Jumaat, Jun 30, 2006

GELAP-GELITA

Canggih! Sebaik sahaja kalian masuk tandas, sensor atas pintu tandas akan mengesan kehadiran kalian. Secara otomatik lampu tandas menyala. Tidak kira malam atau siang. Bolehlah kalian pilih samada mahu menggunakan urinal, singki atau bilik-bilik jamban.

Banyaknya wang digunakan untuk memertabatkan tandas awam. Malangnya, lampu akan padam setelah 10 saat jika sensor tidak mengesan apa-apa pergerakan dalam tandas.

Lokasinya sensor tunggal adalah di atas pintu utama tandas. Jika kalian berada dalam bilik jamban, kalian berada di luar jangkauan sensor. Setelah 10 saat, bersedia untuk bergelap.

Nasihat aku: Jangan masuk bilik jamban berhampiran dengan pejabat aku pada waktu malam. Jika terdesak, bawa lampu picit atau lakukan urusan kalian di bawah 10 saat.

Rabu, Jun 28, 2006

KESILAPAN BORONG SEMUA

"Ah Chong potong barisan. Oleh itu, Cina potong barisan."

Ini adalah contoh jenis kesilapan hujah dalam katergori "kesilapan borong semua" atau dalam bahasa Inggerisnya: "overgeneralization." (Aku sepatutnya menterjemahkannya kepada "terlalu menjeneralkan?") Satu orang buat jahat. Semua seumpamanya adalah jahat.

"Malaysia ni pekak!" Bentak seorang lelaki Singapura berkopiah dalam pejabat pusat langganan pengguna PLUS. Darah aku mendidih mendengar hujah borong semua lelaki Singapura berkopiah itu.

Aku datang sini untuk beli kad Touch N Go, bukan untuk bertekak. Aku sabar dan terus memasang telinga.

Lelaki Singapura berkopiah itu terus menerus meninggi suara dengan kerani wanita yang melayannya di kaunter. Rungutannya adalah mesin Touch N Go mengenakan caj lebih. Dia tidak puas hati. Dia mahu tuntut wangnya semula. Kerani di kaunter pula terus menerus melayannya lelaki itu dengan nada robot menerangkan prosedur aduan dan siasatan. Seolah-olah tiada apa-apa yang berlaku.

Resolusinya, satu cek akan dihantar ke alamat lelaki Singapura berkopiah itu.

Ketika dia berpaling mahu keluar, dia melihat muka aku. Aku senyum dan sapa, "Sabar je la bang." Mukanya nampak kurang marah sedikit. Lantas dia keluar.

Bila giliran aku sampai ke kaunter, aku sapa kerani di kaunter, "Syabas kak! Akak sabar melayan karenah pelanggan." Robot tadi tersenyum.

"Orang macam gitu pun ada."

"Macam-macam orang dalam dunia ni kak." Aku.


Eh! Aku sudah lari topik. Ha! Ha! Ha! Usai sudah aku mempromosi kebaikan aku. Mengurangkan pahala sendiri. Sekarang aku akan teruskan usaha biasa aku meletak kesilapan orang lain bawah kanta pembesar.

Dalam program Fenomena Seni di RTM1, Ako sangat tidak setuju dengan topik malam itu: Artis Malaysia Tidak Bermoral. Ako kata, "tidak semua artis tidak bermoral. Segelintir sahaja yang tidak bermoral."

Ako sambung lagi, "Tidak perlu jadi artis untuk tidak bermoral. Orang berserban pun buat maksiat."

Lihat. Dalam mempertahan serangan yang berbentuk "borong semua", Ako telah menggunakan pertahanan berbentuk "borong semua" juga. Mudahnya kita melakukan kesilapan.

Ini satu e-mel yang aku terima untuk tatapan kalian:

Salamz,
Saya terlambat baca blog tok lately, tidak seperti biasa dimana saya akan baca hari-hari tapi sekarang baca jarang-jarang sebab ada komitmen lain dan internet access berkurangan.

