Selasa, Disember 26, 2006

BAH TERUK

Aku menulis entri ini menggunakan laptop dengan bateri tinggal separuh. Aku gunakan kad 3G untuk terbitkan entri blog ini ke Internet. Teknologi memungkinkan komunikasi ini.

Gerobok tempat aku bertenggek mula kembang dan membengkak permukaannya kerana menyerap air. Apalah hendak diharap sangat dari perabot chipboard murah D.I.Y. dari Giant ini Kini dia mula bergoyang-goyang hilang keseimbangan.

Aku terjaga sekitar jam 4.00 pagi kerana terasa tilam aku basah. Aku sangkakan aku mendapat mimpi basah tetapi ternyata aku salah sangka. Aku memang tidak suka apabila mendapat mimpi basah tetapi tidak ingat langsung butir-butir dalam mimpi itu. Rugi. Apa pun, ini bukan mimpi basah. Tilam aku basah benar-benar oleh air, H20 bercampur lumpur dan sampah. Tilam aku basah kerana air hujan turun tidak henti-henti hingga menyebabkan banjir. Air dari gunung turun dengan banyaknya. Manakala, di baruh pula pasang keling. Sekarang pukul 5.00 pagi, air sudah sampai paras dada.

Aku sepatutnya keluar dari rumah semasa air paras pinggang tadi, tetapi semasa aku mahu keluar dari bilik, aku terampak beberapa kelibat sedang selongkar almari pinggan Correl mak aku. Aku syak itu anak jantan Mak Limah dan kuncu-kuncunya sedang menaguk di air keruh. Dia baru keluar dari Serenti tapi masih tidak hilang giannya. Aku nak lawan tapi takut sebab mereka ramai dan aku seorang. Aku masuk semula dalam bilik dan kunci pintu.

Sekitar 4.30 pagi aku dengar kecoh di ruang tamu. Aku dengar mat gian-mat gian itu menjerit. Mahu kata mereka jumpa emas, bunyi jeritannya macam menakutkan. Aku terdengar juga bunyi debus-debus percik air macam budak-budak main di kolam taman KLCC. Tapi sekejap sahaja bunyinya, kemudian sunyi.

Aku nampak air banjir yang keruh kekuning-kuningan bertukar menjadi merah. Warna itu masuk ikut celah pintu bilik yang berkunci. Aku mahu keluar ikut tingkap tapi tingkap rumah ini kukuh berjeriji besi. Aku panjat gerobok pakaian dan bertenggek di atas. Nasib baik laptop ini ada atas gerobok, boleh aku berkomunikasi dengan dunia meminta pertolongan.

Renyai hujan di luar bergendang atas bumbung zing seperti kumpulan speed metal. Aku bertenggek atas gerobok mengigil-gigil. Apa tidaknya. Sedang aku khusyuk memerhatikan pintu bilik, satu rempuhan yang dasyat memecahkan pintu bilik. Bukan pasukan penyelamat yang masuk tetapi seekor buaya 10 kaki panjang kini terapung di muka pintu. Di mulutnya ada tangan manusia yang masih segar. Bilik aku dah jadi kolam darah.

Kemudian bilik aku menjadi gelap. Aku tidak pasti samada litar terputus di suis utama rumah atau di pencawang TNB kampung aku. Aku tidak nampak buaya itu lagi kerana bilik aku gelap. Namun, aku pasti buaya itu nampak aku kerana skrin laptop ini mengeluarkan cahaya menerangkan muka aku.

Ini pasti buaya Stephen Poo Kee. Di ladangnya di hujung kampung, ada buaya, biawak, kancil, beruang dan musang. Dia bukan tauke zoo tetapi dia pembekal binatang-binatang eksotik untuk restoran-restoran di pekan. Dulu, aku nak melapor kepada polis tetapi Pak Ngah aku menghalang. Nanti siapa nak beli tenggiling-tenggiling yang Pak Ngah tangkap di ladang kelapa sawitnya? Pak Ngah memang usahawan tulin.

Alamak gerobok aku bergoyang lagi. Hampir roboh. Kritikal ni. Bila-bila masa sahaja aku boleh jatuh. Kalau kamu baca blog ini, sila telefon polis, bomba atau apa-apa pasukan penyelamat berdekatan. Minta mereka segera selamatkan aku di alamat...

[Fade to black]

.............
Nota: Sebenarnya penulis dalam keadaan dukacita bila bah di Johor amat teruk. 65000 orang yang menjadi mangsa. Untuk meluahkan kesedihannya, dia menulis fiksyen ini. Sementara menunggu orang yang menamakan hurricane di U.S sebagai Katrina dan taufan di Filipina sebagai Durian mendapat ilham sambil membelek Buku Nama-nama Anak, penulis menamakan banjir besar ini sebagai BAH TERUK. Semoga kita semua lulus ujian yang satu ini.

(Sumbangan dan bantuan : sila salurkan melalui PBSM, MERCY, Yayasan Salam atau Tabung Mangsa Banjir TV3)

Rabu, Disember 20, 2006

PIALA MONSUN

Aku nampak dua lelaki muda berdiri di kaki lima jambatan yang merentas Sungai Senaiville. Mereka memerhatikan air sungai yang melimpah menenggelamkan rumah-rumah sekitar akibat marathon hujan 48 jam. Mereka kelihatan tidak sedih. Mereka ketawa-ketawa sambil tangan menunjuk-nunjuk kawasan yang tenggelam. Mungkin mereka bukan orang tempatan. Ini kali pertama mereka melihat banjir. Mungkin.

Wiper aku menari ke kiri dan ke kanan menepis hujan renyai-renyai. Perjalanan aku amat membosankan kerana sekejap laju sekejap sesak. Ada bahagian-bahagian jalan yang tenggelam dek monsun.

Aku biarkan kereta di hadapan aku bergerak jauh ke hadapan. Ini memberi kereta aku ruang kelegaan untuk menderas. Aku tekan minyak. Vrooom!

Tayar aku ligat melanggar lecak. Swosshhhh!

Aku tidak melihat belakang. Aku cuma dengar suara mereka menjerit, "Hoiiiiiiii!" Hujan bertambah lebat untuk anak-anak
muda itu.

p.s.
Aku tidak bangga dengan tindakan aku.

.....................................

LAWATAN SAMBIL BELAJAR
Ramalan Cuaca 7 Hari Johor Bahru

......................................

KAJIAN
Saudara Tok Rimau,
Saya mendapat contact anda menerusi Syed Syahrul. Maaf kerana mengganggu. Saya ialah pelajar sarjana dari Universiti Malaya, dan saya ingin meminta pertolongan sedikit atas kajian saya dalam thesis yang bertajuk " Mampukah blog menjadi kaedah efektif untuk mendemokrasikan Malaysia?"

Kajian ini terbahagi kepada dua bahagian, iaitu temuramah dengan blogger dan satu tinjauan bagi semua pembaca blog & pengendali blog dari Malaysia. Bolehkah anda tolong isikan tinjauan tersebut, dan sebarkan tinjauan ini di dalam blog anda?

Publisiti ini adalah untuk tujuan akademik saja =). Oleh sebab saya memperhatikan bahawa komuniti blog dalam Bahasa Malaysia jauh lebih besar daripada komuniti blog Inggeris, kajian saya tentu lebih bermakna jika saya mendapat data dari komuniti tersebut. Dengan profil yang hebat dan keaktifan anda dalam komuniti blog Melayu, saya yakin bahawa anda dapat membantu kajian saya untuk mencapai responden yang ramai.

URL untuk tinjauan ini adalah berikut: http://www.my3q.com/home2/121/junetan/malaysianblogbm2.phtml . Senarai soalan itu mengambil masa 5-10minit untuk menjawab.

Ribuan terima kasih saya ucapkan, dan saya menantikan balasan anda.


