Khamis, Februari 28, 2008

TO SIR, WITH LOVE

Berikut adalah pepatah cinta dari merata tempat di bumi. Isikan tempat kosong dengan perkataan yang sesuai. Jawab semua soalan.

  1. Orang yang kamu cinta akan juga membuat kamu ........................ (Argentina)
  2. Cinta membuat seseorang buta dan .........................(Arab)
  3. Memberi kebahagian kepada seseorang itu sesuatu yang mulia, ia tidak boleh diangkat hatta oleh seekor .........................(Bhutan)
  4. Cinta itu buta, oleh itu kamu perlu ........................ mencari jalan. (Brazil)
  5. Hidup dengan cinta adalah kebahagiaan, hidup untuk cinta adalah ........................ (China)
  6. Lebih ........................ si pemain biola, lebih manis muziknya. ( English )
  7. Cinta buat masa berlalu, ........................ buat cinta berlalu ( France )
  8. Hati yang menyintai adalah sentiasa ........................ (China)
  9. Cinta dan ........................ tidak boleh disembunyikan. ( Latin )
  10. Menyintai wanita yang membenci engkau adalah seperti ........................ madu dari duri. ( Welsh )

Cikgu akan bagi jawapan minggu depan.

FIGURA AKSI SOLJAH





Sarahmon jerit, "Mama! tengok Papa!"

Sabrinamon jerit juga, "Mama! Papa muntah!"

Afimon mahu jerit juga, "Eeeeeeeeeeeeee!"

Mamamon pun datang ke ruang tamu tengok Papamon.

"Itu la abang! Saya sudah pesan. Lepas makan jangan tengok Buletin Perdana."


Ya bapak-bapak dan ibu-ibu, tuan-tuan dan puan-puan, sekelian. Sejak berita tentang pilihanraya diuar-uarkan, berita TV jadi makin mengarut.

Retorik-retorik politik dijerit. Udara ditumbuk-tumbuk. Hujah-hujah senget sebelah.

Uwekkkkkkkk! Memualkan. Membolehkan kalian muntah.

Sebagai alternatif, keluarlah dari rumah. Mahu ke mana? Dinner di Hotel Good Hope bersama gadis-gadis comel? Ceramah politik Dacing, bulan, roket, mata atau kunci? Pening membuat pilihan? Apa kata kalian hadir ke:

MASKARA VII
Planet Pena
8.30 malam. 1 Mac 2008. Sabtu.


Majlis bapak segala alternatif ini diusahakan oleh Sindiket Sol-jah dan kawan-kawan yang kita suka.

Sementara stok masih ada! Bawa pulang Soljah kegemaran anda.


PERCUMA! Tanpa perlu beli hepi meal.


Pengunjung akan diberi figura aksi (action figure) seorang Soljah.


Apa tunggu lagi? Pergilah ke Maskara.


Ini satu perintah am!

Selasa, Februari 26, 2008

DOA DI PUDURAYA




Puduraya. Baunya masih sama seperti dahulu. Aku sumpah, orang-orang di situ hampir sama dengan orang-orang yang pernah aku jumpa 10 tahun dahulu. Masing-masing muka berminyak dan tangan menjinjing beg besar.

Aku cari tempat duduk berhampiran dengan platform 15. Aku ternampak Mobius sedang duduk atas bangku konkrit sambil tangan menadah ke atas.

"Engkau dah pandai berdoa? Doa naik kenderaan ya?" sapa aku sambil melabuhkan punggung.

"Aku berdoa agar dapat duduk sebelah awek cun dalam bas nanti. Rambut karat dan baju senteng nampak pusat adalah satu bonus," jelas Mobius kepada aku.

"Setahu aku, doa orang yang banyak dosa besar macam engkau tidak makbul."

"Aku tahu siapa aku. Selalu sangat doa aku tidak makbul. Oleh itu, dalam lafaz doa aku, aku minta dapat duduk sebelah lelaki agar jauh dari fitnah wanita."

"Suka hati engkaulah."

Waktu yang ditunggu telah pun sampai. Kami naik bas mencari tempat duduk.

