Isnin, Julai 30, 2007

TERLANJUR TIDUR BERSAMA

Liz,
Masihkah engkau ingat, untuk satu hari sahaja, kita terlanjur tidur bersama? Atau engkau sudah terbiasa?

Ianya bermula dengan perjalanan dari Cheras ke Pusat Bandar dengan bas Len Seng. Kemudian kita tukar kepada bas mini dengan tambang 50 sen pula. Kita duduk sebelah menyebelah. Bersekedudukan di atas satu bangku.

Perjalanan bas pendek itu terasa amat pannnnnnnnnjang. Kita kepenatan.

Tiba-tiba sahaja kita sudah berada di markas bas mini. Tempat bas dibasuh. Tempat pemandu bertukar syif. Tempat bas mengisi minyak hitam. Kita terpaksa tunggu bas lain untuk patah ke Pusat Bandar.

Cukuplah ini sebagai pengajaran. Jika engkau mahu tidur dalam bas lagi, pesan dengan konduktor agar mengejutkan engkau bila sampai destinasi. Agar engkau tidak terlanjur tersasar perhentian lagi.

Liz,
Masihkah engkau ingat, untuk satu hari sahaja, kita terlanjur tidur bersama? Atau engkau sudah terbiasa?

Rabu, Julai 25, 2007

SEMUA DIJEMPUT HADIR

Lagi, lagi Kiri. Kalaulah, filem Kiri itu lembu, habis kering susunya aku perah.

Anyway, semua dijemput hadir. Banyak pelajar arab. Mancung-mancung hidung mereka. Rugi tidak pergi. Ha! Ha! Ha!

.............
BMWShorties Screening
Auditorium Utama UIA, Gombak
FREE FREE FREE FREE


Programme Schedule:

8.00 PM Arrival of students and invited guests
8.15 PM Arrival of VIPs (Kerusi mereka lebih empuk dari tetmu lain)
8.20 PM Welcoming Remark. Multimedia Presentation
8.25 PM Screening begin
9.30 PM Forum begin : ‘In Person With the Directors’
10.30 PM Question and Answer session
11.00 PM End of Programme

Screening Schedule (List of Movies, Directors and Durations):
Day 1: 26th July (Thursday)
Melisa bt. Mohd Alias- Kongsi Dalam Gelap (Dark Men Talking) 11 mins. 15 secs.
Lee Chee Cheng- A Lonely Man 12 mins. 32 secs.
Loh Wai Keong- I Can’t Sleep (J’ai Pas Sommeil)4 mins. 12 secs.
Sasitharan a/l Rajoo- Singgam (We Are Lion My Brother)13 mins. 27 secs. {Honorable mention}
Ghazali Bunari - Kiri (Left)17 mins. 25 secs.{Honorable mention/ people choice (I love you all- muahhh!}

Day 2: 27th July (Friday)
Muhammad Faiz Ramli- Kelapa 12 mins. 26 secs.
Chee Kar Ching- Can You Hear Me 7 mins.
Muhammad Norhelmi bin Antong Ibrahim- Jemi Anak Pok 20 mins.
Kubhaer Thakurdas Jethwani- Westbound- 18 mins. 10 secs.
Abdullah Zahir bin Omar- K Hole- 15 mins. 55 secs. [Overall winner}

Rabu, Julai 18, 2007

PASIR MAS

Dalam satu sesi suaikenal kumpulan.
Gadis: Saya berasal dari Pasir Mas, Kelantan.
Pemuda: Tak nampak macam dari Pasir Mas pun?!
Gadis: !@#$%^&!


..................
PS:
!@#$%^&! bukan loghat Kelantan.

Selasa, Julai 17, 2007

SANDAL HERCULES

Kira-kira duit dalam saku. Mmm... ada lebihan ni. Boleh sambar sepasang sandal.

Aku pun masuk kedai kasut dan memilih-milih sandal yang aku suka. Fuh! Aku nampak sandal PVC yang menyamar sebagai sandal kulit. Busana sebegini mungkin dipakai oleh Hercules atau Conan The Barbarian. Aku teruja. Aku pun mencuba.