Yang benar,
June Tan
p/s. Blog saya tentang kajian ini di http://blogger-research.blogspot.com .

Okay, kawan-kawan. Sila jawab:
Soal Selidik Tentang Blog

Sabtu, Disember 16, 2006

PRODUKSI GERILA

"Silence on the set!" jerkah tuan pengarah.

Semua senyap.

Dia tidak jerit "lights" dan "camera" sebab benda itu pun tugas dia sendiri juga. Dalam produksi ala gerila, semua kena serba boleh. Pengarah kena tahu banyak. Multitasking.

Aku? Aku jadi penata seni merangkap tukang pegang papan tepuk (Clapboard).

"Action!" jerit Tuan Pengarah lagi.

Dua pelakon sedang duduk sederet atas sofa rendah. Lutut memuncak ke atas. Konon-kononnya mereka menanti giliran untuk ditemuduga. Tuan pengarah tekun menonton layar kamera.

"Aku memang pencinta wanita. Namun ku bukan buaya," tiba-tiba telefon bimbit pelakon wanita berlagu.

"Cut! Cut!" jerit Tuan Pengarah.

"Simpan la telefon tu dulu. Tengah shooting ni," marah Tuan Pengarah.

Pipi pelakon wanita berbaju kurung itu memerah malu. Pelakon wanita itu pantas membisukan telefonnya dan meletakkan telefon itu di atas lutut.

Graviti pun menjalankan tugasnya seperti biasa, menarik objek ke bawah. Telefon itu melurut turun dari puncak lutut masuk ke dalam baju kurung ke pangkal paha.

"Simpan kat situ je telefon? Kalau macam ini aku pun nak jadi telefon," kata pengarah.

Pipi pelakon perempuan bertambah merah.

"Kah! Kah! Kah!" Semua kru pun ketawa terbahak-bahak.

"Silence on the set!" jerkah tuan pengarah.

p.s.
Jangan tanya aku samada telefon ditala ke getar (vibrate) atau tidak.



LAWATAN SAMBIL BELAJAR
Malaysia 2006/7: First Time Filmmakers

Khamis, Disember 14, 2006

CELORENG

Aku balik kampung semalam. Aku buka gerobok lama, gerobok pakaian seragam abah sebelum dia pencen.

"Mak baru kemas tu Ngah. Jangan kembur," mak bagi amaran.

"Nanti orang kemas balik la."

Mak bersandar di muka pintu. Dia nak pastikan aku kemas gerobok itu semula.

"Kan dah dapat," aku mengeluarkan baju celoreng abah dari gerobok. Ada pangkat lagi. Staf Sarjan. Aku acukan kepada badan. Mmm... nampak segak. Kawan-kawan bola-bola api cat (paintball) aku pasti cemburu.

Aku cuba seluar pula. Ketat. Tidak boleh pakai. Kalau paksa pakai juga, boleh koyak kelengkang. Seronok la musuh membedek ke arah bontot aku nanti. Simpan balik seluar itu.

"Engkau nak buat apa dengan celoreng abah kau tu Ngah?" tanya mak.

"Orang nak pergi perang la mak."

"Kau jangan main perang kat kebun durian, nanti dituduhnya kau nak hidupkan Al Maunah pulak."

"Kebun kelapa sawit la mak," kata aku sambil memperagakan baju celoreng depan cermin macam budak dapat baju raya.

...................................................
LAWATAN SAMBIL BELAJAR
Orang yang cantik baca blook Masuk Barisan. Orang yang baca blook Masuk Barisan adalah orang cantik.

Harga RM23 (Termasuk upah posto)- Untuk tempahan sila hantar SMS ke 012-736 7772. Sementara stok masih ada.


Tiada kena mengena dengan Barisan Alternatif dan Barisan Nasional.

Isnin, Disember 11, 2006

AGI HIDUP AGI MERABAN

Nyamuk-nyamuk yang kehausan bukan masalah kami lagi apabila pertempuran sudah bermula. Mungkin, darah kami pun tidak lazat lagi kerana sudah bercampur adrenalin yang berlebihan.

"Cover aku!" arah sarjan kepada aku.

Aku pun bangun dari tempat persembunyian dan memuntahkan peluru ke arah gerila yang bersembunyi di balik pokok-pokok kelapa sawit.

Rattt tat tat tat tat!

Musuh kami bijak. Mereka terus bersembunyi membiarkan pokok kelapa sawit menerima tembakan.

Rattt tat tat tat!

Sarjan berlari terbongkok-bongkok dan terus bergolek ke belakang balak tumbang. Terus dia meniarap mengintai musuh.
.
.
.

Seperti biasa, Tok Rimau bertambah kacak bila memakai topeng sambil membuat aksi Satria Baja Hitam.
.
.
.
.

"Aduh! Aduh! Arghhhhhh!"

"Jan! Kena tembak ke Jan?" aku melaung.

"Arghhh! Semut api! Semut Api!" Sarjan mengelupur di tempat persembunyiannya.

"Ha! Ha! Ha!" Aku tertawa terbahak-bahak. Aku mula leka.

Dush! Dush! Dush! Peluru turun macam hujan.

"Aduh!" Leher aku dilanggar sebutir. Tepat pada urat mareh. Lebam lovebite ni tahan seminggu.

Main paintball dua jam. Bayar RM53. Pulang dengan baju penuh berlumpur dan badan lebam-lebam macam membela pelesit.

Khamis, Disember 07, 2006

CUKAI

Engkau sedang memandu di satu kawasan yang engkau tidak biasa. Tiba-tiba, engkau perhatikan tiang-tiang lampu bertambah banyak berbaris menghiasi jalanraya. Tiang-tiang itu berbeza dari tiang-tiang lain kerana ianya lebih cantik dan berkerawang.

Engkau tidak perlu jadi psikik, engkau tahu ibu pejabat Pihak Berkuasa Tempatan atau Majlis Perbandaran atau Majlis Daerah adalah berdekatan. Bangunan itu pastinya tersergam hebat, bercat indah dan mempunyai taman yang cantik. Engkau pun jadi sakit hati kerana engkau tahu ke mana perginya duit cukai pintu yang engkau bayar setiap tahun.

Jumaat, Disember 01, 2006

SOALAN BODOH

Suatu hari aku berada dalam satu forum mengenai Bahasa Melayu sebagai Bahasa Kebangsaan. Ahli panelnya orang besar-besar dalam perjuangan Bahasa Melayu. Ada Prof. Dr. Awang Saryan dan Tan Sri Ismail Hussein. Datuk A. Samad Said pun ada dalam kalangan hadirin.

Tiba masa soal jawab. Hanya soalan-soalan remeh temeh yang dilontar oleh hadirin. Langsung tidak mencabar ketokohan ahli panel. Maka, aku pun mengarang soalan yang aku rasa sesuai untuk taraf orang-orang yang aku sanjung tinggi ini.
.................

Memertabatkan Bahasa Melayu di tempatnya sebagai Bahasa Kebangsaan adalah satu perang besar kepada pejuang-pejuang bahasa. Dalam perang ini, pejuang-pejuang bahasa masih belum menang lagi. Kalah pun tidak lagi. Berterus-terusan perjuangannya.

Baru-baru ini, pejuang mendapat kemenangan dalam satu pertempuran kecil mereka. Nama-nama tempat di Putrajaya akan diMelayukan. Selepas ini, mungkin tiada lagi boulevard (Bululebat?), precint, parcel dan Palace of Justice.

Yang menjadi sedih adalah musuh yang melibas-libas keris kepada apa yang termaktub dalam perlembagaan negara itu adalah anak Melayu yang duduk di kerusi empuk setelah diangkat menjadi pemimpin.

Apabila kabinet meluluskan agar murid-murid sekolah mengira dan membuat ujikaji dalam Bahasa Inggeris, ianya satu pukulan yang hebat kepada Dewan Bahasa Pustaka, badan yang bertanggungjawab memperjuangkan Bahasa Melayu.