Mobius naik cepat dan duduk dahulu sebab dia nak pastikan dapat duduk sebelah tingkap. Tempat duduknya nombor 20. Tempat duduk aku nombor 21. Kami ditakdirkan duduk bersebelahan.

"Mobius, reverse psychology tidak menjadi dalam doa," kata aku sambil menunjukkan nombor 21 atas tiket aku.

"Damn!" Mobius menumbuk dinding bas sambil menambah dosanya lagi.

Isnin, Februari 25, 2008

SAYA CALON P160 JOHOR BAHRU

Ini ada spam yang aku terima dalam e-mel aku.

...........


Undilah saya untuk kawasan Johor Bahru, P160.

Janji manis saya:
1. Saya akan buat tiga lagi koridor pembangunan di kawasan Johor.
a) koridor Tampoi.
b) koridor jalan Wong Ah Fook
c) koridor Flat Bukit Chagar

2. Jika saya menang, saya akan memimpin secara Anarki Terpimpin.

3. DVD Skandal yang melibatkan saya boleh dimuatturun dari Youtube. Sila scan for virus sebelum menonton.



Yang Berkhidmat,
Datok Harimau

Lampiran:
1. Politik-politik Pembohongan Sistematik
2. Ibu Pejabat Parti Pundak

Khamis, Februari 21, 2008

MASKARA 6 C

Jangan lupa temujanji kita sayang. 1 Mac 2008. Planet Pena. 8.30 p.m.


LAWATAN SAMBIL BELAJAR

Masakara 7 Peta Rumah Pena Soljah Masuk Berita Harian

Sumpah. Ini episod terakhir siri Drama Mini: Maskara.
...............



MASKARA 6C



"Perkenalkan, inilah hubby I," kata Si Pari-pari.


Aku jabat tangannya. (Tangan suaminya, bukan tangan Si Pari-pari)

Inilah kali pertama aku bertemu lelaki yang namanya dulunya hanya meniti di bibir. Bergendang di telinga. Lelaki inilah yang menang. Memenangi hati Si Pari-pari.

Aku? Aku tidak kalah. Aku mangalah. Hanya yang terbaik untuknya. Dan aku bukanlah yang terbaik.

Kami berbasa basi. Kemudian aku menjemput mereka makan.



"Kami datang bukan untuk makan," kata Si Pari-pari. Seperti biasa kata-katanya
dihiasi dengan senyuman.
Kata-kata itu membuat aku sedar. Khalayak datang ke Maskara di Planet Pena dengan pelbagai motif. Ada yang datang kerana mahu bertemu para sahabat. Ada yang datang mahu menjejak kasih. Ada yang datang kerana bee hoon percuma. Ada yang mahu membeli buku. Dengar muzik. Tangkap gambar. Dengar bacaan. Dengar komedi. Menayang baju baru. Dan lain-lain lagi. Tidak kurang juga yang hanya mahu tahu apa itu Maskara. Nanti, Maskara yang akan datang, dia lebih bersedia untuk memegang mikrofon. Maskara, rojak untuk semua.

Mereka mungkin tidak mengharap apa-apa dari aku selain dari memastikan acara berjalan lancar. Mereka datang bukan mahu jadi hakim dan memberi gred gagal lulus. Mereka mahu aku menjadi aku. Mmm... ahhh kenapa aku mencuba bersungguh-sungguh untuk menjadi aku?

Aku terperangkap dengan sikap aku sendiri. Bersaing dengan diri sendiri. Anak tengah memang begini kata psychologist. Suka bersaing mahukan perhatian.



Selamat kembali ke Maskara separuh masa kedua. Assalamulaikum. Vanakam. Ni hao.

Dua benda yang kita tahu dulu apabila belajar bahasa asing.
Satu- ucap selamat.
Dua- mencarut.


Menonton angguk kepala. Mereka juga tahu mencarut dalam bahasa Tamil dan Mandarin. Reaksi positif dari khalayak.



Tetapi. Kalau orang asing minta saya ajar, saya berbohong mengelirukan mereka "How do you say hello in Malay." tanya Jose Gonzalez
"It's Barua. Jose. Barua," kata saya."Say barua to your friends Jose."
"I will."