"Ini sahaja saiz yang ada bang," kata gadis jurujual yang berpengalaman 10 tahun menyarungkan kasut ke kaki pelanggan.

"Untuk kaki kanan saya, saiz 8 ni memang ngam," aku memberi penerangan;"tetapi untuk kaki kiri- longgar."

"Memang begitu, kaki kita memang besar sebelah."

"Mmmm. Saya beli sebelah kanan saiz 8 ni dulu, dan sebelah lagi bila stok 7 1/2 sampai."

"Hii, Hiii, mana boleh," gadis jurujual itu ketawa.

Aku pun tidak jadi beli. Aku pembeli bijak, aku akan cari hari lain, di kedai lain. Itu pun jika masih ada lebihan wang dalam saku aku.

p.s.
Sekarang kalian sudah tahu saiz kaki aku, jangan berimaginasi yang bukan-bukan.

Isnin, Julai 16, 2007

KESAL

"Woah! Mamat tu tarik rambut awek tu!" aku kata kepada minah aku. Minah aku yang duduk di kerusi belakang diam tidak terkata apa-apa. Afimon duduk di atas ribanya. Sabrinamon pula sedang tidur di sebelah aku, lengkap dengan pakaian seragam tadika.

Kancil aku kiam di simpang memerhati drama pagi Isnin. Seorang lelaki bertubuh sasa berambut gondrong sedang menarik rambut seorang wanita kurus. Wanita itu tidak menjerit tetapi tubuhnya mengeliat melawan tidak mahu dipaksa masuk ke dalam Satria berwarna merah. Deretan rumah-rumah teres di sekeliling bisu seribu bahasa.

Seribu kemungkinan bermain di kepala aku. Mereka laki bini? Pasangan kekasih? Adik beradik? Pelacur dan bapak ayam? Pelakon drama? Haruskah aku masuk campur?

Aku tekan hon. Ponnnnnn! Ponnnnnnn! Ponnnnnnnnn!

Lelaki gondrong itu memandang ke arah aku. Dia menunding jari. Mulutnya menjerit tapi aku tidak dengar butir percakapannya. Pun begitu aku pasti bunyinya, "Kau jangan masuk campur!"

Minah aku naik takut. Dia kata kepada aku, "bang, jalan cepat bang." Minah aku risaukan aku, anak-anak dan dirinya sendiri tercedera. Aku pun tekan minyak dan berlalu. Dalam hati aku penuh rasa bersalah.

Aku hantar Sabrinamon ke tadika dan segera berpatah balik ke jalan itu. Sisa drama tadi masih ada, seorang jiran lelaki keluar dari rumah pergi ke jalanraya dan kereta Satria menderu laju hilang dari pandangan. Tiada wanita kelihatan.

Maaf anti-klimaks. Aku ada peluang jadi hero tapi aku tidak ambil peluang. Aku ada peluang tulis peristiwa yang lebih hebat di sini tapi aku tidak ambil. Itulah tahap iman aku hari ini, sekadar bunyi hon kereta di pagi hari.

Sampai sekarang aku masih tercongak-congak kesal.

Jumaat, Julai 13, 2007

HUJAN DI TENGAH HARI



Kain di ampaian mula menari-nari menyambut angin dari Selatan. Aku sangka panas sampai ke petang, rupanya mendung di tengah hari.

"Hari nak hujan. Gelap je langit tu bang," kata dia yang berdiri di jendela menyelak langsir.

"Bagus juga hujan. Dah lama tak hujan."

"Saya nak angkat kainlah bang," kata dia lagi tetapi masih memegang langsir. Cahaya dari luar jendela membentuk silhut tubuh yang berkeluk-keluk.

"Biar abang yang angkat kain tu. Awak berehatlah."

Aku mengorak langkah.

"Bukan angkat kain inilah. Angkat kain yang di luar tu lah. Hih hih hih. Mmmm."

"Mmmm."

Hujan pun turun. Mula-mula rintik. Kemudian renyai. Kemudian rembes. Kemudian rembas. Lebat selebat-lebatnya.

Titik-titik air melekat di kaca jendela.