Saya tidak terganggu dengan ngomelan orang-orang Singapura yang komplen tentang siaran WorldCup RTM 1. Sepatutnya mereka menyalahkan saja cable provider dan bukan RTM 1. Saya terima alasan RTM 1 sebab mereka bayar juta-juta untuk kelebihan rakyat mereka, rakyat Singapura harus sedar diri dan meminta pada kerajaan sendiri juga.

Saya rasa kerajaan Singapura, basic channels tidak menyiarkan siaran langsung mungkin sebab adanya cable provider yang monopoli siaran television disana dan untuk memaksimakan keuntungan mereka, mereka tau, peminat-peminat bola akan mengambil package star world sports semata-mata untuk musim world cup. Kerajaan Singapura akan meraih untung dari cable provider jadi kenapa mereka harus belanjakan duit untuk siaran langsung ini sedangkan mereka boleh mendapat untung dari cable provider dari merugikan kerajaan kan?

Tapi, saya sungguh tidak terima komen dari seniman jalanan yang mengatakan, "sepatutnya dr dulu lagi dah buat bende nie, pasal isu taufiq tu aku setuju sgt dgn tok, bukan setakat itu je yg meresap masuk dr selatan nie tok, perangai anak muda byk dipengaruhi dr budaya tak reti menghormati org dari anak muda s'pore. maaf ye tok emo sket."Seniman jalanan boleh emo tapi jangan terlalu emo dan sesuka hati mengata, as in generalising anak muda s'pore tidak reti menghormati orang tua.

Saya rasa terganggu dengan komen sedemikian kerana saya rasa kawan-kawan saya, walaupun bukan separuh dari rakyat S'pura itu tapi kami belum sampai tahap dimana kami mempengaruhi orang luar untuk bertindak kurang ajar dan kami juga reti menghormati orang tua. Jangan katakan kawan-kawan saya sahaja tapi ada juga dimana bila saya keluar dengan bonda saya dan, dia yang sudah tua, adakala diberi tempat duduk oleh budak-budak yang saya sangkakan hopelesskids dengan rambut merah birunya, dengan tindik dihidung dan mulutnya.

Kiranya mereka reti menghormati bonda saya sebagai orang tua, saya yakin begitu juga mereka pada orang lain. Kami juga di Singapura dididik oleh ibu bapa kami untuk menjadi orang yang berguna. Tapi saya selalu memberitahu bonda saya, kesalahan saya adalah pilihan saya bukan silap didiknya. Makanya juga, kesalahan anak-anak muda Malaysia, Singapura, Siam dan dimana-mana adalah pilihan mereka sendiri, ada otak gunakan, bukan semata-mata menerima apa saja yang diinput kedalam kepala otak kita.

Jangan salahkan tingkah laku rakyat kerana dipengaruhi oleh seberang negara. kesalahan tingkah laku akhlak adalah kerana diri sendiri, adalah kerana pilihan sendiri, adalah kerana ada pelbagai rancangan yang kurang bagus yang dapat anak-anak muda zaman kini access dari internet tidak kira dimana jua dan terpengaruh oleh informasi yang boleh didapati secara bebas dimasa ini.

Sekiranya saya mengatakan, orang Malaysia bila diluar negara bersikap lebih terbuka dari westerners itself, dapatkah orang Malaysia terima? Sekiranya saya mengatakan, orang Malaysia didalam negara sendiri pun bersikap terlebih-lebih dari westerners sebab terbawa-bawa oleh perangai ketika diluar negara, dapatkah mereka terima? Sekiranya saya mendedahkan segala keburukan Malaysians, dapat ke seniman jalanan terima bahawasanya bukan sahaja rakyat singapura yang mempengaruhi anak-anak muda Malaysia tapi rakyat lain juga?

Saya masih tidak lupa, dimana kawan saya yang tidak bernikah bebas tinggal dengan kawan lelakinya disebuah apartment di KL dan dia rasa ianya tidak salah kerana pilihannya tersendiri dan saya seorang sahaja kawannya yang dari Singapura, adakah salah saya mempengaruhinya sedemikian sedangkan saya sendiri rasa ia salah pada sisi agama? Atas dasar apa seniman jalanan menyalahkan rakyat singapura atas kekurangan akhlak diantara anak muda rakyat Malaysia? Adakah seniman jalanan punya pengalaman buruk dengan rakyat singapura?

