Sabtu, September 27, 2008

DUNIA INI PENTAS SANDIWARA

Pemuda yang duduk bertentang dengan aku berambut pacak engkar graviti. Pasti banyak lumur gel. Dia sedang mengisi borang lawatan ke Kompleks Finas. Biasalah. Nama, nombor kad pengenalan dan pegawai yang hendak ditemui.

Di bahagian pekerjaan, dia isi "pelakon."

"Mmm.. aku tidak perlu isi borang ni," kata aku memulakan basa-basi.

"Kenapa?" tanya dia.

"Aku berlagak macam pegawai dan angkat tangan sahaja ketika lalu di gate tadi. Lepas."

"Masa saya lalu, mereka tahan saya. Terpaksalah ambil pas dan isi borang."

"Mmmm. Aku adalah pelakon yang lebih baik dari kamu. Ha! Ha! Ha!"

Dia sengih kelat. Tunduk dan sambung isi borang.

....
P.S.
Abah dah sedar. Sudah balik rumah. Kemudian dia tengok bil hospital, terus pengsan. Ha! Ha! Ha! (Ayat akhir tu aku bohong nak sedapkan cerita.)

Khamis, September 25, 2008

JB-KL

Aku ke KL 2-3 hari. Aku dapat lesen laut dalam ala Deadliest Catch.

Urusan Rasmi: Belajar di London Film School, UK (Ulu Klang).

ADDRESSING MULTI-PLATFORM AND NEW MARKETS
FOR YOUR FILM AND AUDIO VISUAL PRODUCTS

Date : Friday 26th September 2008
Venue : Theatre P. Ramlee, FINAS

With International Producer and Publisher: MICHAEL WIESE

Q: Supervisor aku tanya, bila pula nak buat Ph.D. Asyik bikin filem je?
A: Ini sebahagian dari Ph.D la. Aku suka sangat campur aduk bisnes dan nikmat.

Urusan Separa Rasmi: Buka Puasa Bersama Sol-jah
Sidang bulanan membincangkan pembentangan bajet, membincangkan peralihan kuasa, menaik-turunkan harga minyak dan masalah negara yang lain.
Venue: KL Sentral. Kenapa? Murah, Wi-Fi dan Boleh Hisap Rokok.

Q: General Soljah tanya, bawak awek ke?
A: Mana boleh. Aku nak solat jamak qasar. Perjalanan mesti bersih maksiat. Hi! Hi! Hi!

Urusan famili: Bawak mon-mon (anak sedara) balik kampung Johor, jimat tambang bas.
Q: Pukul berapa dato harimau nak sampai rumah akak?
A: Pukul siap. Siap urusan, sampai la.

MISC.
Shopping, sahur gathering, jumpa kawan-kawan, stuck in a jam dan menyumpah-nyumpah.

Rabu, September 24, 2008

MALAM-MALAM TERAKHIR

Malam-malam terakhir ini aku sepatutnya berbuka dan bersahur dengan Laila. Tetapi aku masih di sini. Maghrib ini di kedai mamak bersama roti telur.

Tiba-tiba Laila telefon bertanya khabar.

Laila: Buka apa?

Aku: Roti telur. You?

Laila: Buka baju dan spender. Hi! Hi! Hi!

(Gelak nada tinggi decibel rendah penuh keperempuanannya menggoda sekali.)

Aku: I nak buka dengan you.

Laila: Ngepong! Setiap tahun you kata begitu.

Aku: Sungguh. I cuba sedaya upaya.

Laila: Sekurang-kurangnya cubalah untuk cuba.

Kemudian talian putus. Senyap.

Aku masih di sini. Maghrib ini, di kedai mamak bersama roti telur. Walaupun orang ramai. Aku rasa sunyi. Rasa sepi. Rasa kosong.

Selasa, September 23, 2008

JIRAN ERINMON

"Erinmon ni kepoh," kata mami Erinmon kepada aku.

Erinmon duduk atas pangku sambil pegang trumpet plastik warna merah jambu. Dia tiup-tiup tidak berbunyi.

"Erinmon tinggal kat mana?" tanya aku.

"Damansara," jawab Erinmon.

Setahu aku di Damansara ada ramai selebriti. Mungkin mereka tinggal berjiran dengan Erinmon. Setidak-tidaknya pernah terserempak di kedai runcit atau pasar malam.

"Rumah Erinmon dekat rumah siapa?"

"Dekat rumah orang sebelah."