Seperti menambah garam ke luka, anak syarikat DBP dipertanggungjawabkan membuat buku teks sains dan matematik dalam bahasa Inggeris. Adakah mereka membantah? Tidak.

Di mana silap pejuang-pejuang bahasa sehingga ini boleh berlaku? Tidak cukup pahlawankah? Tidak cukup senjatakah? Tidak cukup juruskah? Tidak cukup ilmu perangnya? Atau, kita ini terlalu Melayu, terlalu bersantun, sehingga tidak berani meninggi suara atau menggenggam penumbuk ke udara?


Banyak juga kertas aku guna untuk draf soalan. Aku berpuashati sangat dengan soalan aku karang. Macam puitis sangat. Sesuai untuk majlis ini.Ha! Ha! Ha! Ketawa seorang pujangga. Kembang kempis hidung aku. Ujub, terpersona dengan kebolehan sendiri.

Malangnya, belum sempat aku mengaju soalan, pengerusi pun mengumumkan majlis sudah sampai ke penghujungnya. Terimakasih kepada soalan-soalan dari hadirin (yang sempat bertanya soalan). Dan riuhnya tepukan.

Ahli-ahli panel menerima cenderahati dan hadirin dijemput menjamu selera. Ahhh! Melayu.

Penat aku mengiwi but, kawadnya tidak jadi.

Rabu, November 29, 2006

PARTI LIAR BERHEMAH GJ SELATAN

Bagi menghabiskan bajet 2006, GJ Selatan akan berkumpul dan memeriah parti liar berhemah berikut:

CERITERA BERSAMA KARYAWAN SASTERA SIRI 7/06: SAHRUDDIN MANAS (GENRE TEATER)
pada : 2 Disember 2006 (Sabtu)
masa : 9.00 pagi - 11.00 pagi


PEMENTASAN TEATER MONOLOG
‘JIWA BANGSA’
pada / masa :
- 2 Disember 2006 (Sabtu ) / 8.00 malam
- 3 Disember 2006 (Ahad) / 3.00 petang dan 8.00 malam

tempat :
Balai Seminar DBP Wilayah Selatan, Larkin Perdana, Johor Bahru, Johor Darul Takzim. Bawa kupon parking. Jika kalian tunggang kuda atau basikal, tidak perlu bayar parking.


Sebarang maklumat lanjut, sila hubungi:
i. Rusdi Abd. Rahman (07-235 8802)
ii. Mohd. Rizal Mohd. Ali (07-236 8282)

LAWATAN SAMBIL BELAJAR
Photo anak-anak GJ

Selasa, November 28, 2006

TERANG GELAP

"Encik, saya banyak hilang markah di Thermodinamik. Saya dapat "C" sahaja. Susah subjek tu," ujar seorang murid yang duduk di hadapan aku.

"Dalam subjek saya, awak dapat "A-." Kira okay la tu," aku memujuk.

"Encik, saya datang ni ada hajat. Boleh tak, Encik tambah markah saya ke "A." Nanti CGPA saya tidak la teruk sangat," matanya bulat membuat rayuan. Sedaya upaya dia mencomelkan dirinya.

Aku bersandar di kerusi aku. Melihat muka comel itu sambil mencari jawapan yang sesuai.

"Beginilah. Suatu malam awak kehilangan kunci di halaman rumah awak. Suasana di situ amat gelap. Jika awak cari kunci itu di dapur rumah, di situ terang, adakah awak akan jumpa kunci hilang tadi?" Aku berfalsafah.

Dia berfikir sejenak. Matanya tidak bulat lagi.

"Saya faham apa maksud Encik. Kalau begitu terimakasih sahajalah Encik."

LAWATAN SAMBIL BELAJAR
Pusat sumber Zine: Independent Publishing Resource Center
Rekabentuk Bantal Seperti Batu

Isnin, November 27, 2006

BERGAMBAR DI TELUK DANGA

Aku berdiri terlalu hampir dengan subjek aku, Abon dan seorang minah. Peminatnya barangkali.

"Belakang sedikit. Saya mahu gambar kami dari kepala hingga kaki," arah minah itu kepada aku, seorang jurugambar bidan terjun yang kebetulan berdiri di kawasan itu.

"Mula-mula saya ambil gambar dada ke atas, medium close up. Sesuai untuk gambar kenangan sebegini. Kemudian gambar kaki pula. Boleh?" Aku memberi penerangan seperti seorang professional.

Minah itu mengangguk setuju.

Aku mengacu lensa kamera dan tekan punat kamera digital.

1. 2. 3. Klik.

Gambar Abon yang sedang tersengih dan peminatnya yang sedang tersenyum keluar di atas monitor LCD kamera. Medium close up.

Kemudian, aku mengacu lensa kamera ke bawah pula. Aku tekan punat kamera digital.

1. 2. 3. Klik.

Gambar sepasang kaki manusia keluar di atas monitor LCD kamera. Masih lagi medium close up.

"Woit!" Kata minah itu.

"Ha, Ha, Ha." Aku tergelak sendiri kerana aku buat lawak ambiguiti depan seorang pelawak dan peminatnya. Abon juga ketawa.

"Okay. Sekali lagi. Kali ini betul-betul," aku menyejukkan hati minah yang tidak nampak humor dalam jenaka aku.

Khamis, November 23, 2006

THE MAKING OF MALING


Maling the movie
Originally uploaded by Jali.

Tayangan Perdana di Malam Buruh Cinta (Tarikh kena tengok kalendar Jawa dulu)

RAPAT GENG JURNAL SELATAN

RAPAT GJ Selatan akan dibuat ditempat-tempat berikut dengan program-program berikut. Jom.

PROGRAM AKAN DATANG (BULAN NOVEMBER DAN DISEMBER 2006) UNIT SASTERA DAN BAHASA DBP WILAYAH SELATAN. SEBUT NAMA TOK RIMAU GJ, KAU AKAN DAPAT MASUK PERCUMA! SUNGGUH! MAKANAN DISEDIAKAN.


1. Bicara Sastera
Bersama Sasterawan Negara : ‘Proses Berkarya Sasterawan Negara Datuk A. Samad Said’
25 November 2006 (Sabtu), 8.30 pagi - 10.00 pagi di Balai Seminar DBPWS, Larkin Perdana, Johor Bahru.
Sempena Sambutan Jubli Emas 50 Tahun DBP Peringkat Negeri Johor.

2. Dialog Bahasa
‘50 tahun Memartabatkan Bahasa Kebangsaan: Adakah Noktahnya?’
25 November 2006 (Sabtu), 10.00 pagi - 12.30 tengah hari di Balai Seminar DBPWS, Larkin Perdana, Johor Bahru.
Sempena Sambutan Jubli Emas 50 Tahun DBP Peringkat Negeri Johor.
- Ahli Panel:
i. Tan Sri Ismail Hussein, Ketua 1 GAPENA.
ii. Dr. Awang Sariyan, Presiden Persatuan Linguistik Malaysia.

3. Gema Puisi Bahasa
(Persembahan Deklamasi dan Lagu Puisi bertemakan bahasa. PENAMPILAN KHAS GITAR TONG!)
25 November 2006 (Sabtu), 8.00 malam - 10.30 malam di Teluk Danga, Johor Bahru.
Sempena Sambutan Jubli Emas 50 Tahun DBP Peringkat Negeri Johor.
Sasterawan Negara Datuk A. Samad Said, Prof. Dr. Awang Sariyan dan Dr. Lim Swee Tin selaku tetamu undangan khas mendeklamasikan puisi.

