Isnin, Disember 14, 2009

CAK


Mula-mula sekali nak ucap Selamat Pengantin Baru kepada Rizal dan Zura. Majlis berlangsung di Parit Resik, Semerah. Daerah yang asing bagi aku.

Aku diamanahkan sebagai videographer. Aku memandu untuk sampai ke majlis nikah yang dijadualkan selepas Isyak. Aku ingatkan Semerah berada di kawasan Batu Pahat. Sudah hampir sempadan Batu Pahat-Muar, tidak ada tanda-tanda lokasi bernama Semerah. Aku berhenti di papan tanda Sungai Nibong Baruh dan buat panggilan kepada tuan rumah. Depan lagi katanya.

(Ada sebab kenapa aku ditakdirkan berhenti di papan tanda Sungai Nibong Baruh.)

Hari semakin gelap. Mercu-mercu tanda yang terdapat dalam peta tertera atas kad jemputan tidak kelihatan juga. Maka, aku berhenti dahulu untuk Maghrib di sebuah surau.
"Tumpang tanya bang, di mana simpang ke Parit Resik."
"Tu. Depan tu je. Kat lampu kuning tu."
Nasib baik la aku pilih surau ini untuk berhenti. Patutlah aku ditakdirkan singgah di sini.

Aku mula menyusur masuk jalan kampung menuju destinasi. Jalan semakin gelap dan sempit. Tiada lampu jalan. Di hujung jalan aku nampak papan tanda Semerah Darat. Tersasar lagi ni. Aku buat panggilan lagi. Patah balik, dah telepas katanya.

(Ada sebab kenapa aku ditakdirkan sampai ke Semerah Darat.)

Aku patah balik. Akhirnya sampai juga ke destinasi. Sampai saing-saing dengan Tok Kadi. Macam berjanji la pulak.

Keesokan harinya. Aku ke Parit Resik lagi untuk majlis persandingan pula. Kali ini aku menumpang Bak, jurufoto majlis. Ada kawan bersembang. Tidaklah mengantuk diperjalanan.

Borak punya borak, terlepas simpang masuk Air Hitam-Batu Pahat. Sedar-sedar dah sampai Yong Peng. Nak patah balik, jauh. Lantas, kami buat keputusan untuk ikut jalan alternatif Yong Peng-Parit Sulong untuk ke Parit Resik.

Dipertengahan perjalanan ternampak papan tanda Sungai Nibong Darat. Pasti jalan pintas ni. Kami susuri jalan Sungai Nibong Darat. Terjumpa pula Semerah Darat. Boleh tembus ke sini rupanya. Oleh kerana aku sudah terlajak ke Semerah Darat malam tadi, dengan mudahnya kami menuju ke destinasi seperti yang dirancang.

Tiada kebetulan. Takdir-takdir semalam berlaku kerana Tuhan nak tunjuk aku jalan pintas untuk ke destinasi dari arah yang berlainan. Itu yang nyata di mata. Sebab-sebab lain, hanya Tuhan yang maha mengetahui. Wallahuaalam.

5 ulasan:

dugongsenyum berkata...

haha

dugongsenyum berkata...

saya tidak sesat... cuma telah menemui satu lagi jalan yg jauh untuk ke sini :)

.:HalogAmora:. berkata...

lain kali guna gps LA tok! hehe...eh first time tgk gambr wedding main cak cak...satu penemuan baru wakaka

Rajuna berkata...

kuasa tuhan tak siapa mampu menghalang.kuasa manusia bisakah binasa? eceewah!

KizZ berkata...

"Meh jenguk www.variatykizhanie.blogspot.com mjual baju+beg handmade+cute pncilbox+pic edit dgn harga TERMURAH,folo us ok..tq

Cerita Berkaitan

Blog Widget by LinkWithin