Jawapan jujur Erinmon buat muka aku sedikit kelat. Padan muka kerana tanya soalan bodoh. Mami Erinmon ketawa terbahak-bahak.

Ahad, September 21, 2008

LETUPAN DALAM KERETA - Cerita benar

Bersepai hancur! Fuh tajuk macam laporan teroris. Cam bab buku Imam Samudra.

Cebis-cebis tembakau bersepah dalam kereta. Kotak rokok hancur berkecai. Plastik sisa pemetik api berterabur.

Mmm. Setahu aku dalam kotak itu ada sebatang je rokok aku simpan untuk berbuka nanti. Setahu aku, aku juga memasukkan pemetik api dalam kotak. Mmm. Setahu aku, aku letak kotak atas dashboard.

CSI Johor Bahru merumus kereta aku yang diletak di tepi jalan terdedah kepada panas terik. Ini menyebabkan lighter fluid meledak.

Nasib baik cermin kereta tidak pecah.

Ya. Merokok memerbahayakan kesihatan.


LAWATAN SAMBIL BELAJAR
Sastera Wangi

Jumaat, September 19, 2008

RADIO GAGA

TV aku mati. Kemudian hidup semula. Berkali-kali jadi begitu. Suatu hari aku nampak Afimon menabung siling dalam slot kad Astro. Dia ingat setiap mesin berlubang adalah mesin vending agaknya. Aku cungkil keluar siling itu. Aku goncang decoder. Bunyinya macam ada dua tiga posen siling di dalam.

Kemudian. Pemain CD dalam kereta pula rosak. Ada teks tulis "Error" setiap kali aku masukkan CD. Untuk beberapa hari, mahu tidak mahu, semua penumpang terpaksa mendengar aku menyanyi secara live. Unplugged. "Oh Biduan, pujaan tua muda..."

Aku marah-marah. Maki-maki di pusat servis Hummer. Katanya kalah membeli menang memakai tetapi kenapa cepat sangat rosak?!

"Pemain CD ini masih dalam jaminan. Kami akan tanggal dan repair FOC," kata pomen di pusat servis.

Seminggu kemudian pomen yang sama buat panggilan. Katanya alat itu sudah siap dibaiki.

"Bukan sahaja servis ini FOC, kami juga ingin bagi encik dua keping syiling 10 sen."

"Kenapa?"

"Pemain CD encik rosak kerana ada syiling ini dalam slot CD."

Pomen pusat servis itu menyimpul senyum. Senyum itu memulangkan paku buah keras secara hadhari. Huh! Pedih. Pedih.


LAWATAN SAMBIL BELAJAR
Dating Darth Vader Caption Contest

Khamis, September 18, 2008

A STUDY ON SPINNING

Aku jarang baca blog Che Det tetapi dengan perkembangan politik yang semakin menebal, seperti yang selalu disebut sebagai "the plot thickens", aku ziarah la blog Che Det untuk tahu pandangan beliau tentang isu semasa.

22. In my time the papers did self-censor themselves. But they did not spin. Now spinning is blatant.

Quoted Directly from Che Det.


Tidak dapat tidak, aku tersengih sinis. Mungkin Che Det ada mesin untuk merentas masa dan mengubah sesuatu di masa lampaunya atau beliau sudah pindah ke planet lain. Agaknya.

Selasa, September 16, 2008

SOMBONG

 Cerita Mobius:
.....
Aku tulis status sebagai "bertemu Tuhan" dan aku biarkan messenger hidup sementara aku ke tandas untuk wuduk. Aku masuk semula ke pejabat. Aku bentang sejadah dan solat Asar.

Ketka solat, aku terdengar bunyi ding dang ding dang dari speaker komputer. Ding dang ding dang. Ada mesej masuk la tu. Ding dang ding. Solat aku jadi tidak khusyuk. Nyesal aku tidak bisukan komputer.

Seusai solat, aku lihat di monitor.

STATUS: BERTEMU TUHAN
Julie Foxy: Akm.
Julie Foxy: Orang bagi salam tak jawab. Sombong.
Julie Foxy: Opsss! bertemu Tuhan. Semayang ya. Sori.
Julie Foxy: Rakaat berapa dah ni?
Julie Foxy: Sombong x mahu jawab.
Julie Foxy: Nanti u sunyi jgn cari I. Kita putus!

Mmm. Aku ketuk papan kekunci. Tukar status. Available.



LAWATAN SAMBIL BELAJAR
Freedom Film Fest, JB. Cari Tok Rimau.

