Khamis, Julai 27, 2006

LENGGOK

Tidak manis bersesak-sesak lelaki dan wanita. Ruang tangga itu agak sempit untuk kami lalu secara beramai-ramai.

Seorang pemuda berkata, “Ladies first.” Gadis-gadis di situ kelihatan menyimpul senyum mendengar ungkapan yang penuh sopan santun itu. Mereka kelihatan amat gembira.

Sesungguhnya wanita adalah makhluk yang suka mendengar.

Gadis-gadis dalam jeans sendat tanpa ruang udara itu pun menapak anak tangga untuk naik dahulu diikuti oleh pemuda-pemuda yang juga menyimpul senyum.

Lenggok ke kiri. Lenggok ke kanan.
Lenggok ke kiri. Lenggok ke kanan.
Lenggok ke kiri. Lenggok ke kanan.
Lenggok ke kiri. Lenggok ke kanan.
Lenggok ke kiri. Lenggok ke kanan.

Terdengar seorang pemuda berbisik, “Inilah untungnya jika kita bersopan santun di tangga.”

Sesungguhnya lelaki itu makhluk yang suka memandang.


p.s.
Aku? Pandangan pertama itu rezeki. Selebihnya aku meraba-raba. Bukan. Bukan meraba orang tetapi meraba landasan pemegang untuk tangga sambil mendaki dalam keadaan mata aku dipejam. Jangan tidak tahu. Aku ini keramat hidup. Ha! Ha! Ha! Ye ye o je.

Selasa, Julai 25, 2006

ANGKAT TANGAN

Mesyuarat Isnin kami biasanya panjang. Panjangnya mesyuarat kami sehingga nasi ambeng berlauk ayam disediakan depan setiap ahli. Ada kopi panas dalam thermos untuk mengelakkan jadi mengantuk. Air mineral sebotol untuk setiap seorang, jika hilang stamina selepas bertikam lidah.

Aku ada tugas lain. Aku perlu pergi kelas tetapi giliran aku melapor projek aku tidak sampai-sampai. Ahlinya ramai. Seorang demi seorang melapor.

"Kenapa projek kita tidak bergerak. Adakah kita tidak proaktif? Ada masalah duitkah? Money is not an object. Mohon sahaja pasti dapat. Nyatakan berapa diperlukan. Buat kertas kerja dan mintak sahaja." Kata bos memberi motivasi pagi penuh semangat.

Aku angkat tangan tinggi.

"Berapa kamu nak mintak?" Bos.

"Saya cuma nak mintak diri. Saya ada kelas."

"Ha. Ha. Ha. Ha." Mesyuarat bersetuju untuk ketawa.

"Okay. Beri laporan sekarang. Kemudian boleh pergi kelas." Bos.



LAWATAN SAMBIL BELAJAR
Halwa mata untuk dimuatturun: Sifoo X-Limit PDF Zine isu 03. 6.54 mb.

Isnin, Julai 24, 2006

KASUT TINGGI

Harimau, kucing dan anjing memancutkan kencing mereka di beberapa tempat sebagai penanda kawasan. Di pangkal pokok, tepi tembok dan tayar kereta. Begitu juga beberapa haiwan lain.

Menurut kawan aku, tidak seperti haiwan, perempuan menanda kawasan mereka agar tidak dicerobohi dengan meninggalkan kasut tinggi mereka dalam kereta suami. Aku nampak sepasang dalam kereta aku dan aku juga nampak sepasang dalam kereta cap bintang kawan aku yang aku tumpang minggu lepas. Aku tidak tipu.

Semalam, semasa membaca muka depan akhbar, aku tertanya-tanya sendiri, "Semasa mereka mula berkencan (dating), Siti tidak nampakkah kasut tinggi dalam kereta Datuk K?"

Khamis, Julai 20, 2006

BERSIHKAN KEBUN

Seekor harimau biasanya menerkam mangsa dari arah belakang. Sasaran utama untuk melumpuhkan mangsa adalah menggigit bahagian tengkuk.

Salah satu petua mengelakkan serangan harimau adalah memakai topeng muka di bahagian belakang kepala. Petua ini adalah mengelirukan harimau yang mencari tengkuk mangsa.