4. Ceritera Bersama Karyawan Sastera Siri 7 / 06 : Sahruddin Manas (Genre Teater)
2 Disember 2006 (Sabtu), 9.00 pagi - 11.00 pagi,
Balai Seminar DBPWS, Larkin Perdana, Johor Bahru.
- Siri terakhir program Ceritera Bersama Karyawan Sastera DBPWS 2006.
- Menampilkan Sahruddin Manas, penggiat muda yang aktif dan berpotensi dalam bidang teater di Johor.


5. Pementasan Teater Monolog Edisi 4 / 06 : ‘Jiwa Bangsa’
2 - 3 Disember 2006 (Sabtu - Ahad),
Balai Seminar DBPWS, Larkin Perdana, Johor Bahru.
Tiga pementasan:- 2 Disember 2006, 8.30 malam.- 3 Disember 2006, 3.00 petang dan 8.30 malam.
Sebarang maklumat lanjut, silalah hubungi:
i. Rusdi Abd. Rahman (07-2358802)
ii. Hasrina Baharum (07-2358545)

SEMUA DIJEMPUT HADIR

Rabu, November 22, 2006

CHAUVINIST

Nak kata sempena Hari Raya, Syawal pun dah habis. Maka ini kisah suatu hari di rumah terbuka menyambut Zulkaedah.

Aku: Di kelas Sarah, nombor satu hingga tiga, semuanya perempuan.

Budak: Di kelas Rais, tempat nombor satu hingga tiga, semuanya lelaki.

Aku: Syabas! Sepatutnya begitulah. Lelaki mesti lebih pandai dari perempuan.

Budak: Bukan begitu Pakcik. Sebenarnya, sekolah saya sekolah lelaki. Yang pandai pun lelaki, yang corot pun lelaki. Tiada perempuan.

Aku: (Dalam hati: Terkena aku ) .

Isnin, November 20, 2006

LAMA TAK MASUK KAMPUNG BARU

Rapat Geng Jurnal, Kampung Baru, diserikan lagi dengan dendangan lagu-lagu secara live.

Untuk epilog lagu Minah Memulas Mesin Masa, Gitar Tong ambil kesempatan kutuk aku. Kutuk dari atas pentas tu. Guna mikrofon lagi. Dia kata aku tak pandai nyanyi.

Disuruh la la la, dibunyinya lal lal lal. Apa boleh buat, mak aku tak pernah diberi peluang nyanyi di kenduri kahwin maka tiada darah seni dalam diri aku.

Dalam aku tak pandai nyanyi ni, Mat Jan mahu aku jadi penyanyi latar lagu rap dia. ND pun paksa aku nyanyi latar untuk lagu Hati Emas.

Inilah yang dikatakan orang oleh orang putih, "bad publicity is still a publicity."

Kalau terus-terusan orang menjemput aku nyanyi, boleh masuk peta pekan Senaiville. Seperti mana Siti mempopularkan Lipispool dan Mawi mempopularkan Kulaifornia.

Malam itu dalam perjalanan dari KL ke Senaiville, hujan selebat-lebatnya. Kenapa entah. Aku salahkan peramal cuaca dalam radio. Cakap itu doa. Jangan ramal yang bukan-bukan.

.......................

KEPUTUSAN RASMI ANUGERAH GENG JURNAL 2006

JURI PERINGKAT PERTAMA: OP, Tokrimau, Rudy, Miecreation, Nettbiru, Mukeh, Basri, Effa dan Mat Jan.

JURI PERINGKAT KEDUA: 1. Rudy Bluehikari (AWET 2001) - KETUA JURI 2. Fajar Seluas angkasa (AWET 2002) 3. Mat Jan (AWET 2003) 4. Sultan Muzaffar (AWET 2004) 5. Tokrimau (AWET 2005)

1) Weblog Baru Terbaik AFRO DAN TAPAI http://afrodantapai.blogspot.com/

2) Entri Terbaik (Kategori: Merangsang Intelek) HAIRIE EUSOFF Boikot Barang yahudi atau Tidak Perlu? - hujah guna Hadis dan Quran http://www.hairieusoff.com/blog/index.php?itemid=27

3) Entri Terbaik (Kategori: Menyentuh Emosi) ATTOCHSMART Mak Pengorbananmu Tetap Kusanjung http://attoch.blogspot.com/2006/03/mak-pengorbananmu-tetap-kusanjung.html#links

4) Entri Terbaik (Katergori: Mencuit Hati) SINAGANAGA http://sinaganaga.blogspot.com/2006/05/suatu-hari-di-lebuhraya-yang-sibuk.html

5) Fotoblog Terbaik UNSUNGHERO http://www.flickr.com/photos/unsunghero/

6) Rekabentuk Terbaik TOPED http://cilopake.s0lidmind.com

7 ) Projek Terbaik (kategori: luar web) Diablog oleh Bukunota a.ka Nazmi

8 ) Projek Terbaik (kategori: dalam web) Lumba Foto oleh Nettbiru

9) Anugerah Khas Juri (Maksimum 3 orang) tiada pemenang

10) Anugerah Weblog Terbaik 2006 (AWET '06) SERA HONEYBIRU http://www.honeybiru.org

11) Anugerah Penghargaan Geng Jurnal
a. Basri http://dugongsenyum.blogspot.com/ (Selaku Presiden Geng Jurnal 2005)
b. OP http://www.kroni.biz/fikirandalamkembara (Orang yang sentiasa menjadi tulang belakang di sebalik aktiviti Geng Jurnal)

Khamis, November 16, 2006

ZINE RAPAT



Sesuai dibaca sebelum tidur.


ZINE RAPAT DIBERI PERCUMA KEPADA SEMUA HADIRIN RAPAT GENG JURNAL 2006



ZINE RAPAT- Hebat, Padat, Sendat. 72 halaman.

::Menarik Di Luar:
-Kulit luar direka khas oleh Sinaganaga.

::Menarik Di Dalam:
-Takwim Senario Blog Malaysia
-Cicak
-Makhluk Halus
-Bukan Buli Balik
-Versi Aku tak Ingin Jadi Tomboy
-Secebis Kisah Budak Hostel
-Aku, Cikgu dan Kucing Gendut
-Satu Hari Di Kenduri Kahwin
-Fly Malam
-Petua Bertandang Ke Rumah Mentua
-Bertengkar Dengan Burung
-Berkorban Demi Cinta
-Lagu Cinta
-Isu Daftar GJ
-Undang-undang Pelacuran dan Sumbang Mahram
-Kisah Penyelenggara Lif yang Kaya Raya
-Nasib Badan
-Minit mesyuarat
-Hadiah
-Kena isi borang ke
-Awas orang garang
-Larian dari rumah
-Forum GJ dicadangksn tutup
-Ribut dalam cawan
-Eksperimentasi kucing punya kutu
-Ponteng dalam tandas
-Keputusan Projek Bancian Blog Malaysia
-Kali pertama jatuh hati
-Temubual Dengan Pemenang AWET 2005

Kepada yang ada halangan untuk pergi RAPAT 2006, boleh menempahnya

Zine RAPAT: RM6
Kos penghantaran Zine: RM4 melalui pos ekspress


a. Bayaran dibuat kepada akaun:
Akaun: Maybank Berhad
No Akaun: 114348127378
Nama Akaun: Noor Hanida binti Shaari

b. Sila scan dan emailkan slip pembayaran anda ke email noo_ha@yahoo.com & opx04@yahoo.com.
c. Sertakan nama penuh dan alamat penghantaran melalui email
(kalau boleh alamat pejabat. kalau alamat rumah pastikan ada orang di rumah pada siang harinya).
d. Beri masa seminggu selepas bayaran untuk penghantaran zine.

KLIK OFFER LAIN.

Selasa, November 14, 2006

MELAMBAI BENDERA

"Kelas Math dibatalkan. Ujian juga dibatalkan," umum Cikgu Zakaria.