Isnin, September 15, 2008

TINAJAN



Angelica, perempuan dari Brazil itu mengaku dia lesbian. Patutlah, bila aku lalu depan dia, sedikit pun dia tidak memerhati. Langsung. Menjeling kepada aku pun tidak. Tetapi takdir menemukan kami untuk ngombrol.

"Kita sama," nyata aku.

"Sama bagaimana?" soal dia.

"Aku pun lesbian juga. Lesbian jantan."

Aku susuli dengan tawa. Angelica tidak ketawa. Mungkin dia tersinggung kerana aku tidak ambil serius tentang jatidirinya yang tidak berpaksikan alat kelamin fizikal, tetapi nafsu dan emosi.

Selepas dari itu Angelica sering menjeling aku, tetapi bukan dengan nafsu. Cuma emosi. Emosi marah mungkin. Tidak mengapa. Yang penting aku mendapat perhatian.


LAWATAN SAMBIL BELAJAR
Illustrasi: Flowering Nose. The Art of Seth.

Ahad, September 14, 2008

SEPANJANG JALAN KENANGAN

Sekitar 6.45 senja, aku ajak Sadikin, yang aku baru kenal dalam dewan Freedom Film Fest Hotel Tropical, keluar. "Kita buka sama yok."

Kami pun keluar dari Hotel Tropical. Di luar hotel, kami terserempak empat orang kawan Sadikin. Mereka ajak berbuka di Jalan Meldrum. Jauh juga. Setengah kilometer dari Hotel Tropical. Tapi set. Menapaklah aku dan orang-orang muda itu sepanjang jalan Wong Ah Fook untuk ke Meldrum.

Sudah lama sangat aku tidak ke downtown JB. Aku pun bercerita jadi pemandu pelancong membawa kawan-kawan muda itu kembara merentas masa.

"Dulu kat sebelah sana ada Flat Bukit Chagar. Aku lintas lebuhraya, panjat pagar, untuk tunggu bas Alec depan Komtar. Kat situ. Kat air pancut sana orang-orang bawak radio dan mereka kumpul dalam bulatan buat breakdance. Parking ni dulu panggung Lido dan Rex." Kami melepasi Komtar. Bangunan itu berpagar. Dalam proses perobohan mungkin.

Azan berkumandang tetapi kami belum sampai Jalan Meldrum lagi. Sadikin keluarkan sekotak rokok cap Saat. Dia minta maaf kerana dia cuma ada rokok murah. Kami baca doa dan mula cucuh rokok. Apa hukumnya? Rokok tu makruh, berbuka awal tu sunat. Kan?

"Kat Komtar ni ada jamming studio. Rockers otai Malaysia dulu jam kat situ. Sebelah Komtar dulu ada bazar. ABC dia kow. Sudah tu, pasar Besar JB. Kemudian ada Bas Stand. Tapi later bas stand pindah belakang sana. Lama kemudian, pasar dan bas stand pindah Larkin. Sekarang dah jadi City Square."

Sadikin dan kawan-kawan angguk-angguk je dengar cerita aku. Ada komen pun sekali je. "Otai betul abang ni. Era tu ada dinosour tak bang?" Kurang asam punya budak.

Sesampainya di Meldrum, ada beratus gerai. Tetapi semua kerusi penuh dengan bontot orang. Waktu kemuncak. Kami beli bungkus dan berbuka atas tembok. Sadikin duduk atas pili bomba. Zaman muda penuh geladangan terus mengimbau.

"Korang mana tahu. Dulu kat sini..."


Klip Punggok Rindukan Bulan. By Azharr Rudin
Lokasi: Flat Bkt Chagar (Arwah), tempat aku bermain dan jatuh cinta.


Reviews:
Amir Muhammad
Cinema Online.
Ajami Hashim.
Tonton Filem
KLue.

Jumaat, September 12, 2008

SUPIR


Sekali-sekala je menyampuk bila Mak, Mak Long dan Pak Long berbual. Aku cuma warga karbon, bukan emas. Jadi, titik temu topik perbualan selalu selisih. Malah, komedi mereka pun susah aku mahu faham. Sebagai supir, aku banyak menumpukan kepada jalan raya.

Ini adalah rombongan balik kampung dari Kulai ke Senggarang, Batu Pahat. Pak Long duduk depan sebelah aku, dan Mak dan Mak Long duduk belakang.