Kain di ampaian lencun dibilas-bilas. Esok boleh masuk mesin, dan pusing perah sekali lagi.


............

Photo by Andy.

Khamis, Julai 12, 2007

CEREKA

Cereka ini bukan rekaan semata-mata. Ia berlaku dulu, ketika pilihanraya sudah hampir. Tiba-tiba keluar ura-ura dari media bahawa tambang haji akan naik.

Orang ramai jadi heboh. Pembangkang jadi kecoh.

Lat seminggu keluar kenyataan Pak Menteri, pemerintah tidak akan naikkan tambang haji. Pemerintah prihatin. Pemerintah memahami masalah rakyat.

Begitulah lipur warta perdana. Ya, begitulah.

Baru-baru ini ada siaran cereka ulangan tetapi watak lain yang berlakon. Ia berlaku ketika rakyat menunding jari angkara siapa harga barang melambung naik. Tiba-tiba keluar ura-ura beras akan naik harga.

Orang ramai jadi heboh. Pembangkang jadi kecoh.

Lat beberapa hari keluar kenyataan Pak Menteri, pemerintah tidak akan naikkan harga beras. Alasannya, orang kaya beli beras, orang miskin pun beli beras. Pemerintah prihatin. Pemerintah memahami masalah rakyat.

Masalahnya ramai yang tidak faham lagi, cereka ini tidak ada kena mengena dengan yang mati dan yang hidup. Kalau ada pun, secara kebetulan sahaja.

Rabu, Julai 11, 2007

KUALA LUMPUR

Dia memulas stereng mengelak deretan pemisah jalan, bongkah-bongkah plastik berwarna oren.

"Kuala Lumpur tidak siap-siap," kata Pyan.

Penumpang lain, aku, Mat Jan dan Su, ketawa berderai. Tanda setuju.

Isnin, Julai 09, 2007

HUJUNG MINGGU 07.07.07

JUMAAT

11.00 a.m. Skudai. Tok tumpang kereta Team Neurmaya untuk ke KL. Mereka ada tugasan fotografi dan video di Brickfield.

Sesak di Senawang. Aku tengok 4 biji lori FRU berhenti. Beberapa ahli FRU jaga lalu lintas sambil memegang mesin gan. Aku ingatkan ada reformasi, rupanya lori FRU pecah tayar.

3.30 p.m. KLCC. Kami Sampai tercepat untuk wedding rehearsal. Kami mahu tepati masa, lalu kami menunggu waktu berlalu dalam panggung wayang. Cerita yang ditayangkan adalah cerita robot-robot bersengketa, Transformers. Aku bagi 4 bintang untuk visual dan 3 bintang untuk cerita.

7.00 p.m. Brickfield. Kami bertolak ke tempat wedding rehearsal, Gereja Brickfield. Kali pertama aku masuk gereja. Team Neurmaya memulakan tugasan pra-pengambarannya.

10.30 p.m. Ampang Point. Sampai ke San Francisco Coffee. Team Neurmaya jumpa pelanggan. Aku lepak di smoking area dan minum cokelat.

SABTU
12.00 a.m. Ampang. Al-Rawsha. Restauran Timur Tengah. Pesan Lamb Mendi. Pelanggan lain kebanyakannya Arab berhidung mancung. Aku rasa macam kat timur tengah. Aku dongak ke langit kalau-kalau ada bom jatuh.

2.00 a.m. Seksyen 7. Shah Alam. Zzzzz.

09.00 a.m. Seksyen 7. Layan DVD- Zorro. Tak habis.

10.00 a.m. Seksyen 7. Mamak. Khalifah. Roti canai tampal dua.

10.30 a.m. Seksyen 7. Layan VCD- Sumolah.Hampir habis.

12.30 a.m. Seksyen 19. Shah Alam. Team Neurmaya turunkan aku di kenduri kahwin sepupu aku. Nenek lain. Aku makan cepat-cepat. Aku tidak kenal sesiapa. Rasa segan. Aku simpan telur pengantin dalam poket depan seluar. Minta diri.

1.00 p.m. Seksyen 20. Shah Alam. Menziarah sepupu emak. Keluarga aku pun ada di sana. Telur dalam poket seluar pecah. Ish.