Khalayak nampak selesa. Mungkin sudah kenyang. Mungkin teka-teki siapa penonton lain yang duduk di sebelah mereka telah terjawab apabila lampu untuk intermission dinyalakan tadi. Sudah kerasan kata orang Jawa.


Satu hari Jose lalu dengan kereta ketika dia bermain bola di pandang. Dia
melambai tangan dan menjerit. Baruaaaaa Tok Rimau.


Padan muka saya. Kena diri sendiri.

A call back material is also a good device to draw laughters. Dewan belum bersedia untuk komedi long attention span. Oleh aku, ringkaskan sahaja. Strategi aku menjadi. Dewan ketawa.

Aku memanggil Nuras untuk menghiburkan khalayak. Persembahan mereka lebih bertenaga kerana penonton sekarang sudah tahu bagaimana mahu melayan Maskara. Terimalah Maskara seadanya.


"Saudara Nuri dari Nuras ni saling tak tumpah seiras Faizal Tahir. Mungkin memang Faizal Tahir sedang buat khidmat komuniti."

Ketawa lagi. I am on the roll. Komedi ini ada kaitan dengan isu semasa di mana artis, Faizal Tahir, didenda kerana menanggalkan baju ketika membuat konsert. Komedi tidak akan jadi jika isu Faizal Tahir tidak panas lagi. Note to self: Jangan attempt komedi ini lagi. Dah basi.

Kemudian aku jemput Nazim Masnawi dari Komikoo.

Nazim Masnawi, majalahnya boleh didapati di mana-mana toko buku dan majalah.
Suatu hari yang lain juga akan jadi nama besar. Contohnya mungkin dalam masa
setahun akan datang muzik Nuras akan bermain di corong radio. Di kaca TV. Ingat!
Kalian dengar saksikan mereka buat pertama kali hari ini di Maskaraaaaaaaaa!


Penonton tepuk tangan.

Aku jemput Aliff, hantu silap mata, naik ke pentas.

Aliff mengajuk Faizal Tahir. Dia menanggalkan t-shirt Supermannya. Dia pakai tiga lapis baju Superman. Yang terakhir dia tidak tanggalkan. Aliff adalah comic genius in the making. Dewan gamat.

Aliff sudah biasa dengan pentas. Cuma, dalam keadaan kelam kabut memegang alatan ilusi, dia terlupa dia sendiri telah menanggalkan mikrofon dari kakinya. (Kaki mic, bukan kaki Aliff). Kadang-kadang dia tersilap bercakap dengan kaki mikrofon sedangkan mikrofon sudah dialihkan ke lain.


Bila aku datang membetulkan mikrofon, dia kata, "terimakasih abang botak."
Penonton ketawa. Aliff memang berbakat dalam mengawal penonton. Aku pun dengan bijaknya mencari jalan mengenakan Aliff semula.



Bagi tepukan kepada Aliff Firdaus. Sungguh magik. Aliff boleh bercakap kepada
mikrofon yang kita semua tidak nampak. Mikrofon ajaib.


Penonton suka.

Aku terus mengambil kesempatan dari momentum yang telah dibina oleh Aliff dengan bergurau tentang saiz tubuh badan Aliff yang semangat.

Kalau dia tanggalkan baju yang terakhir, bukan keluar "S", tetapi keluar "XL"


Penonton ketawa lagi. Aliff tetap kool. He knows the game.

Aku mempersembahkan Pipiyapong pula, rekrut terbaru Sindiket Sol-Jah. Sengaja dia dibuli diletakkan dihujung acara. Biar meliar kupu-kupu dalam perutnya.

Pipiyapong tidak menunjukkan tanda-tanda takut. Dia baca tulisannya yang penuh sarat dengan humor dalam kePahangan yang tenang. Khalayak jatuh cinta kepadanya.

Seterusnya, sebagai penutup di persembahkan, Ismail Arsad featuring Aliff Firdaus tampil untuk pertunjukkan silap mata. Gamat sungguh khalayak dengan silap mata komedi Ismail dan Aliff. Dewan sudah mengelegak mendidih. Ismail panggil sukarelawati naik pentas untuk sesi magik.

Semasa bermesra dengan sukarelawati, dia bertanya, "Akak umur berapa?"