Kalau aku ikut kehendak sendiri, aku pasang CD Hip Hop Ahli Fikir tetapi Pak Long mahu dengar Klasik F.M. Aku akur. Dengar hip hop nanti, sakit jantung Pak Long datang menyerang pula.

"Klasikkkkkkkkkkkk F.M. Tut. tut. tut. tut. Jam 2 petang. Inilah Radio Malaysia, Kuala Lumpur. Berita disunting oleh Jamilah Sidek. Mula-mula berita penting.

Tiga lelaki rentung dalam satu kebakaran di Pekan Kuah.... Punca kebakaran masih belum dikenalpasti."

"Apa la susah sangat. Punca kebakaran pun tak tahu." Pak Long memang suka mengulas berita dalam radio.

"Apa puncanya Pak Long?"

"Punca kebakaran? Api la. Ha! Ha! Ha!"

"Ha. Ha."

Ketawa aku tidak bersungguh tetapi ketawa jugalah agar tidak dianggap budak kurang sopan terhadap lawak warga emas. Ish. Dalam hati aku seinci lagi nak pasang Hip Hop Ahli Fikir.


LAWATAN SAMBIL BELAJAR
Unique Shopping Bags
10 Commandments of Facebook

Khamis, September 11, 2008

AZZAM MC DARI BERBLOG

Kawan aku Azzam Supardi masuk wad.  Nahas jalan raya yang ngeri.


Aku: Kau memang pelawak tulin. Kawan-kawan simpati dengan nasib engkau tetapi mereka buat entri kelakar tentang kemalangan kau. Dalam nahas pun kau masih buat orang ketawa.

Azzam: Terimakasih. Ha Ha Ha. Nanti aku cerita banyak lagi bila aku mampu berblog.

Aku: Buka puasa misi suapkan ke? Ha ha ha.

Azzam: Misi kolej ramai. Bila aku disentuh terasa getar. Bergetar tu maknanya masih boleh pakai. Ha Ha Ha.

Aku: Kalau misi dengar, mahunya kau yang sahur dengan injection pagi nanti. Ha Ha Ha.

Selasa, September 09, 2008

MAYA YANG MANJA

Ombak itu datang dari jauh. Mungkin beratus-ratus batu. Sesampainya di pantai, derunya menyapa lembut membasahkan pasir yang kering. Tanda air laut memasang.

"I pernah berkahwin dahulu. Tapi sekarang single," kata Maya. Jari telunjuk kanannya menggulung hujung rambut yang mencecah bahu. "Ada anak perempuan seorang. Umur tujuh tahun."

"Ahh sudah. Mobius berkawan dengan mak janda la pulak. Parah ni," kata kalian dalam hati. Tolonglah, naik mesin masa tu dan majulah ke masa kini. Jangan kolot sangat, okay. Janda pun manusia juga.

"Jadinya you ni janda la?" Mobius menghirup perahan jus epal campur lobak dan susu. Manis.

"I tak suka la perkataan janda. Kan ada perkataan yang lebih manis." Maya mencebikkan mukanya yang baby face. Mobius meneka umurnya dalam 23-24. Maksimum 25.

Tiba-tiba Mobius teringatkan lawatan sambil belajarnya ke Kedai Kereta Auto Bavaria. Kereta-kereta lama yang dijual semula tidak dilabel sebagai Second Hand Cars tetapi dilabel sebagai Pre-owned Cars. Klasik bunyinya. Ada kelas gitu.

"So, you ni pre-owned la." Mobius meletak siku kiri atas meja dan menongkat dagu dengan tapak tangan sambil mata merenung mata Maya.

"Apa la you ni. I bukan kereta tau." Maya ketawa kecil dengan kepoyoan tekaan Mobius. Perempuan memang suka lelaki poyo. Petah dan bijak tetapi selamba bengong.

"Sorry. Habis tu?"

"Ibu tunggal. Single parent."

"Kata Shakespeare, a rose by any other name would smell as sweet." Mobius melepaskan tangannya dari gelas. "Macam you. Janda ke. Ibu tunggal ke. Tetapi tetap manis."

Ombak itu datang dari jauh. Mungkin beratus-ratus batu. Sesampainya di pantai, derunya menyapa lembut membasahkan pasir yang kering. Tanda air laut memasang.