3.00 p.m. Adik aku hantar aku ke Rumah Pena. Jumpa Geng Sindiket Sol-jah (Rujuk Link sebelah kiri). Mereka sedang bertungkus lumus penyiapkan dewan untuk acara Maskara.

5.00 p.m. Mamak. Sindiket Sol-Jah belasah 7-Up. Kenapa entah. Aku pun tak tahu.

6.00 p.m. Sungai Kayu Ara. Berdesup ke rumah Spyz. Anak Spyz yang kecil itu punya konsep bahawa aku ini atok dia. Apa tidaknya, mak bapak dia panggil aku Tok. "Tok, nak basuh tangan," suara comel dia meminta aku bawa dia ke singki untuk basuh tangan selepas makan.

8.30 p.m. Rumah Pena. Acara Maskara. Ramainya orang dalam dewan. Pemuzik, pembaca dan pemuisi mempamerkan kreativiti mereka. Aku rasa seni sangat. Aku rasa sastera sangat. Persembahan terbaik aku bagi kepada duet Esis dan Elmaniq.

Di sana aku jumpa orang yang selama ini aku teringin nak jumpa, Alifstyle (novelis dan ahli silap mata) dan Pyan Habib (Pelakon, penulis, penyair dan ahli silap telinga, Pyan tidak mendengar).

Jali Jaga Kamera

Aku pura-pura sibuk jaga kamera video. Segan la jadi Sindiket Sol-jah kalau tidak menyumbang.

11.00 p.m. Tumpang kereta Pyan Habib untuk ke Melawati. Mat Jan dan Su juga tumpang. Inilah pertama kali aku jumpa Pyan dan Su. Mat Jan dah biasa.

Untuk Pyan pula, inilah pertama kali dia jumpa aku dan Su. Mat Jan dah biasa.

Pyan suruh Mat Jan duduk depan, sementara aku dan Su duduk belakang. Pyan ingat Su itu bini aku. Ha ha ha. Ini Mat Jan tidak biasa.

AHAD
12.00 a.m. Melawati. Mamak. Pyan peramah orangnnya, tidak segarang yang digambarkan oleh Naga. Pyan belanja kami makan malam. Walaupun kami duduk semeja, kami berbual guna teks dari henpon bila ada masalah komunikasi.

Kadang-kadang Mat Jan tolong terjemah untuk semua. Pyan sudah biasa dengan bibir Mat Jan tetapi tidak biasa dengan bibir aku, dan aku juga tidak biasa dengan bibir dia. Mmmm... bunyi macam homo-homo nak bercium pulak. Sebenarnya apa yang nak aku cerita adalah, gerakan bibir aku ketika berbicara tidak jelas di mata Pyan.

1.00 a.m. Pyan hantar Su pulang. Kemudian hantar aku dan Mat Jan. Borak buku dengan Mat Jan, sampai Mat Jan terlelap. Aku sambung borak sendiri sampai 5 pagi. Baru tidur.


9.00 a.m. Melawati. Berjalan 15 minit dari rumah Mat Jan ke bengkel menulis. Aku sudah lama tidak berjalan kaki. Terasa macam pendatang asing bila berjalan kaki melintas lebuhraya. Stereotype.

Ada 15 orang dalam bengkel. Kebanyaknya gadis Pink Platun. Pun begitu, ada juga orang jantan. Pertama kali aku jumpa Pipi dan Kumprinx dari Kuala Lipis yang kebetulan jadi peserta bengkel. Camna budak Punk boleh sesat dalam bengkel Chic Lit? Ha ha ha.

Idea-idea best dibentangkan untuk cadangan buku-buku baru. Cliche Baru. Tunggulah kehadirannya.

11.30 a.m. Naik bas Rapid KL ke Stesen Melawati. Dah lama betul aku tidak naik bas ting-ting. Dari stesen Melawati, aku naik LRT ke Bangsar.

1.30 p.m. Team Neurmaya kutip aku di Stesen Bangsar. Berdesup pulang ke JB. Sangkut di Seremban sebab ada kemalangan. Sebenarnya bukan sebab ada kemalangan tapi sebab orang lorong ke JB sibuk perlahankan kereta nak tengok kemalangan di lorong menuju ke KL. Hampeh.