Saya meminta maaf sekiranya ada mungkin ia tidak dapat mengurangkan rasa emosi seniman jalanan tapi jangan generalisekan semua orang sama. Cukuplah sahaja dengan kedua-dua kerajaan yang hingga kehari ini masih bertelagah tentang isu-isu yang sedia ada yang susah untuk mencapai keputusan yang saksama. Jangan kita sesama rakyat, juga menuding jari antara satu sama lain juga. Mungkin kerajaan saya adakala meminta yang lebih-lebih dari kerajaan Malaysia tapi saya sebagai rakyat, tidak pernah meminta lebih dari kawan-kawan saya di Malaysia, saya menghargai persahabatan yang ada, saya hargai adanya Malaysia untuk saya selalu melawat dan bercuti bersama keluarga atau kawan-kawan.

Saya tidak pernah hiraukan kata-kata orang yang Malaysia tidak selamat sebab selalu kena rompak, kes rogol dan bermacam lagi kerana saya tahu bila saya di Malaysia, saya tetap rasa selamat sepertimana saya di Singapura, kerana saya ada kawan-kawan yang sama baik seperti di Singapura, yang akan memastikan keselamatan saya dimana saja saya berada.

-nonamanis-


Setelah menyiapkan entri ini aku terasa panas. Sepanas batu api.

Sabtu, Jun 24, 2006

SENYUMAN DI TANGGA

Aku dapat mesin masa ini dari aku yang masa hadapan. Dia tidak cerita langsung tentang sains dan teknologi di sebalik mesin ini. Kalau dia terangkan pun, mungkin aku tidak faham. Yang pasti ketepatan masa mesin ini amat mengagum. Jika aku tekan 7. 15 pagi. 24 Jun 1985. Mesin masa akan berdesup pantas.

Ringgggggggggggggg! Ringggggggggggggg! Tepat pada masanya seperti
biasa.

Lonceng waktu mula kelas berbunyi. Biasanya junior akan beratur kemas di
hadapan kelas, manakala senior akan bermalas-malas menyeret kaki ke kelas.

Kelas Lina di tingkat bawah. Kelas Syibli di tingkat atas. Kelas mereka
berada dalam blok yang sama.

Syibli akan bergerak perlahan bila memanjat tangga. Matanya akan ke
kelas Lina. Lina akan beratur di hadapan sekali. Matanya ke
tangga.

Syibli memandang Lina dari tangga.

Lina memandang Syibli dari kelasnya.

Mata bertentang mata. Senyum paling manis bertukar tangan.

Setiap pagi. Inilah rutin Syibli dan Lina.

Ali, tukang urut merangkap posmen untuk Syibli juga senyum. Kiah, kawan baik Lina, juga senyum. Mereka berkongsi kebahagiaan Syibli dan Lina.



Untuk Syibli, ini adalah kemuncak cinta. Dalam masa satu tahun, Syibli akan dapat tahu bahawa untuk Lina ini bukan kemuncak cinta. Cinta adalah lebih dari bertukar senyuman. Perempuan memang cepat matang berbanding lelaki.

Jumaat, Jun 23, 2006

CERITA INDIA

Aku bukan nak melambung puji kepada Ghandi. Tetapi inilah yang diceritakan kepada aku:

Seorang penumpang keretapi India terserempak dengan Ghandi di dalam gerabak kelas 3.

Penumpang: Bukankah tuan ini perdana menteri India. Kenapa tuan berada di
kelas 3.

Ghandi: Kerana tiada gerabak kelas 4.


"Dunia ini cukup untuk semua keperluan manusia, tetapi ia tidak pernah cukup untuk seorang manusia yang tamak." - Ghandi


.........................
Jika ada kelapangan, luangkan masa ke:

SAMBUTAN SEDERHANA HARI WEBLOG
Tempat : Pantai Bagan Lalang, Selangor
Tarikh: 24 Jun 2006 (Sabtu)
Masa : 1:30 Petang
Makanan : PotLuck

Maklumat lanjut: Klik Forum.