Aku sambut, "Ini saya mahu nasihatkan Ismail. Never ask a girl her age. Sensitif. Kalau nak tahu juga, tanya: Tahun bila you ambil SPM. "

Khalayak yang sudah cukup panas, ketawa dengan humor pehubungan lelaki wanita. Kita sentiasa bersedia untuk ketawakan diri sendiri.

Tiba-tiba, Spyz menyampuk dari tepi pentas, "Kalau dia ambil SPM tiga kali macam
mana?"


Kenapa aku tidak terfikirkan benda ini. Kelakar juga. Boleh simpan buat komedi rutin akan datang.



"Kalau tanya umur berdasarkan tahun SPM, kena bagi julat plus/minus tiga
tahun."


Aku panggil Pengurus Maskara, Encik Vovin mampir ke pentas. Beliau membuat
beberapa pengumuman penting. Ini bermakna Maskara sudah mahu tamat. Khalayak baru je panas, mahu berhenti la pula. Ruginya.


Ada lagi. Sessi open mic pula. Disinilah tempat orang yang teruja ke depan untuk turut serta dalam Maskara. This is the wild card.

Sinaga-naga merasmikan open mic dengan bacaan naskah dari blook You Want a Gum Sol-Jah. Sinaganaga adalah sinaganaga. Humor feel-good yang menyengat.

Amir Mukriz pula naik ke pentas sambil memegang buku Kalashnikov yang telah sold-out di pasaran. Dia membaca entrinya yang tak lekang dek panas dan tak lapuk dek hujan selagi mana ada orang gila berkeliaran di dunia. Dewan suram sedikit. Terperanjat. Masing-masing mengimbau kes semasa yang berkaitan. Di manakah Sharlinie?

Dugong naik ke pentas pula dengan blook solonya, Bukan Dugong biasa. Humor. Khalayak terasa macam dalam roller coaster. Sekejap mahu ketawa, sekejap mahu menangis.

Akhir sekali, Mat Jan naik ke pentas untuk persembahan penutup. Inilah persembahan yang dikatakan membuat dewan yang hangat menjadi mendidih, lantas terus meletup. Mat Jan mainkan lagu dari henpon dan letak di mic nombor 1. Dia genggam mic 2 dan rap, "Politik, Politik. Penipuan Sistematik." Khalayak turut serta rap bersama Mat Jan. Suasana percaturan pra-pilihanraya menyemarakkan persembahan.

Ahhh Maskara 6. Rojak yang semakin enak bila malam semakin larut. Tetapi setiap yang mula mesti berakhir.

Aku tutup Maskara dengan satu pertunjukkan motivasi cinta bernama Sihir Coli Untuk Dua Generasi. Anggaplah sihir ini macam buah cherry di atas kek berkrim yang sempurna masaknya. Kepada yang tidak hadir Maskara 6, teruslah berfantasi mencari jawapan Sihir Coli Dua Generasi. Aku tidak akan cerita di sini.

Kita bertemu lagi di Maskara 7, 1 Mac 2008.

Selasa, Februari 19, 2008

PARENTHESES

"Apa yang berlaku di Kuala Lumpur, tinggal di Kuala Lumpur," aku peringatkan kepada Mobius.

"Tetapi..."

"Tiada tetapi lagi."

Mobius memandang aku. Dia tidak puas hati dengan arahan aku.

"Laporan dari aku sahaja tidak cukup menggambarkan perempuan itu. Engkau kena lihat dengan mata kepala engkau sendiri. As it is. Verbatim. Tidak ada kata yang layak untuk mengambarkan senyuman sempurnanya yang di pagar dengan dua lesung pipit sebagai parentheses."

Aku memandang kepada Mobius. Aku mula rasa simpati kepadanya.

"Mobius, jika engkau boleh mencapai bintang sekali pun, engkau tidak mungkin dapat menggenggamnya."

"Tetapi..."

"Tiada tetapi lagi. Apa yang berlaku di Kuala Lumpur, tinggal di Kuala Lumpur."

Isnin, Februari 18, 2008

SESAT DI PANGKAL JALAN

"Kata kunci untuk projek buku yang berikutnya adalah AKHLAK," kata ketua projek. Enam penulis yang duduk mengelilingi meja persidangan menggaru kepala.