"Yahuuuuuuuuu!" kelas kami meledak. Kami fikir kami boleh main bola lebih masa untuk P.J.

"P.J. pun batal juga." ujar Cikgu Zakaria seolah-olah boleh membaca fikiran kami. "Ini arahan dari atas. Kita ada rombongan khas."

Satu sekolah berkumpul di padang perhimpunan. Kami berbaris berdua-dua. Guru-guru kelas mengetuai kelas masing-masing. Kemudian, kami berkawad keluar dari kawasan sekolah. 3 km kami berkawad. Berpeluh ketiak masing-masing.

Kami sampai di jalan besar. Jalan yang JKR labelkan nombor satu. Jalan utama dari Johor Bahru ke Alor Setar. Inilah tulang belakang ekonomi Semenanjung Tanah Melayu. Kami beratur sepanjang jalan itu. Dibekalkan kepada kami bendera Malaysia atas kayu buluh.

Jam 9, tiada apa-apa. Jam 10, tiada apa-apa. Jam 11. Panas terik yang menyegat dan habuk keenderaan lalu lalang buat aku menyumpah-nyumpah. Berbakul-bakul. Kemudian aku dengar siren polis. Ayo! Polis nak tangkap aku?

Cikgu Zakaria pun menjerit, "Lambaikan bendera!" Kami pun melambaikan bendera macam nak tercabut tangan.

Mula-mula aku dengar siren polis melolong. Melintas beberapa motor polis trafik. Kereta polis pun lalu juga. Kemudian lalu beberapa kereta mewah dengan cermin hitam. Aku tidak nampak pemandu mahu pun penumpang.

Habis konvoi itu, lalu pula lori botol oren. Cikgu Zakaria pun menjerit, "Okay. Dah habis. Jom balik."

Kami pun berbaris pulang. Berdua-dua. Ketiak masing-masing jadi hangit. Aku lipat sapu tangan dan selit di antara tengkuk dan kolar baju aku. Cikgu Zakaria melucutkan tali lehernya. Simpan dalam saku kemeja.

Sampai di kelas, Cikgu Zakaria bertanya sinis, "Best tak rombongan khas kita?" Pertanyaan yang tidak perlu dijawab.

Entah siapa di dalam kereta-kereta itu. Aku pun tidak tahu. Sampai sekarang aku tidak tahu. Sungguh.

Khamis, November 09, 2006

WAJAH KESAYANGAN BONDA

Seorang murid datang berjumpa aku dan bertanya, "Perlukah saya meletak gambar atas resume saya? Kawan-kawan lain buat begitu."

Aku pun menjawab seperti orang pandai atau orang yang berlagak pandai, "Tujuan resume adalah untuk meyakinkan majikan bahawa kamu itu perkerja yang berkualiti. Anggaplah resume seperti risalah mempromosi diri kamu. Seperti kertas-kertas iklan yang kamu terima dalam peti surat. Iklan yang mempromosi barangan. Seperti kertas iklan gedung Mahkamah Gajah Bulu dan Gergasi. Kalau tauke-tauke gedung itu letak gambar mereka dalam iklan mereka, laku tak barangan mereka?"

(Aku diam sebentar. Merenung muka dia. Menunggu dia memproses soalan yang aku beri.)

Murid itu membuat kesimpulan, "Tauke-tauke tu letak gambar model untuk mempromosi barang mereka. Maknanya jika muka hensem atau lawa, kita letak dalam resume. Kalau muka kita hodoh, kita tidak perlu letak dalam resume."

Aku sambung lagi, "Tetapi jangan pulak kamu letak gambar Tom Cruise atas resume kamu."

Aku tengok dia diam.

Dengan nada memujuk aku sambung lagi, "Jangan risau. Jurufoto yang baik boleh buat sesiapa pun kelihatan kacak."

Dia balas, "Encik kutuk saya ke? Tak baik Encik kutuk kejadian Tuhan."

Aku diam. Tercari-cari helah bela diri. Tidak jumpa. Aku ambil keputusan untuk senyum kelat sahaja membenarkan tazkirah pendeknya.

LAWATAN SAMBIL BELAJAR
Aku ingatkan dia dah mati lemas. Rupanya dia cuma menyelam lama. Aku persembahkan kepada kalian SAHARIL.

Rabu, November 08, 2006

PERMOHONAN JAWATAN

Aku baca surat permohonan jawatan yang dia tulis. Amat meyakinkan. Dari segi format surat dan susunan kata-katanya, penulis ini patut diberi "A" atau lima ketul bintang. Berikut adalah petikan dari surat itu:

Saya menguasai Microsoft Office Word, Powerpoint dan Excel. Selain dari itu saya juga mempunyai kepakaran dalam pembikinan dan rekabentuk laman web.


Biar pun sempurna bahasanya, tiada majikan yang percaya akan isi kandungan surat ini kerana surat ini ditulis dengan pen. Atas kertas bergaris-garis. Tulisan tangan. Bukan bercetak. Mmmm... tidak hairanlah masih ramai lagi graduan yang menganggur.

Seeloknya aku ketuk kepala penulis ini. Biar keluar lima ketul bintang berputar-putar atas kepalanya.

LAWATAN SAMBIL BELAJAR
C-4 or Composition 4

Isnin, November 06, 2006

TOKOH PIDATO

Encik, cadangkan kepada kami pemidato yang encik kagumi? Yang boleh kami contohi.


Kalau murid-murid aku minta contoh, aku akan suruh mereka tengok gusti.

Ahli gusti adalah tokoh pengucapan awam yang boleh dijadikan contoh. Bila mereka bercakap, khalayak pasti bagi tumpuan. Bukan senang nak berucap dengan gagah di tengah gelanggang dalam sebuah stadium, di bawah lampu-lampu limpah, dikelilingi kamera dan ledakan flash, di depan khalayak yang beribu-ribu. Dengan hanya memakai seluar dalam kulit sahaja. Tidak mudah.

Seharusnya sebisa mungkin bagi mereka yang tidak berbakat dalam komunikasi lisan melatih diri dengan melihat contoh-contoh yang terdapat di persekitaran.

Murid-murid aku bertanya lagi untuk penjelasan:-

Boleh Encik cadangkan seluar dalam kulit warna apa yang sesuai?


LAWATAN SAMBIL BELAJAR
"Ala emak, jam emak dah salah lagi."- Petikan Lagu Kesukaan aku dari Album Demo Gitar Tong. Beli la woi.

Khamis, November 02, 2006

BASIKAL TUA

Basikal Tua


GTB pulang ke Penang, Malaysia, kampungnya. Dia tidak mahu terperangkap di universitasnya di Jogja, Indonesia. Lembaran di bandar universitas itu sunyi amat katanya. Dia tanya aku, mahu ole-ole yang bagaimana? Aku minta basikal kecil.

Aku sudah ada satu basikal kecil buatan Indonesia. Aku beli di Kota Kinabalu. Tetapi aku mahu lagi. Dasar memang tidak pernah puas. Pagi tadi bungkusan ole-ole itu sampai. Rakus aku membuka bungkusan itu.Aku dapat apa yang minta tetapi besi atas sepit udang roda depan basikal itu sudah terpatah.

Aku telefon GTB mengucapkan terimakasih dan Selamat Hari Raya. Aku sangat gembira kerana ada dua basikal. Tapikan, sebenarnya aku syak GTB cuba menunggang basikal itu sebelum mengirimnya kepada aku. Itu pasal besinya patah. Hi hi hi.

Aku kena buat panggilan lagi. Nak minta maaf dengan GTB kerana syak yang bukan-bukan.

LAWATAN SAMBIL BELAJAR
GTB: Gigi Tak Bertatoo (Oasis Jiwa)

Selasa, Oktober 31, 2006

BERAK MERATA-RATA

Mat Karaoke: Orang berak merata-rata dalam rumah Datuk Z.

Aku: Ya ka?