Rabu, Jun 21, 2006

SPAM DATANG RUMAH

Setiap hari inbox aku kena spam loteri. Menurut spam itu, aku menang loteri cabutan e-mel bertuah di Itali. Aku padam spam itu. Tetapi semalam, buat pertama kali spam loteri datang rumah aku.

Aku tengah berlenggeng atas kerusi duduk berehat selepas pulang dari kerja apabila anak Cina awal duapuluhan memanggil aku dari luar pagar.

Anak Cina: Encik, saya tawaran istimewa. Ini ada cabutan bertuah sempena mempromosi produk baru kami.

Aku berjalan menghampiri pagar. Aku biarkan dia di luar pagar dan aku di dalam.

Anak Cina: Encik buka ini angpow. Tetapi kalau tidak menang jangan marah. Ini cabutan bertuah.

Aku ambil ang pow dan belek. Jenama entah apa-apa entah. Tiada syarat pertandingan. Aku koyak sampul angpow. Dan seperti yang aku dah agak, aku menang sesuatu.

Atas angpow itu ada gambar ketuhar gelombang, pembersih vakum, motorsikal dan kereta pelbagai guna.

Aku tunjukkan kepada anak Cina.

Anak Cina: (Muka terperanjat) Saya tak sangka! Encik banyak bertuah. Encik menang hampir setengah juta. Saya akan dapat komisen RM13,000 dari kemenangan ini. Tahniah encik.

Mengigil-gigil badan dia melakonkan watak seorang jurujual yang terperanjat beruk macam menang loteri. Dia kelihatan amat teruja. Meloncat-loncat suka.

Aku: Okay. Awak tidak perlu puas hati dengan RM13,000. Saya jual angpow ini kepada awak untuk RM1000 sahaja. Awak boleh tuntut setengah juta ini dari syarikat awak.

Anak Cina: Mana boleh encik. Saya pekerja syarikat mana boleh menang.

Aku: Saya tidak mahu ini hadiah. Awak ambil ini angpow.

Anak Cina: Errrr. (Dia ambil angpow)

Aku: (Aku salam tangan dia sambil tersengih sinis.) Tahniah awak menang setengah juta.

Anak Cina itu beredar dari depan rumah aku. Muka dia nampak hampa bercampur keliru.

Jiran-jiran aku yang lagi tadi menonton dari jauh datang menghampiri aku. Seorang India, seorang Cina dan dua Melayu. Aku buka pagar.

Mereka bertanyakan tentang kekecohan tadi. Kami pun bertukar-tukar cerita bagaimana beberapa orang lain yang kami kenal yang telah tertipu dengan teknik jualan yang keji ini. Mereka menang sesuatu hadiah tetapi untuk menuntut hadiah tersebut mereka mesti beli barang yang berganda-ganda mahalnya dari hadiah yang mereka menangi.

Kalau semalam, spam loteri boleh datang rumah, tidak mustahil esok lusa spam porno dengan subjek, "Horny Girls Looking for a Partner" singgah rumah aku pula. Tidak mustahil.

Selasa, Jun 20, 2006

KERTAS WANGI

Jangan main jauh-jauh. Mesin masa ini berkesan dalam kawasan 2 meter radius sahaja. Jika aku meloncat ke hari lain, kalian mungkin ketinggalan. Tinggal dalam 1980an. Berdendang dengan lagu Alleycats.

"Ali, kau dah sampaikan salam aku?" Syibli bertanya.

"Sudah bos. Bila Ali sampaikan salam, dia suka." Kata Ali membahasakan
dirinya Ali.

"Bagus. Apa dia kata lagi?"

"Dia nak bos tulis surat."

Lina mahu hitam putih. Syibli tersenyum.

"Ali, mintak kertas surat kau yang wangi bedak tu."


Ali tukang urut rasmi dorm. Setiap dorm perlu ada satu. Dia ada kertas surat merah jambu dan biru muda yang lembut. Di buju kertas ada kartun binatang bermata besar yang comel.


..............................................
AKAN DATANG . Otak kamu memulas-mulas ingin mengulas. Hadiah bernilai RM200. Hanya kerana kami sayang kamu.