Selamat mencuba.



Terimakasih kepada Najmuddin kerana menunjukkan foto ini.

Isnin, Julai 17, 2006

MATINYA SEORANG BLOGGER

Tok Rimau: Kalau aku mati sekarang, gambar terakhir di fotoblog aku adalah foto aku dengan topeng harimau.
Mat Ketet-Ketet: Okay la tu. Foto itu akan mengingatkan orang terhadap Tok sebagai orang yang suka bergurau.


Jika seorang blogger mati, kawan-kawan Internetnya akan menziarah blognya untuk penghormatan terakhir. Mengucapkan takziah dan berdoa agar roh arwah dicucuri rahmat. Walaupun ucapan-ucapan ini seolah-olah bercakap kepada arwah, hakikat sebenarnya ia adalah peringatan untuk yang hidup.

Ini adalah peringatan untuk kita semua: Kemungkinan besar, nyawa blog kita adalah lebih panjang dari nyawa kita sendiri. Apa-apa yang kita paparkan akan terus bergema di ruang siber walaupun kita telah lama pergi. Menulislah dengan penuh tanggungjawab. Kita tidak mahu kandungan blog kita yang buruk berterusan menghantui kita walaupun kita telah mati. Kalau benda baik yang kita kongsikan, mungkin dapat membantu kita di padang nanti.


Mat Ketet-Ketet: Aku lagi teruk. Gambar terakhir dalam fotoblog aku adalah foto seekor beruk.
Tok Rimau: Okay la tu.Foto itu akan mengingat orang terhadap kau. Ha! Ha! Ha!
Mat Ketet-Ketet: Sadis betul Tok ni!
Tok Rimau: Maafkan aku. Akukan suka bergurau. Amat susah aku melepaskan peluang mengenakan kau. Peluang bukan datang selalu. Ha! Ha! Ha!
Mat Ketet-ketet: Ha! Ha! Ha! Aku faham. Ada ubi ada batas. Ada lori ada bas.

Khamis, Julai 13, 2006

SELIPAR

Aku kenal Cik Nana melalui perjumpaan-perjumpaan Komuniti Geng Jurnal. Boleh dibilang dengan jari-jari sebelah tangan berapa kali kami bersemuka. Tidak banyak. Selebihnya, kami berinteraksi melalui blog, forum dan Yahoo Mesengger. Usianya dalam lingkungan 20an. Hitam manis. Orangnya periang dan full of life.

Tok Rimau: Buat apa engkau nak keluar dengan dia? Dia kasut pun tidak mampu. Tengok gambar kat blog dia. Dia pakai selipar.

Cik Nana: Orang pakai selipar la bagus Tok. Dia pergi masjid. Orang pakai kasut takut masuk masjid. Takut kasut hilang.


Inilah petikan sembang terakhir aku dengan dia. Aku tidak ingat entah bila kami bersembang.

Hari ini, Khamis 13 Julai 2006, dia berangkat pergi. Aku sedih dan sebak. Air bertakung di belakang kelopak mata menunggu masa dijemput graviti. Semoga rohnya dicucuri rahmat. Semoga dia aman di alam yang lagi satu. Al Fatehah.


CIK NANA DALAM KENANGAN
Blog Cik Nana dengan entri terakhirnya tentang kesakitan yang dialami.
Foto Cik Nana dengan foto terakhirnya bertajuk: Walk Alone.
No wedding but a funeral
Ucapan Takziah di Forum

Isnin, Julai 10, 2006

SEJARAH DIUKIR



Di zaman gelap Eropah dahulu, pihak gereja berdakwah dengan menayangkan drama-drama moraliti. Ada pentas untuk pelakon-pelakon melakonkan watak ahli-ahli syurga bersenang lenang minum air anggur sambil ketawa-ketawa gembira. Dan, ada pentas untuk pelakon-pelakon berlagak macam syaitan mendera ahli-ahli neraka dengan pelbagai penyeksaan.

Kalian teka pentas mana yang lebih ramai penonton? Pastinya pentas neraka. Secara visualnya ia lebih menakjubkan.

Putar punat mesin masa ke 2006.