Mat Karaoke: Ya la. Ada yang berak kat atas. Ada yang berak kat bawah. Ada yang lepas kat depan. Ada yang lepas kat belakang.

Aku: Ya ka? Pengotornya.

Mat Karaoke: Rumah Datuk Z besar. Ada tandas kat atas. Ada tandas kat bawah. Kat depan. Kat belakang.

Aku: Oh itu maksud kau. Besar itu relatif. Kalau dibandingkan dengan liang kubur memang la rumah ni besar.

Rabu, Oktober 18, 2006

CASA IMPIAN

Sebelum pindah rumah:
Sayang, rumah kita mesti ada personaliti. Ia perlu lain dari yang lain. Kita lengkapi rumah ini dengan perabot ultra moden dan berkonsepkan futuristik minimalisme seperti yang tertera dalam majalah Interior Design dari Hong Kong.

Selepas pindah rumah.
Bayar upah pasang jeriji dan pendawaian lampu sahaja sudah memutihkan janggut abang yang tidak bercukur selama sebulan ini. Itu belum masuk kos dapur kering dan dapur basah awak lagi. Harap lepas ini masakan awak bertambah mutu.

Diam termenung sebentar.

Kita pakai perabot lama sahajalah Sayang. Konsep kita adalah zen rustic fusion.

Isnin, Oktober 16, 2006

MALAM YANG TENANG

Dingin betul malam tadi. Sampai ke tulang rasanya. Lain dari malam-malam yang lain.

Kalaulah malam tadi adalah malam Lailatulqadar, maka rugi banyak la aku.

Zikir yang aku ulang berkali-kali malam tadi cuma kroh... kroh... kroh... Zzzzzzzz.

Sabtu, September 09, 2006

NAK PI MANO TU JANG?



Entri ini kekal di sini higga hari kejadian. Entri terbaru, di bawah.

Isnin, September 04, 2006

BERIKAN AKU DIARI


Di sebuah majlis makan malam, aku makan semeja dengan pegawai-pegawai tentera yang baru menamatkan pengajian akademik mereka. Masing-masing sudah bertugas dalam kapal yang belainan selepas tamat pengajian. Majlis makan malam ini sebagai satu reunion untuk mereka.

Seorang dari mereka menceritakan pengalaman berada dalam suasana tegang di perairan Borneo kepada aku. Ada mini konfrantasi tetapi tidak heboh dalam media demi menjaga hubungan antara dua negara.

"Saya menulis nota di dalam diari saya. Saya catatkan detik-detik penting. Kemudian, saya minta maaf kepada kedua ibubapa saya atas semua kesalahan saya. Zahir dan batin," kata pegawai itu.

"Jika kapal kamu karam, diari kamu pastinya tenggelam sama." Aku.

"Usai menulis, saya simpan diari itu di dalam satu bekas kedap air dan mudah terapung," tambah pegawai muda itu lagi.

Aku bukannya seorang pahlawan yang berani menghunus senjata. Tetapi, aku rela berjuang dengan cara aku sendiri. Plink! Mentol di atas kepala aku menyala. Aku dapat ilham untuk buat video promosi hari raya.


LAWATAN SAMBIL BELAJAR
Orang bijak akan membeli Goblog.
Aku jadi Komunis Kolumnis untuk majalah tidak berkala e-Sastera.net

Rabu, Ogos 30, 2006

HIDUP INI PERLUMBAAN

RTM + Astro vs TV3
Tag team RTM dan Astro berjaya mengalahkan TV3 dalam gusti realiti selebriti bersejarah 28 Ogos 2006. TV3 yang telah membina sebulan hype menuju kepada majlis perkahwinan SitiK, disiarkan secara langsung dari KLCC, ternyata menyiarkan sesuatu yang anti-klimaks. Sopan santun dan protokol dalam majlis perkahwinan tersebut amat membosankan. Pengajaran dari episod ini adalah sesuatu majlis yang tidak dibuat untuk TV tidak sesuai untuk siaran langsung. Kawan aku yang hadir dalam majlis itu pun ada SMS bahawa dia belah dari majlis ketika majlis membelah kek. Jika ada lintas langsung dari Australia di mana janda Datuk K sedang bercuti, mungkin program TV ini boleh diselamatkan.

 RTM dan Astro yang mempertaruhkan ayam tambatan mereka Mawina ternyata lebih menghiburkan dari sudut tarikan emosi. Teka-teki sebab musabab perpisahan mereka sudah lama dimainkan melalui majalah, suratkhabar dan TV. Usaha RTM dan Astro dalam menawarkan jawapan, amat dialu-alukan oleh peminat-peminat TV. Perfect timing. Ada penonton yang menitiskan air mata menonton Program Realiti Mawina. 

Kegagalan RTM mencari penaja untuk ruang iklannya adalah anugerah dalam penyamaran. RTM terpaksa mengisi slot iklan mereka dengan komersial yang tidak komersial seperti promo rancangan-rancangan menarik di RTM. Abaikan helah bela diri ZAM bahawa slot itu bertujuan membakar semangat patriotisme. Kesannya RTM kelihatan tidak kapitalis langsung. Biasanya adalah kapitalis sikit-sikit tapi tak seteruk TV8 (Magnum pun masuk slot iklan). Ini baik kerana RTM kelihatan ikhlas mahu mendamaikan Mawi dan Ina dengan cara menukar pertalian mereka dari bekas tunang kepada rakan seartis. 

 
Rosyam vs Aznil
Aku beri kemenangan kepada Aznil. Walaupun popular melalui lakonan dan jualan biskut Julie, Rosyam masih hingusan dalam mengacara. Pengalaman mengacara Bicara Seni di RTM banyak membantu tetapi tidak cukup kerana kebanyakan tetamunya dalam Bicara Seni memang suka dan rajin bercakap. Lain situasinya menemubual Ina, walaupun sebagai pegawai pemasaran, Ina baru belajar bercakap depan kamera. Rosyam tercari-cari soalan yang sesuai bagi mendapatkan jawapan yang dicari. 

 Aznil pula pandai mempermainkan perasaan penonton melalui kata-katanya. Dia sudah lama berkecimpung dalam mengacara wacana dengan artis-artis pucuk hijau melalui program AF. Dia juga biasa berbual dengan kanak-kanak dalam siri Bersama Aznil. Menemubual Mawi tidak menjadi masalah besar kepada Aznil. 
 
 
Mawi vs Ina
Jangka panjangnya memanglah Mawi dah lama menang. Diakan fenomena tsumawi. Peminatnya sama jumlah dengan nombor telefon bimbit. Punyalah ramai. Lagipun dia yang memutuskan pertunangan. Pasangan bergu ini tidak lagi bermain dalam liga yang sama. Ina kalah kerana disingkir dari gelanggang apabila Mawi masuk Division A. Menjadi lebih kasihan apabila Ina tidak menyalahkan Mawi atas penderitaanya dan menunjukkan bibit pengharapan agar Mawi mengutipnya semula. Dasar perempuan bercinta. Begitulah. Dia sentiasa cari alasan tidak menyalahkan orang yang dikasihi. Dan menyalahkan keadaan. Simpati aku kepada keadaan yang selalu dikambinghitamkan.

Pun begitu, dalam episod Jejak Kasih Mawi dan Ina, Inalah yang paling banyak mengaut hadiah. Ina berjaya meneutralkan kata-kata hina yang dilemparkan kepadanya sebagai seorang pendesak. Ina berjaya mempromosi dirinya sebagai model. Dia juga mempromosi buku cintan-cintunnya dan syarikat tempat dia berkerja. Tidak cukup dengan itu, kesempatan ini diambil untuk melancarkan kerjaya barunya sebagai seorang penyanyi. Boleh tahan juga lagu Penawar Rindu yang dinyanyikan itu. Boleh tahan untuk seorang penyanyi yang baru pertama kali di pentas. Mungkin ini akan memenagkan dia jawatan presiden Kelab Jiwa Luka.