LAWATAN SAMBIL BELAJAR
Button Maker dari Itali.

Isnin, Jun 19, 2006

PUNAT-PUNAT MESIN MASA

Aku di hari yang muka datang semalam. Dia bawa mesin masa model baru untuk gantikan yang lama. Mesin lama tu cepat panas. Selalu terbakar fius.

Mesin lama bentuknya macam jam tangan tetapi ada antenna panjang macam telinga arnab. Guna bateri AA dan solar. Yang baru ni lebih padat. Comel bentuknya sebesar rantai kunci penggera kereta.

Aku di hari yang muka menasihatkan aku supaya jangan gunakan mesin masa ini untuk maksiat. Aku angguk. Kemudian aku di hari yang muka hilang. Mungkin kembali ke hadapan dan mungkin juga ke semalam. Mungkin juga dia ada di sini, mengintai apa yang bakal aku buat dengan mesin ini.

Tanpa berlenggah lagi jom aku bawa kalian ke 1985. Hi hi hi. Aku dah lama nak bawa kalian ke sana.

[Aku baca manual mesin masa]

Okay. Siap. Jom.

[Aku melambaikan tangan seperti hos, Jalan-jalan Cari Makan]
...................



1985. Asrama Sekolah Teknik.

Syibli sedang makan bersama rakan-rakan
asrama di dewan apabila gadis itu lalu. Dia berjalan melintasi pintu besar dewan
makan.

Cahaya lembut matahari jatuh ke muka gadis dengan pinafore biru
putih. Angin bertiup-tiup mengerakkan hujung halus rambut pendeknya. Dia
berjalan bersama rakannya sambil ketawa-ketawa kecil penuh keremajaan.


Aku tekan punat fungsi ulang.



Cahaya lembut matahari jatuh ke muka gadis dengan pinafore biru putih. Angin
bertiup-tiup mengerakkan hujung halus rambut pendeknya. Dia berjalan bersama
rakannya sambil ketawa-ketawa kecil penuh keremajaan.


Aku tekan fungsi punat ulang lagi.



Cahaya lembut matahari jatuh ke muka gadis dengan pinafore biru putih. Angin
bertiup-tiup mengerakkan rambut hujung halus pendeknya. Dia berjalan bersama
rakannya sambil ketawa-ketawa kecil penuh keremajaan.


Aku tekan punat "Ulang" mesin masa berkali-kali. Kalian pasti bosan jika aku ceritakan lagi dan lagi.



Syibli tanya tukang urutnya, "Siapa tu Ali?"

Ali berhenti mengunyah ikan
jaket.

Ali kata, "Yang mana satu?"

"Rambut pendek. Pakai cermin
mata. Putih-putih."

"Lina. Classmate Ali. Sebelah dia tu, yang hitam
manis, Kiah."

"Ali, kau kirim salam dengan dia."

"Okay bos."

Syibli tersenyum angau dipanah asmara buat kali pertama. Matanya terus
mengekori Lina hingga hilang dari pandangan.


Aku tekan punat ulang dan gerak perlahan serentak.



Cahaya lembut matahari jatuh ke muka gadis dengan pinafore biru putih. Angin
bertiup-tiup mengerakkan hujung halus rambut pendeknya. Dia berjalan bersama
rakannya sambil ketawa-ketawa kecil penuh keremajaan.

Kemudian. Aku tekan punat "pause."



IKLAN
CERITERA BERSAMA KARYAWAN SASTERA SIRI 5/06:
NAZIM MOHD. SUBARI- GENRE PUISI)
Pengerusi: SM Zakir
pada : 1 Julai 2006 (Sabtu) masa : 9.00 pagi - 10.30 pagi
tempat : Balai Seminar DBP Wilayah Selatan, Larkin Perdana, Johor Bahru.

Khamis, Jun 15, 2006

BOLA ITU PERNIAGAAN

Angin satu badan seluruh rakyat Singapura yang kiasu apabila mendapati saluran RTM menjadi kabur. Bola di padang nampak macam berbalam-balam. Nampaknya mereka kena bayar juga untuk menonton Piala Dunia.