"Susah ni dude," kata penulis yang duduk di hujung sekali.

Apalah yang kalian harapkan sangat dari enam lelaki yang menelaah busana jeans dari gadis-gadis yang lalu lalang sambil menghayun pinggul di Jalan Bangsar 3.

Low cut
Boot cut
Sendat
Ketat

Tanda Jalan Bangsar 3 tingginya cuma separas pinggang lelaki dewasa. Lalu kereta kancil, tanda jalan itu sudah tidak kelihatan. Kecuali Bandar Melaka Bersejarah, tanda-tanda jalan memang setinggi itu sahaja, paras pinggang. Tidak hairanlah ramai orang sesat.

Di Bandar Melaka Bersejarah, tanda jalannya setinggi lapan kaki. Dari jauh sudah nampak. Memanglah kalian boleh sesat juga tetapi sekurang-kurangnya kalian tahu di mana kalian sesat.

"Kata kunci untuk projek buku yang berikutnya adalah AKHLAK," kata ketua projek. Enam penulis yang duduk mengelilingi meja persidangan menggaru kepala.
..............

INI BUKAN BUKU TEKS, OLEH ITU MESTI BELI
Kasut Biru Rubina oleh Sufian Abas
You Want A Gum Sol-Jah oleh Sinaganaga

Khamis, Februari 14, 2008

14 FEB 2008

Buta oleh Mobius

Cinta itu buta,
Cemburu juga buta.
Bagi tahu aku apa yang celik?


Yang celik adalah mata aku.

Aku mahu dua mata ini buta
agar aku tidak boleh melihat
mereka berdua lagi.

Rabu, Februari 13, 2008

REBIU FILEM BALO




LABO
ya!!!aku dah tonton LABO itu.memang pnuh dgn nilai2 murni,haha..tapi aku paling suke ekspresi wajah wak itu..pnuh ekspresi walaupun dia hanyalah watak tempelan di belakang watak2 utama. ekspresi wajahnya menggambarkan kebencian yang meluap2 terutama ketika berada di rumah SOmpek dan Aan(knape namenye mesti Aan?),,wak tu memang hebat lakonannya.terutama ketika dia membatuapikan cikgu itu..penampilan bapak sompek juga buat aku terkejut.mcm biasa aku tengok teknik lakonan tu.rupanya dialah sifu lakonan yg selalu membahagiakan hari2 isnin kami di sini.mantap!overall, LABo ni one of indie DVD yg menarik n best, mungkin kalau btul cara promosi, lebih laris dari video Chua dot dot or video klip V dot k dot dot..
oleh Azie

.........
BALO
Aku dah tonton BALO. Semalam, sambil tonton Buletin Utama.Tiba-tiba aku rasa rugi sebab dah baca ceritanya dalam Ayah Kita Bos. Kalau aku tak baca mesti aku tertanya-tanya apa yang akan berlaku seterusnya. Barulah thrill. Uhuk-uhuk.Bila ada muka-muka yang aku kenal enterprem dalam itu gambar. Lagi-lagi bapak si Sompek. Pensyarah kesayangan kami tu! Aku dah guling-guling dulu. Seronok sebenarnya.Lagi satu aku nak guling-guling, watak lelaki-lelaki, semuanya tahap sebaya pak cik-pak cik. Tapi bila watak perempuan, macam adik-adik lagi. Apakah maknanya itu? Hanya tuan pengarah dan tukang tulisnya yang tahu. =p
oleh atiqah
...........................
Jika berminat mahu beli DVD BALO, sila hubungi deansham(at)gmail(dot)com.

Isnin, Februari 11, 2008

HAPPY VALENTINE DARI MOBIUS



Veronica
Harlina
Ramona
Seman
Liza
Tia
As
Kamu
Zu
Lin
Dian
Erika
Firzah
Jasmine
Syarifah

Percayalah.


Rabu, Februari 06, 2008

MASKARA 6 B



James Bond: Do you expect me to talk?
Auric Goldfinger: No, Mr. Bond. I expect you to die.
(Petikan filem Goldfinger: 1964)


Aku nekad. Semua kupu-kupu dalam perut akan aku jinakkan.