Ina ini bukan Ina lama. Ina baru tiada ulat bulu dikening. Walaupun bercakap dalam pengaruh frasa dari novel-novel cinta Alaf 21, Ina kurang berselindung. 

Lain pula dengan Mawi. Mawi kata Mawi masih Mawi tetapi itu adalah penipuan. Mawi baru tidak sejujur dulu. Tidak sejujur Ina dalam memberi jawapan. Oleh itu jelaslah Mawi kalah dalam pusingan ini. Mawi kelihatan ego tidak mengaku salah, seperti kebanyakan lelaki. Jantan yang sihat. Dia banyak berdolak-dalik menepis soalan atas alasan peribadi. Sehingga ada yang memberi komen, tiada lagi "aura mawi." Yang tinggal hanya "auta mawi."
 
Aku meramalkan, Mawi melindungi ahli keluarganya yang turut terlibat dalam membuat konspirasi untuk memutuskan pertunangan mereka. Mawi pulang dari pertandingan dengan tangan kosong. Peminat-peminat Mawi masih setia walau apa pun orang kata. Saat-saat ia diperlukan, di manakah undi SMS yang boleh memenangkan raja SMS ini?

Mengutip Hadiah saguhati
Jamal Abdillah mengambil ruang ini untuk menjeritkan satu lagu baru. Aku tidak tahu tajuknya.

Isnin, Ogos 28, 2006

DUA LAPAN SIFAR LAPAN SIFAR ENAM

"Cak! Cak! Cak!"

Tegur cicak di lampu. Mulutnya penuh selepas berjaya menangkap kelkatu.

"Mulut penuh jangan bercakap." Aku

"Apa yang Pakcik risaukan?" tanyanya sambil menyungkil gigi dengan sayap kelkatu yang rapuh.

"Aku risaukan kata-kata ku. Semakin lama semakin panjang. Seperti kapalterbang yang perlu berlegar-legar dalam ruang yang berbatu-batu hanya untuk berhenti." Aku.

"Cak! Cak! Cak!"

Risau aku adalah asli tetapi cicak itu menyangka aku menyindirnya yang mula mahu peramah. Dia beredar keluar mengikut celah dinding sambil membiarkan graviti menarik tahi hitam putihnya ke bawah. Nasib baik aku sempat mengelak.


LAWATAN SAMBIL BELAJAR
Dugong Merdeka
Proton Merdeka - Cikgu dah tolong saya.

KAMAL DAH PINDAH CIKGU

Aku baru tahu iklan Merdeka Proton itu ada dua. Satu yang pendek dan satu yang panjang. Kesinambungan lebih jelas dalam iklan yang lebih panjang.

Sebelum iklan ini aku tidak pernah kata, "Aku nak tengok iklan yang lebih panjang."

Kadang-kadang guru akan merindui murid-murid mereka. Sungguh. Terlebih-lebih lagi waktu cuti panjang. Atau, bila mereka sudah meninggalkan sekolah.

Aku. Bila rindukan mereka, aku akan lawat blog mereka. Membaca tentang perkembangan mereka. Tetapi aku jarang meninggalkan komen terlebih-lebih lagi ada topik yang tidak sepatutnya dibincangkan antara murid-murid dan guru. Mungkin atas sebab yang sama juga, mereka jarang meninggalkan komen dalam blog aku.

Cepat benar mereka dewasa.

LAWATAN SAMBIL BELAJAR
Jee Meerdeka

Jumaat, Ogos 25, 2006

IKLAN MERDEKA

Jika aku buat iklan TV untuk sambut Merdeka, begini rupanya.

Babak 1: Luar asrama sebuah universiti.
Seorang budak lelaki mengalas beg berjalan menuju perhentian bas. Datang kawannya dengan motor baru. Di belakang ada pembonceng, seorang awek.

Penunggang Motor: Enjoy la jali. Loan dah masuk. Sambar motor la Jali.
Pembonceng: Nanti I telefon Farah guna henfon baru I ni. Dia boleh temankan you.
Jali: Aku nak balik kampung la. Korang pergilah.
Motor itu laju meninggalkan Jali dengan asap.

Babak 2: Perhentian bas.
Bas ting-ting South Johore lalu. Jali naik bas. Asap bas tertinggal.

Babak 3: Rumah Jali. Rumah setinggan pinggir bandar.
Jali naik tangga rumah yang tidak bercat terus jumpa mak dia yang sedang memasak nasi.
Jali: Mak, ini duit biasiswa Jali untuk baju sekolah adik.
Mak: Kau simpanlah duit tu. Itu duit untuk kau belajar. Duit nasi lemak ni cukup untuk beli baju sekolah adik engkau. Esok engkau dah kerja, baru bantu mak dan adik.

Babak 4: Jali tolong mak dia bungkus nasi lemak. Nasik masih panas. Wapnya naik ke bumbung. Di sebelah, adik dia sedang mewarna kerja sekolahnya.

Fade to black. Keluar teks: Jiwa Yang Merdeka, Jiwa Yang Membantu. Lawati blog Tok Rimau: tokrimau.blogspot.com.

p.s.
Kalau kalian buat iklan merdeka dalam blog kalian, sila maklumkan aku.



Carta Iklan Merdeka Terbaik 2006

1. Petronas - Abang saya jadi nelayan.
2. Proton - Cikgu sudah tolong saya.
3. TM - Berkerja di rumah

Ini sahaja yang aku ingat.

LAWATAN SAMBIL BELAJAR
Iklan Merdeka Petronas
The most popular blogger in the world: Bukti besarnya pasaran China
Iklan Merdeka Leen Mafia

Rabu, Ogos 23, 2006

JUJUR

Ada satu makcik letak bakul berisi karipap dan nasi lemak di depan lif. 100% layan diri. Harga tertulis RM1 untuk sebungkus. Letak duit dalam Tupperware. Bayar dan ambil baki sendiri jika perlu.

Makcik itu tidak kelihatan langsung. Aku cuma andaikan penjual seorang makcik. Begitu percaya dan yakin serta husnuzan sekali makcik itu. Dia percaya manusia ini jujur. Aku tidak seperti makcik itu.

Kita selalu marah-marah. Menteri tidak jujur. Hakim tidak jujur. Polis tidak jujur. Artis tidak jujur. Kroniknya krisis kejujuran dalam negara ini sehingga perlu diwujudkan Pemantau Integriti Kebangsaan.

Sepertinya, mereka ini akan mengambil peluang jika mereka tahu tiada manusia nampak mereka mengambil peluang.

Sebenarnya, ini bukan masalah manusia sekerat di Malaysia. Ini masalah rakyat kesemuanya. Masalah aku dan engkau juga.

Sila jawab soalan-soalan ini dan nyatakan kepada aku sama ada engkau jujur atau tidak.

1. Pukul 4 pagi. Tiada polis. Tiada kereta lain. Lampu merah. Adakah kau akan terus memandu?

2. Pernahkah anda mengelat ketika dalam peperiksaaan?

3. Anda jumpa duit RM50. Apa yang akan anda buat dengan duit itu?

4. Bos anda cuti. Dah seminggu dia sakit. Adakah anda akan berkerja sekeras sepertimana ketika dia berada di pejabat?

5. Pekedai yang menjual barang mahal dan tidak sedap tersalah memulang baki. Terlebih RM0.10. Adakah anda pulangkan?

Jawablah sejujurnya.

Isnin, Ogos 21, 2006

PENYABONG ENDAU



Aku baru balik dari Penyabong, Endau. Bagus untuk memancing, berkelah dan jalan-jalan cari makan. Mesti cuba: Ketupat Daun Palas,Pulut Panggang dan Ketam Goreng Tepung. Fuh!