Mengikut ulang tayang, Mat Razi kelihatan meraba dada (puting?) Zidane sambil merapat ke punggung Zidane. Kemudian mereka kelihatan seperti berjalan sambil berbual-bual bertanyakan khabar, "kau dah minum atau belum?" Tiba-tiba Zidane menghampiri Mat Razi lalu menanduk kuat dada Mat Razi. Mat Razi jatuh terlentang.

Setelah padang menjadi huru-hara beberapa minit, pengadil bersemuka dengan penjaga garisan. Mungkin headphone dan microphone yang dilekatkan di pipi mereka tidak berfungsi untuk perbincangan online. Mereka berbincang selama 1 saat, kemudian pengadil melayangkan kad merah kepada Zidane.

Zidane dengan muka machonya keluar dari padang. Lepas itu, dia tidak masuk padang lagi. Ambil kalung hadiah tempat kedua pun tidak.

Pun begitu harus ditekankan di sini, Perancis kalah bukan sebab Zidane menyondol Mat Razi tetapi sebab Tergezut gagal menendang bola masuk gawang ketika penalti penentuan.

Dalam masa 10 tahun, kita akan lupa siapa-siapa yang menyumbat gol penentuan. Kita juga akan lupakan Toti dan Tergezut. Namun begitu kita akan sentiasa ingat Zidane menyondol Mat Razi seperti mana kita ingat tangan ajaib Maradona dan tendangan Kung Fu Eric Cantona.

Kesimpulannya, masuk bermain di final Piala Dunia sahaja belum cukup, untuk mencatat sejarah, kau mesti lakukan sesuatu yang menakjubkan.

LAWATAN SAMBIL BELAJAR
Insiden Sondolan 2:20 saat.
Asal-usul Zidane

Akak! Akak! Akak!

Otak kamu memulas-mulas mahu mengulas! Hadiah bernilai lebih dua ratus ringgit untuk dimenangi!

Rabu, Julai 05, 2006

PENULIS BESAR

Aku separuh berbisik kepada Gitar Tong, "Soalan bodoh adalah soalan yang tidak ditanyakan." Lantas aku bangun menuju ke mikrofon untuk menyekolahkan soalan aku.

Aku ajukan soalan terbuka kepada orang di atas pentas dan di bawah pentas, "Apa bezanya penulis kecil dengan penulis besar." Sebenarnya soalan aku lebih panjang tetapi tidak perlu aku bosankan kalian dengan protokol.

Ini sebahagian jawapan yang diperolehi dari soalan aku yang tidak bodoh itu.

Menurut Dr. Mana,"Hanya dengan membaca karyanya, tanpa melihat namanya, pembaca akan tahu siapa penulisnya. Itu penulis besar."

Aku pamerkan di bawah 3 petikan dari blog-blog berlainan. Dari ayatnya yang beberapa kerat ini sahaja, peminat fanatik blog dapat meneka siapa penulisnya.

1. Aku. Dan. Dirah. Ketawa mengekek. Macam pontianak jumpa paku setengah inci.

2. Mujur orang Malaya yang mayatnya perlu dibakar tidak menggunakan letrik, hanya perlu kayu dan arang.

3. Mujur ada Sharifah sOOfia. Sebagai aktress berbakat besar, dia sepatutnya diberi peluang berlakon lebih banyak drama dan filem.



Penulis besar barangkali.

XLIMIT SIFOO


Tok menyampaikan salam Geng Sifoo

......................................................................................
Salam:

Tinggal lagi SEMINGGU untuk anda menghantarkan sumbangan anda ke
majalah XLimit #03

CEPAT! CEPAT!!

Tajuk/tema untuk isu #03 ialah : “I.S.A = Ikut Suka Aku”.

Ikuti kehendak kreativiti anda, ikuti seni anda. Atau terjahkan minda
kreatif anda ke tahap paling tinggi!

Hantar karya kreativiti anda dalam bentuk Visual Imej (Digital, tradisional) atau penulisan (sajak, puisi, artikel) atau dalam bentuk fotografi (snap! snap!) kepada kami untuk terbitan
isu seterusnya.

Apa-apa pun karya anda tak perlulah terikat sangat pada tajuk (tajuk syarat jer hehhe)...