Aku switched off mode komedi. Tenangkan diri. Pusing stereng, duduk atas kerusi, masuk mode pengacara untuk majlis hari guru. Skema.

Assalamualaikum Salam Sejahtera Ni Mao Ma Vanakam Sawadikap!

A) Aku ceritakan apa itu Maskara?
B) Aku ceritakan siapa di belakang maskara?


Aku perkenalkan Nuras. Nuras naik pentas dan berlagu.

Nuras turun pentas.

Self-effacing humor is always safe territory because if you laugh at yourself, others will feel comfortable laughing at you too. Justeru, aku pun merendah diri.

Di karaoke, jika saya menyanyi orang ikut nyanyi bersama.
Mereka mahu pastikan saya tidak tercepat atau terlambat dari muzik.


Ada la orang senyum sedikit. Mmm... keadaan masih boleh diselamatkan.

Aku perkenalkan Sufian Abas.

Dalam blog Sufian tertulis biodatanya sebagai Kini Berperisa Keju. Kalian boleh jilat dia selepas ini.


Ada bunyi gelak. Mmm... cerah masa depan.

Sufian naik pentas. Auranya macam The Undertaker. Bawa misteri dalam mendung. Sumpah! Sepanjang malam aku tidak nampak biji matanya. Sentiasa terlindung dengan rambutnya yang berjurai ke depan.

Sufian baca Kasut Biru Rubina dan turun pentas. Pendeknya bacaan, aku tidak sempat merancang strategi lagi.

Aku perkenalkan Dean Sham sebagai drebar aku. Dari JB ke KL.

Kuala Lumpur tidak suka kami. Setiap kali kami datang Kuala Lumpur tutup jalan. Kalau mahu buat Hari Wilayah pun, tunggulah kami tidak ada di Kuala Lumpur.


Aku sudah janji dengan Dean Sham untuk warm up the audience untuk dia tetapi nampaknya cuma berjaya capai tahap suam-suam kuku sahaja.

Dean Sham naik pentas untuk komedi berdiri berani mati sulungnya. Bersedia untuk kamikaze.

Tough crowd. Tough crowd. Dean Sham buat pengakuan depan khalayak.

Pun begitu ada juga ledakan gelak sekejap-sekejap.

Dean turun pentas. Dia masih hidup. Dia lemaskan rasa kecewa dalam beer (tanpa alkohol) dan mengadu kepada telefon bimbitnya.

Kira okay la for a first timer. Tidak perlu letakkan piawai terlalu tinggi. Telefon bimbitnya pun setuju dengan aku. "At least U X kena boo," kata SMS.

Aku naik pentas dan perkenalkan Zaki Zainol. Aku masuk safe mode. Conventional. Skema. Macam hos dari RTM 1, rancangan Bersama Menteri.

Zaki Zainol naik pentas. Ini pun kali pertama dia baca naskah.

Khalayak masih suam-suam kuku. Zaki Zainol turun.

Tiba giliran untuk aku memperkenalkan Elizabeth Jothi dan Shashi Rekha.

Mereka akan membaca dalam bahasa Tamil.
Mereka akan mempersembahkan Kanmani Anbodu.
Saya percaya mereka juga tidak ada nombor telefon V.K. Linggam.


Meletup gelak dalam dewan. Inilah kali pertama khalayak gelak besar untuk frasa dari aku. Aku tidak melihat ke belakang lagi.

Elizabeth dan Shashi pun buat persembahan.

Bila usai persembahan mereka, Elizabeth dan Shashi turun pentas.

Masa untuk intermission. Separuh masa pertama yang agak tidak menentu. Pun begitu graf suhu khalayak mendaki ke atas. Dari sejuk ke suam, ke hangat. Belum mendidih lagi.

Aku jemput khalayak menikmati juadah yang disediakan.

Dean Sham hulurkan aku beer (tanpa alkohol). Aku menghirupnya.

Ruang hadapan pentas agak lenggang kerana khalayak sedang menjamu selera dan ada juga yang membeli belah buku-buku untuk jualan.