LAWATAN SAMBIL BELAJAR
Creative Ads

Lirik Ghazal/ Joget
Memikat Janda - Fadzil Ahmad

Bagaimana menggoreng lada
Ah hai sayang menggoreng lada
Ah hai sayang tuang-tuangkan

Bagailah mana
hai sayang nak memikat janda
Ah hai sayang nak memikat janda
Ambil anaknya timang-timangkan

Apalah guna menggoreng lada
Ah hai sayang menggoreng lada
Takutlah minyak tumpah ke muka
Ah hai sayang tumpah ke muka

Hajat di hati nak memikat dara
Ah hai sayang nak memikat dara
Sekali fikir baiklah janda
Ah hai sayang baiklah janda

Apalah guna menanam lada
Ah hai sayang menanam lada
Kerana lada tanam-tanaman
Ah hai tanam-tanaman

Apalah guna memikat janda
Ah hai sayang memikat janda
Kerana janda banyak pengalaman
Ah hai sayang banyak pengalaman

USTAZ SELAMAT MASUK TV

Kebelakangan ini, aku sering dituduh bersengkongkol dengan setan. Tapi, malam tadi orang yang bersengkongkol dengan setan ini tonton ceramah agama di TV1. Jangan tidak percaya.

Sedang aku loncat dari satu saluran ke satu saluran lain, ternampak muka Ustaz Selamat. Dia pakai kot kali ini.

"Bank dari barat pun sudah meniru cara pengurusan kewangan Islam. Banyak bank sibuk promosi Pebankan Tanpa Faedah. Sebenarnya bukan Pebankan Tanpa Faedah. Siapa nak buat kerja, jika tidak berfaedah?"

Aku ketawa. Begitulah Ustaz Selamat yang aku kenal. Dia dulu mengajar aku semasa aku buat Masters. Cakapnya selamba tapi penuh kelakar sinis.

"Sebenarnya, panggillah Pembankan Tanpa Riba. Baru betul."

Isnin, September 08, 2008

JANGAN ADA EHEM-EHEM DALAM HATI

Blogger sinaganaga berkata...

Nana tu yang... ermmm... ermmm... yang aku... ermmmm... ermmmm... pernah jumpe tu ke? Ermmmmm... ermmmm....


Blogger Tok Rimau berkata...

Naga,
Bukan la. Yang lu jumpa kat ehem-ehem tu nama dia ehem-ehem. Yang ehem-ehem tu dah ehem-ehem. Gaya, mutu, keunggulan. Dia ehem-ehem tapi wa kata ehem-ehem. Mana boleh ehem-ehem. Nana ni lebih ehem-ehem. Casio made in Japan. Lain kali wa ehem-ehem, wa ehem-ehem lu. Lu jangan gigit pulak! Okay?!

Ahad, September 07, 2008

SUDU BENGKOK

Aku balik kampung dan buka dengan emak. Kesian emak buka sendiri.

Emak masak laksa Johor. Sedap. Biasa la masakan emak.

"Emak, kenapa sudu ni bengkok?"
"Emak buat cungkil tin biskut semalam."

Masa aku balik, mak bekalkan laksa dalam bekas plastik. Untuk sahor katanya. Aku cium pipi emak dan cakap terimakasih.

Emak tidak tahu aku juga bawa balik sudu bengkok dia. Nanti bila aku sahor aku akan makan guna sudu bengkok ni. Mesti terasa seperti makan dengan emak.

Sabtu, September 06, 2008

SENYUMLAH KUALA LUMPUR


Dari kaca mata dia, aku buaya tembaga kelas 5. Lesen laut dalam dan bahaya untuk perahu-perahu kecil.

Status Facebook aku: Tok Rimau kawan ketawa. Kawan menangis susah mahu cari.

Pada bulan Jun, Facebook kata kepada aku, "Nana is now friends with Tok Rimau."
Pada bulan Ogos, Facebook kata kepada aku, "Nana is now friends with Tok Rimau."

Apa hal Facebook ini persis RTM selepas jam 12 tengah malam, tayang siaran ulangan?

Aku tulis komen di Facebook Nana, "Apa hal Facebook ini persis RTM selepas jam 12 tengah malam, tayang siaran ulangan?"

Nana balas, "Bukan salah Facebook. Bulan Jun, Nana added Tok. Then my BF deleted u. Then I added u again in Aug. Sorry."

Laaaahaiiiii, ini mesti kes tiada rahsia antara kita sehati sejiwa sejujur setelus sekongsi kata laluan untuk semua akaun. Termasuklah kata laluan Facebook.

Dalam satu tazkirah Ramadhan, Ustaz menyatakan bahawa adalah fitrah manusia itu menjadi cemburu melihat pasangan mereka ketawa-ketawa dengan orang lain. Lelaki yang buat perempuan ketawa akan dicemburui oleh rakanwiranya [ yang buat mereka rimas kerana bersikap Raja Kawalan (King Control).]