Di Singapura, tiada yang percuma lagi. Ya, di Singapura, tiada siaran langsung Piala Dunia percuma.

Mereka yang kiasu ini mengharap kepada RTM untuk bekalan hiburan Piala Dunia dan drama-drama Melayu seperti Gerak Khas. Tetapi, secara tiba-tiba signal RTM jadi lemah bila musim Pila Dunia sampai.

Mula-mula mereka tuduh Starhub (1) yang menyekat signal dari RTM. Tetapi akhirnya RTM buat makluman, RTM sendiri yang menyekat signal dari sampai ke Singapura.

Padan muka Singapura? Pandainya RTM?

Aku fikir sebaliknya.

RTM perlu mengambil peluang dari situasi ini untuk memberi pendapatan kepada negara. RTM mesti berganjak dari paradigma politik nasionalisma dendam yang sempit kepada kekentalan mental bahawa bola itu perniagaan.

Polisi Indonesia, Singapura, Brunei dan Thailand dalam sebaran media adalah lebih tepat. Mereka biarkan sahaja negara jiran menonton rancangan mereka. Siapa yang untung bila orang Johor, suka sangat dengan Taufik Batisha (Singapore Idol)? Tentunya Singapura.

Secara tidak langsung budaya dan nilai negara mereka meresap ke negara jiran. Meresap banget. Lagu-lagu mereka pun jadi ngetop di negara jiran. Eh... aku terngomong Indonesia pula. Ini banyak sangat nonton TVRI punya pasal.

Kembali kepada isu asal.

Justeru, kalau kita pemurah biarkan Singapura menonton Siaran Langsung Piala Dunia (dan Gerak Khas) secara percuma, eksport dan jualan Power Root Tongkat Ali (2) Malaysia ke Singapura akan meningkat. Harus!

Nota kaki:
1) Starhub: Pembekal siaran berbayar Singapura.
2) Power Root: Penaja Siaran Langsung Piala Dunia untuk RTM.

................
p.s.
Terimaksih kepada Buku Blog Ayah Kita Bos kerana menjadi penaja utama siaran langsung entri Tok Rimau secara percuma 24 jam sehari.


LAWATAN SAMBIL BELAJAR PERCUMA
Yes, RTM scrambled the telecast
Viewers annoyed over 'shaky' RTM shows

Rabu, Jun 14, 2006

COPA DEL MUNDO

Tok Rimau bersedia dengan kuaci di depan TV jam 3 pagi. Dia sudah kawal mindanya untuk perlawanan tumpuan pagi ini: Brazil lawan Croatia.

6 jam sebelum itu dia main futsal 10 minit di Larkin, depan kilang cokelat Apollo. Main 10 minit, lelahnya macam macam main 90 minit campur masa tambahan sudden death. Tercungap-cungap menagih O2 dan H2O. Tok Rimau berhenti main sejurus berjaya menyumbat 1 gol dengan kaki kirinya.

Bermain dengan pemuda-pemuda dari Gen2club.com buat dia rasa tua. Tua amat. Pun begitu, di gelangang sebelah adalah pemudi-pemudi pasca Gol dan Gincu sedang mengilai-mangilai dan terkedek-kedek dalam t-shirt ketat cuba menonjol bola.

Melantun-lantun, bulat. Hi hi hi. Bolanya.

Ini buat Tok Rimau rasa muda. Muda amat.

(Aku tahu kalian suka halatuju cerita ini tetapi aku terpaksa menghampakan kalian.)

Kembali ke 3 pagi. Mental Tok Rimau sudah bulat, sebulat, bola untuk menonton pemain-pemain hebat dari dunia ketiga beraksi. Wisel permulaan pun berbunyi.

TV mengelecek bantal, tergelincir di liur basi. Suara gegak-gempita dengkur memenuhi ruang. TV terus menyerang. Tok Rimau kecundang.

TV 1 - Tok Rimau 0

Waaa! Waaa! Waaa! (Afimon menangis minta susu.) Sedar-sedar, perlawanan sudah tamat. Statistik perlawanan sedang dipaparkan di kaca TV.