Tiba-tiba berdiri satu pari-pari di depan aku. Wajahnya berseri seperti kanak-kanak masuk Toy R Us atau seperti wanita masuk kedai Poh Kong. Ceria sekali. Sepertinya gembira sekali dapat berdepan dengan aku.

Siapakah ini? Begitu mesra tetapi namanya aku tidak ingat.

Dia bercerita tentang kesesatannya (dalam mencari Planet Pena yang tersorok). Dia minta maaf kerana datang lewat. Dia bercakap dengan aku seolah-olah dia kenal sangat dengan aku. Kami berbasa-basi. Kemudian dia ketawa.

Aku kenal ketawa itu. Aku kenal senyum itu.

Tiba-tiba segalanya fall into places. Aku tersenyum lebar.

Dia seseorang dari lipatan sejarah silam aku. Kami pernah bermain api. Dulu. 16 tahun dahulu.

Mmmm.. ini bukan entri romantik. Komedi romantik pun bukan. Tidak sesuai cerita ini di sini. Lagi pun api itu sudah lama terpadam. Jika ada baranya terbaki, simpan sahaja di dalam saku memori.

"I kenalkan you dengan suami I."

"I am dying to meet him."


Kami pun bergerak keluar dari Rumah Pena.



LAGI LAPORAN MASKARA 6
Bayan
Lan Rasso
Dingin
Mardhiah
OP
Didiz

Selasa, Februari 05, 2008

MASKARA 6 A



Antara perkara yang ingin aku buat sebelum aku mati adalah persembahan komedi berdiri. Aku hasut Dean Sham. Misery loves company. Dia pun setuju untuk bersama-sama buat komedi berdiri.

Lagi pun kehidupan kami memang macam Sitcom Seinfeld. A Story About Nothing. Hidup kami pula slogannya Major in Minor Things. Memang macam cakrawala selari (parallel universe) antara hidup kami dengan sitcom Seinfeld ni. Cuma kami belum diTVkan sahaja.

Sebenarnya, kami berdua sudah biasa berdepan dengan khalayak. Komedi kami sudah diuji pun. Cuma, pembolehubah (variable) khalayak Maskara bukan khalayak biasa kami. Itu yang merisaukan.

Dean Sham tambah perkataan "CUBAAN KOMEDI BERDIRI BERANI MATI" sebagai escape clause atau disclaimer. Just in case. Kami tidak mahu harapan yang tinggi dibebankan kepada kami.

Secara amnya, komedi berdiri eksklusif dalam dunia Melayu amat jarang. Melayu tidak biasa dengan solo comic dengan serial one liners atau punchlines yang memerlukan khalayak selangkah ke depan bila mendengar. Engkau tengok Raja Lawak sudah cukup bercerita tentang komedi Melayu. Reaksi audien kepada komedi berdiri sulung ini akan kami jadikan kajian kes.

Pun begitu, disaat-saat akhir, aku curang terhadap pakatan berani mati komedi berdiri ini. Hos Maskara 6, Saudara Samurai, ambil cuti kecemasan. Ada urusan lenggang perut. Kepada yang tidak kenal Samurai, dia memang kerja sambilan sebagai bidan urut. Kepada yang kenal pula, kalian tahu sendiri tanggungjawab dia.

Dean Sham terus cari material untuk rutin komedinya. Aku pula mula semak semula material aku untuk sesuaikan dengan tugas hos/mc/pengacara/pengerusi. Yang seronok jadi pengerusi adalah kuasa mengawal mood majlis. Dan mana-mana majlis pun, tetamu kena hormat pengerusi dulu. Hatta jika ada Tan Sri pun, mesti sebut Tan Sri selepas sebut, "Yang dihormati Tuan Pengerusi."

Terus zoom ke Planet Pena. Aku panggil para hadirin, "Majlis akan bermula 5 minit lagi."

"3 minit lagi."

"1 minit lagi."

Hadirin mula memenuhkan dewan. Daun kata, "Macam exam la pulak."

"Dalam rumah ini ada undang-undang. Semua telefon mesti dibisukan sebelum majlis bermula."

Semua bisukan henpon masing-masing. Ada orang tu, dia ada tiga henpon dalam saku. Aku paksa bisukan semua ketiga-tiga telefon. Kalau henpon tidak cukup canggih dan tidak ada mode mute, cabut bateri henpon tu.