Tarikh tutup penyumbangan hasil kerja ialah pada Minggu pertama bulan Julai 2006 (tarikh akhir 10 julai 2006).

Berikut adalah saiz ukuran helaian majalah:-
Satu muka - 567 x 567 pixels (20cm x 20cm)
Dua muka - 1134 pixels X 567 pixels (40cm x 20cm)
Semua imej mestilah menggunakan resolusi 72 dpi, RGB atau Grayscale.

Format fail yang boleh diterima adalah seperti berikut:
Imej: .jpg, .tif, .png, .gif, .pdf, .eps
Teks: .doc, .txt, .rtf

Semua hasil kerja mestilah dihantar ke alamat seperti di bawah:
visual imej hasil kerja dan fotografi : xlimit@sifoo.com
Penulisan dan Artikel: 307mags@gmail.com

Sila sertakan nama, nama samaran, laman web dan alamat email.

Untu melihat isu² sebelum ini sila ke : http://xlimit.sifoo.com

Selamat berkarya!
Skuad xlimit

Selasa, Julai 04, 2006

SEHARUM KASTURI

Ingatan aku amat jelas. Waktunya pagi jam 7.30. Tempatnya di pintu pagar Pusat Pengajian Persediaan, ITM. Yang aku tidak ingat adalah siapa dia yang menyapa.

Dia memuji ikhlas, "Wangi kau hari ini. Aku suka bau ini. Mana kau beli pewangi ni?"

Aku diam seribu bahasa. Tidak manis jika aku menjawab jujur, "Bau ini datang dari ketiak aku. Aku pakai haruman ketiak terlebih hari ini."

Kami pun meneruskan perjalanan ke kuliah.


LAWATAN SAMBIL BELAJAR
Naga: Seharum Kesturi
Daun: Teknologi Terbaru Kunci Tandas

Isnin, Julai 03, 2006

BALADA MINAH MEMULAS MESIN MASA

Gitar Tong minta aku nyanyi "la la la la" di hujung lagu sampai fade tetapi aku ni pekak irama maka rosak lagu ni. Batal "la la la la."

Oleh kerana aku ni nak juga difeaturekan, maka aku rap la di hujung lagu. Bukan rap pun. Lebih macam membebel. Aku cuba beberapa mood. Akhirnya kami setuju untuk mood kecewa.

Sesiapa yang nak buat kenduri kahwin dalam masa terdekat, bolehlah jemput aku dan Gitar Tong buat persembahan.

p.s:
Lagu ini tidak sesuai untuk RTM.



Dengar lagu nyanyian Gitar Tong.

BALADA MINAH MEMULAS MESIN MASA
Artis: Gitar Tong | Special Feat: Tok Rimau

Matahari pagi pun tidak secerah dulu
Kicau burung pun tidak semerdu dulu
Bunga di taman pun tidak seharum dulu
dulu dulu cerita dulu
Itu cerita dulu, Minah.

Kini abang perut memboroi
kasih sayang peroi hancur
berkeping-keping ia gugur
jatuh berterabur
sepenuh lantai dapur

Kini sunyi sepi di ranjang
tirai malam kian panjang
termenung bosan bersawang
duduk telanjang
lenguh menunggu abang

Minah deras memulas mesin masa
Minah mahu kembalikan zaman muda
ketika daging pejalnya dahaga raba
ketika bonjol-bonjolnya menjolok mata

Kain seela
cukup baju sepasang
Mengikat badan padat
sehabis ketat sendat
Di malam pekat hangat
Minah lemas dipanjat

Adik-adik terkinja bersama kakak
Berudu-berudu berpesta bersama katak
Hembusan nafasnya telah menjadi sesak
kerana keperluan yang makin mendesak

Pucuk hijau pahala tertebas
Dahan kayu iman tercantas
Liar nafsunya terlepas bebas
Justeru itu Minah terbabas
Justeru itu Minah tertumpas

Artis: Gitar Tong
Lirik: Tok Rimau (SX27)
Lagu: Gitar Tong


LAWATAN SAMBIL BELAJAR
Lagi lagu-lagu Gitar Tong

Cerita Berkaitan

Blog Widget by LinkWithin