Aku belum buat Nana itu ketawa lagi, aku cuma kata aku ini kawan ketawa. Ha! Ha! Ha! Ha! Sebenarnya aku lebih bahaya jika aku ini kawan menangis. Hi! Hi! Hi! Hi!

Dari kaca mata dia, aku buaya tembaga kelas 5. Lesen laut dalam dan bahaya untuk perahu-perahu kecil.


LAWATAN SAMBIL BELAJAR
Have you smiled today? (pics)
Oktapodi (Animation)
Fascinating Savants (Article)

Jumaat, September 05, 2008

PEROKOK RINGAN

Engkau orang miskin. Engkau tidak layak hisap rokok. Itu mesejnya. Pemerintah pemerintah berproganda bahawa depa boleh halang orang tidak berduit hisap rokok dengan cara membasmi jualan rokok kotak 7 batang. Lepas itu diharamkan jualan rokok bukak dalam tin. Tidak cukup lagi, tahun ini ada ura-ura mahu haramkan kotak 14 batang pula.

Pemerintah bukan peduli sangat kesihatan rakyat. Pemerintah sebenarnya mata duitan mahu mengenakan cukai lebih dengan kotak besar. Statistik yang disorokkan menunjukkan orang mahu hisap rokok, mereka tetap hisap rokok. Kempen halus rokok memiskinkan anda dengan memahalkan rokok tidak pernah berjaya. Kerajaan senyum mengaut untung dari cukai dosa.

Jika pemerintah prihatin dan ikhlas mahu jaga kesihatan aku, rokok bukak dan rokok 7 mesti dipasarkan semula. Dengan ini tidaklah memaksa perokok ringan seperti aku membeli kotak 20 batang kemudian dengan gelojohnya cuba menghabiskan semua sebelum lemau.

LAWATAN SAMBIL BELAJAR
Karate Tengkuk: Kenaikan Harga Rokok dan Anda oleh Kumprinx, Penganalisis Ekonomi dan Politik Bebas.

Khamis, September 04, 2008

BOSAN TAHAP DEWA TUNGGU WAKTU BUKA

Engkau pernah dapat sakit di mana engkau Google nama engkau sendiri? Kemudian engkau tekan link images dan keluar semua gambar-gambar yang berkaitan nama engkau.

Mmm. Dah tak ada kerja sangat la tu.

KENAPA AKU MALAS BERSEGAK-SEGAK

Aku setahun ni, kalau ke pejabat, memang sembrono je. Apa yang aku selesa aku pakai. Persetan sama kasut hitam dan tali leher. Orang seni la katakan. Tinggal lagi aku tidak bawa beg kain ke hulu hilir je. Dan takdir melarang aku berambut panjang hingga ke bahu. Siapa boleh melawan takdir? kalian?

Don nak aku ikut dia ke Larkin Perdana untuk urusan kewangan esok. Ada urusan juta-juta katanya. Don sound aku, "esok pakai smart sikit."

Don malu jalan dengan aku yang tak smart ni ke? Kalau aku tak smart, tak lulus loan ke?

Don sambung lagi, "suara awek dalam telefon dari pejabat kewangan itu sedap betul. Aku tanya macam-macam soalan kewangan." Don kenyit mata.

Alahai. Aku kena pakai smart kelas 5 esok. Ha! Ha! Ha! Ibu-ibu dan bapak-bapak-bapak, sorokkan gadis-gadis kamu di dapur esok. Tutup mata mereka rapat-rapat.


LAWATAN SAMBIL BELAJAR
Doku 10 Tahun Sebelum Merdeka

Rabu, September 03, 2008

JANGAN BIMBANG SAYANG

Setakat ini cuma 66 pembaca untuk blog ini. Had maksima adalah 100 sahaja. Kangen aku kepada orang banyak semakin reda. Aku semakin redho. Sesekali datang e-mel mengubat luka.

assalamualaikum tok..
tok..kenapa tok wat saya macam ni..
kasihanilah saya tok...setelah lama tok menjadi sumber inspirasi saya..
skang saya takleh baca blog tok..huwaaa..
seperti teh tanpa gula..
hidup tanpa blog tok..
kasihanilah saya tok..
Aku jemput dia dengan permaidani merah.

Cerita Berkaitan

Blog Widget by LinkWithin