(Sepatutnya khalayak ketawa tetapi mereka tidak ketawa, tough crowd)

"Jika saya dengar bunyi dering," aku bagi amaran, "saya akan rampas dan jawab telefon itu..."

Khalayak menumpukan kepada apa yang hendak aku kata.

"Dia tidak suka you lagi, Dia sayang Tok Rimau. Jangan telefon lagi," kalau aku rampas henpon wanita.

"Dia tidak suka you lagi, Dia sayang Tok Rimau. Jangan telefon lagi," kalau aku rampas henpon lelaki.

(Sepatutnya khalayak ketawa tetapi mereka tidak ketawa (kecuali Mat Jan), tough crowd.)

Hujan-hujan ini mungkin orang rasa sejuk nak terkencing. Sebagai hos yang baik aku bagi plan macamana mahu menuju ke tandas di tingkat atas.

"Tandas unisex. Sila ketuk pintu sebelum guna."

(Sepatutnya khalayak ketawa tetapi mereka tidak ketawa, tough crowd)

Lampu dewan Planet Pena dipadam dan hanya spotlight pentas sahaja yang hidup. Menyinar atas kepala aku. Dan kepala aku memantulkan sinar itu.

Majlis pun bermula. Aku dapat rasakan mata khalayak menikam jatung aku dari kegelapan itu.

Kupu-kupu mula berterbangan dalam perut.



LAGI LAPORAN MASKARA 6
Atiqah Nasir
Jimjumanji
Nida Catering
Cik Daun
Zamri
Firdaus Ariff

Ahad, Februari 03, 2008

MASKARA 6


Hos anda sedang beraksi di Maskara 6

Tarikh: 2 Feb. 2008
Lokasi: Planet Pena
Laporan cuaca: Hujan sekejap-sekejap
Kapasiti Dewan: 50 Orang (anggaran kasar aku)

Terlalu banyak yang hendak diperkatakan. Tidak tahu mana nak mula dulu.
PRA-MASKARA:
Siang itu, di Planet Pena, Sol-jah membersihkan dewan untuk Maskara 6.

Naga: Penyapu kita sudah hilang.
Aku: Penyapu pun ada orang nak sapu.

Penyapu itu sebenarnya tidak hilang. Ada menyorok belakang pintu.

PASCA-MASKARA:
Malam itu kami kemas semula Planet Pena. Kami mahu tinggalkan dewan lebih bersih dari masa kami mendapatkan dia.
Naga: Mana kita nak buang botol-botol bir ini?
Aku: Kita kena tanam bukti-bukti ini.
Aku pun tidak tahu ke mana hilangnya botol-botol bir tanpa alkohol perisa epal yang berjenama Arab itu.
Laporan Maskara 6:
  1. Amyz
  2. Nuras
  3. Rasso
  4. Sol-jah: Maskara 6A & 6B
  5. Dugong
  6. Sufian
  7. Naga

Jumaat, Februari 01, 2008

SESAT DI KUALA LUMPUR

Can't help it
Girl can't help it (oh baby)
Can't help it
Girl can't help it (oh no)
Can't help it
Girl can't help it (no how)
Can't help it
Aku biarkan nada dering Clumsy oleh Fergie menjerit tiga kali sebelum aku angkat telefon.

Rima:
You kat mana?

Ajan: I kat Dataran Merdeka. Perempuan berpakaian sendat seluas mata memandang.

Rima: You jangan main mata pulak dengan mereka.

Ajan: I jalan di Kuala Lumpur ini dengan memejam mata. I takut jatuh.

Rima: Pejam mata lagi senang jatuh longkang.

Ajan: I bukan takut jatuh longkang. I takut jatuh cinta.

Rima: Oh! Itu maksud you. Habis siapa yang pimpin you?

Ajan: Tiada siapa. I jalan meraba-raba.

Rima: Jahat.

Zttttttttttttttt!
Aku matikan telefon. Pura-pura orang kuning Digi tidak berjaya mengikut aku.


Blog of the day
Mengubat hati yang lesu: Elmi

Cerita Berkaitan

Blog Widget by LinkWithin