Sambung perjalanan. Rehat di Air Keroh. Aku naik angin di A&W. Aku berkeras mahukan baki duit aku. 7 sen pun A&W nak cilok dari aku! Akhirnya mereka mengalah, mereka bagi aku 10 sen sebab mereka tiada duit kecik. Bisnes punya besar, duit kecik tak dak! Apa la!

Perjalanan diteruskan. Terserempak dengan lori-lori FRU dari arah bertentangan. Mungkin mereka test tayar baru. Kali ini tidak pecah.

6.00 p.m. Sampai Senai. Yeaghhhh! Sekianlah kisah saya yang pura-pura sibuk macam menteri.

Khamis, Julai 05, 2007

HADIAH BAJU

PETUA TOK RIMAU
Jika ada orang memberi baju kepada engkau, bersegeralah memakainya.

JUSTIFIKASI
Apabila pemberi melihat engkau memakai pemberiannya, dia tahu hadiah itu amat dihargai. Ini akan membuka hatinya untuk lebih pemurah di masa mendatang.

p.s.
Okay, Tok ada "baju 5 minit." Jika mahukannya, sila hubungi Tok. Ha! Ha! Ha! (Ketawa macam jin)


Akan datang:
Gurauan Suami Isteri.

Selasa, Julai 03, 2007

KAWAN ROKOK


Photo by Spheksophobe


"Please sir, may I go out."

Bau tembakau terbakar bagai pheromones. Haruman itu memanggil kawan-kawan untuk ke tandas.

Aku tengah cucuh Dunhill masa Mank sampai. Mank menepuk bahu aku dan memberi kod kepada aku, "Seteng." Itu kod untuk permohonan berkongsi rokok.

"Senteng" itu kependekan kepada "setengah." Cantik bukan? Perkataan setengah yang tidak disebut penuh melambangkan sebatang rokok yang tidak lengkap.

Aku patahkan rokok dan bagi bahagian yang tiada filter kepada Mank. Mank terpinga-pinga.

"Oit! Kau baru belajar hisap rokok ke?" sindir Mank.

Hari itu baru aku tahu erti ritual sosial seteng yang sebenar. Mank yang ajar aku. Pemohon kena tunggu kawannya hisap rokok. Kawan pula tidak akan hisap habis rokok itu. Bila sudah tinggal separuh, dia akan memberi rokok itu kepada pemohon.

Mematahkan rokok kepada dua bahagian adalah prosedur yang salah. Itu perkongsian yang bersifat mementingkan diri sendiri. Individualistik.

Dalam prosedur seteng yang sejati, kalian dapat lihat nilai positif yang tertanam dikalangan perokok-perokok miskin. Rokok seteng menjadi jambatan yang menghubungkan setiakawan yang utuh sehingga tahap sanggup berkongsi puntung yang berairliur.

Pun begitu, nilai-nilai murni ini mungkin pupus jika usaha pihak tertentu tidak dihalang. Aku benci hegemoni kuasa yang sesuka hati menaikkan harga barang kala nilai gaji menurun. Tidak ada kekurangan bekalan, tidak ada bajet dan tidak ada ribut. Tiba-tiba sahaja...

DUTI ROKOK NAIK 15 SEN
KUALA LUMPUR 2 Julai 2007 – Kementerian Kewangan berkata, langkah itu adalah selari dengan usaha kerajaan untuk menggalakkan gaya hidup sihat serta menangani masalah sosial akibat merokok, terutama dalam kalangan golongan muda. – Bernama


Ini bukan masanya untuk menindas kami dengan cukai dosa. Lagi pun, harga yang mahal tidak pernah menghalang orang hisap rokok. Kami mula hisap rokok masa kami belum kerja lagi. Semasa kami tidak berduit lagi.

Berhentilah menindas orang awam sambil memakai topeng malaikat penjaga gaya hidup sihat konon. Tolonglah, fikirkan strategi lain.

Cerita Berkaitan

Blog Widget by LinkWithin