LAWATAN SAMBIL BELAJAR
The best of the web. The oscars of the Internet: Webby Awards.
Monolog bapa yang satu lagi: Bluehikari.

IKLAN INI BERBAYAR (DENGAN AIR LIUR)

Isnin, Jun 12, 2006

HUJAN

Setiap kali hujan, adik jadi resah.

“ Hujan lebat ni. Alihkan kereta ke tempat tinggi.”

Aku alihkan Datsun 120Y (1) karat milik abah ke tanah tinggi. Jika air di sungai pasang dan hujan lebat melebihi 1 jam, air parit besar akan melimpah. Banjir kilat akan melanda.

Jika hujan cepat reda, hanya selipar yang akan hanyut. Jika lambat, bila matahari muncul nanti, kami kena basuh rumah yang dikotori lumpur.

Itu dulu. Masa menetap di rumah setinggan yang dindingnya macam reban ayam. Sekarang emak sudah duduk di lot bucu sebuah rumah teres di kawasan bukit.

Pun begitu, setiap kali hujan, adik masih resah.

“Hujan lebat ni. Sekejap lagi Astro(2) hilang.”



.......................
(1) Datsun 120Y: Sebuah kereta yang bagus enjinnya tetapi badannya senang karat. Biasa digunakan sekitar awal 90an dan sebelumnya sebagai kereta untuk ujian memandu. Abah kerja sambilan sebagai guru. Guru sekolah memandu.
(2) Astro: Khidmat TV satelit berbayar.


LAWATAN SAMBIL BELAJAR
Hujan kilat sambar menyambar menghalang kamu menonton El Copa El Mundo? Klik GOLbLOG. Tiada gincu di sini.

Jumaat, Jun 09, 2006

MONOLOG PAGI

Pukul 4 pagi. Waaaa waaa waaaa! Mata pejam tapi suara memekik sampai ke jalan.

"Rindu mama? Papa pun sama."

"Shhhh... diam sayang. Nanti papa buatkan susu."

4 scoop susu tepung. 150 ml air panas + sejuk. Tambah 1 scoop nestum (biar cepat kenyang).

Nyut... nyut... nyut...

Susu ibu adalah makanan terbaik untuk bayi. Afimon minum juga susu botol itu kerana dia dah lapar sangat.

"Papa tahu tidak sedap. Mama punya lagi sedap."

"Rindu mama? Papa pun sama."



LAWATAN SAMBIL BELAJAR
Katana vs Peluru: Kalah bermaruah.

Khamis, Jun 08, 2006

SLOGAN

Berikut adalah beberapa slogan yang merayu-rayu kepada aku. Padankan slogan-slogan ini dengan jenamanya.

1. Engineered to move the human spirit
2. The Power of Dreams
3. Don't dream it. Drive it!
4. The Ultimate Driving Machine
5. The drive of your life
6. Drive your way
7. Shift
8. The Power to Surprise
9. For Life
10. Moving Forward

Toyota. Volvo. Kia. Nissan.Hyundai. Peugeot. BMW. Jaguar. Honda. Mercedez Benz.

Aku tidak tahu apakah slogan untuk Proton dan Perodua. Mereka ada slogan?

Jenama: Tok Rimau
Slogan: Tok Rimau: Pukul Berapa Datok Harimau?

Slogan untuk sesebuah jenama adalah penghuraian kepada semangat yang di bawa oleh jenama itu. Apa slogan blog anda?

PEKAK

Kami berbual memekik-mekik macam orang sakit telinga. Salah kawan-kawan aku juga yang tidak serik-serik memilih tempat duduk depan speaker.

Dewasa ini banyak restoran menghiburkan pelanggan dengan lagu dari mesin karaoke. Bolehlah pengunjung-pengunjung menikmati makanan berlaukkan alunan lalakan dari karaoke yang berdentam-berdentum.

Nota untuk diri sendiri: Jangan duduk di meja khas untuk orang-orang kurang pendengaran ini lagi.

LAWATAN SAMBIL BELAJAR
Tiada karaoke di FOTOWARUNG.

Cerita Berkaitan

Blog Widget by LinkWithin