Tapi awas, atas jalanraya banyak tahi lembu.

Rabu, Ogos 16, 2006

HIJAU HUTAN COKELAT KHAKI

Sarahmon kata sekolahnya akan mengadakan Hari Keusahawanan. Semua murid digalakkan terlibat.

Bagusnya sistem pendidikan sekarang. Anak-anak diajar berniaga dari kecil. Bila dewasa kelak boleh jadi tauke. Mungkin program ini boleh merapatkan jurang kepakaran berniaga antara bangsa-bangsa di Malaysia. Aku dulu tidak diajar berniaga. Mak aku ada jual jajan kecil-kecilan di tingkap rumah tetapi aku yang kebas jajan itu. Dua bungkus sehari. Aku budak anarki agaknya.

Sarahmon kata sekolah akan menjual kupon-kupon sebagai ganti wang. Kupon-kupon itu boleh digunakan oleh murid-murid untuk membeli barang-barang seperti makanan dalam tin dan makanan dalam plastik.

Pengalaman bangsa Cina dan India Muslim dalam berjual-beli jauh lebih matang berbanding bangsa bumiputera. Kalau ada pun Bumiputera yang jadi jutawan, kebanyakannya bergantung kepada pimpinan dan sokongan dari pemerintah. Justeru, amat penting bagi sekolah melatih pelajar berniaga agar negara dapat melahirkan usahawan tulen. Tidak bergantung sepenuhnya kepada tender dan kontrak pemerintah.

Sarahmon kata murid-murid akan membawa makanan dalam tin dan makanan dalam plastik dari rumah. Murid-murid lain akan membelinya dengan kupon. Keuntungan dari program ini nanti akan digunakan untuk membina astaka di sekolah.

Dalam erti kata lain, murid bagi modal dan untungnya diambil oleh sekolah. Mmm... ini bukan keusahawanan ala kapitalis. Mirip keusahawanan komunis sahaja bagi aku. Aku pun jadi keliru.

Aku bagi Sarahmon sekilo tepung ubi yang aku sangka tepung beras semasa membelinya dari kedai Chee Chap semalam. Sarahmon pergi sekolah membongkok kerana beg sekolahnya ditambah berat sekampit tepung ubi. Dari jauh, sebiji macam komrad.

Selasa, Ogos 15, 2006

HADIAH MISTERI DIMILIKI

Motif pertandingan Ulasan Ayah Kita Bos bukan rahsia lagi. Ia merupakan strategi promosi buku dan usaha memancing puji-pujian untuk Tok dan Naga. Ha! ha! Ha! Lagi pun, ramai pembaca yang sudah mengulas di blog sendiri, apa salahnya memotong dan tampal ke e-mel untuk dikirim kepada kami. Untung sabut timbul, untung batu tenggelam.

Kami hargai semua ulasan yang dikirim. Kami juga menerima beberapa teguran yang membina untuk bekalan projek buku yang berikutnya. Ya, kami belum serik lagi.

Jika kalian masih mahu mengirim ulasan, dipersilakan, kerana pintu hati kami masih terbuka. Pun begitu, tarikh untuk merebut hadiah misteri sudah mati-1 Ogos 2006. Kejohanan ini formatnya kalah mati. Hanya seorang pemenang sahaja. Kalau kalian mengirim ulasan sekarang, kami anggap sebagai usaha kebajikan bagi membantu kami merancang projek mendatang.

Tentu ada sebilangan kecil yang tertanya-tanya bila nak umum keputusan. Setengah bulan berlalu. Begitu cepat masa berlalu. Siti pun sudah bertunang. Datuk K pun dah nak kahwin. Lagi sekali.

Tanpa berlengah masa. Tanpa menunggu sama ada Nora Danish dapat anak lelaki atau perempuan, kami mengumumkan juara kejohanan Ulasan Ayah Kita Bos adalah ULASAN KELAMBU! - http://kelambu.blogspot.com/ .

(Tepuk tangan dan bersiul dalam nada yang nyaring).

LAWATAN SAMBIL BELAJAR
Ulasan Ayah Kita Bos
Beli Buku Ayah Kita Bos
Beli Buku Ayah Kita Bos dari luar negara


BUKU BARU DALAM RAK AKU
Freakanomics - cadangan Tahrizi

To Digress a Little by Syed Akbar Ali - cadangan Mat Jan
Buku ini memberi kamu latar belakang yang lebih jelas terhadap perbalahan Tun M vs Pak Lah.

Selasa, Ogos 08, 2006

ANGKAT TANGAN (Disenarai pendek untuk tajuk buku kedua)

Tok Rimau: Siapa yang pernah berkerja sebelum ini? Punya pengalaman berkerja. Sila angkat tangan.

Tidak seorang pun murid aku angkat tangan. Mungkin mereka sudah tahu ada soalan lanjutan yang perlu mereka jawab jika mereka angkat tangan. Ada yang tunduk ke bawah mengelak mata bertentangan dengan aku. Mereka tidak cintakan aku lagi.

Tok Rimau: Siapa yang tidak pernah berkerja sebelum ini? Tidak pernah berkerja untuk wang. Sila angkat tangan. (Kepada guru-guru muda: Teknik ini dipanggil jurus terbalikkan soalan.)

Lima orang angkat tangan. Itu pun tidak tinggi. Tidak bersungguh-sungguh. Ini adalah pelajar yang berusaha untuk mengelak soalan lanjutan.

Tok Rimau: Dalam kelas ini ada 50 orang. 5 tidak pernah berkerja. Matematik mudah. Tidak perlu kamilan dan dy/dx. Kesimpulannya, 45 orang pernah berkerja. Mmm,,, tetapi kenapa tidak angkat tangan bila saya tanya tadi?

Tiada jawapan. Senyap. Malaikat lalu seperti biasa. Kuliah aku ini lebuhraya malaikat.

Tok Rimau: Saya seorang psikik. Saya tahu kenapa.

Kepala mendongak. Semua muka memandang kepada aku. Kelopak mata terbuka beberapa darjah dari biasa. Mulut melebar separuh senyum. Pengalaman perguruan aku memberi tahu itu riak muka orang-orang yang berminat untuk terus mendengar.

Tok Rimau: Kamu semua tidak angkat tangan kerana ketiak kamu busuk tidak mampu beli deodoran.

Ha! Ha! Ha! Satu kuliah meledak ketawa. Mereka ketawakan diri sendiri. Ha! Ha! Ha!

Isnin, Ogos 07, 2006

TIANG LICIN

Ada 5 batang tiang kesemuanya. Lebih kurang 15 kaki tinggi setiap satu. Di puncak tiang-tiang itu ada bendera Malaysia.

Aku tidak tahu dari mana mereka dapat tiang-tiang itu. Sepertinya usaha yang hebat telah dijalankan bagi memastikan tiang-tiang itu tercacak megah di tengah-tengah padang.

Aku tidak tahu sama ada gris dilumur pada tiang sebelum dicacakkan atau selepas dicacakkan. Pastinya inilah cabaran yang paling rumit untuk permainan pesta keluarga organisasi aku.

Nama aku terdaftar secara paksa-rela sebagai salah seorang pemanjat tiang licin tetapi aku buat tak endah bila pembesar suara memekik-mekik hingga letih memanggil pemain-pemain untuk bersedia. Aku hanya duduk di bawah khemah sambil menyonyot gula-gula yang dimenangi dalam acara mengutip gula-gula di celah rerumputan padang.

Dari 3 ribu yang datang, tidak seorang pun mahu memanjat tiang-tiang itu. Nampaknya bendera Malaysia bukan upah yang boleh membuat orang menyingsing lengan dan mengotorkan seluar.

Khamis, Ogos 03, 2006

BLOG SEBAGAI MOMOK BARU

"Mana-mana penulis blog, sama ada mereka bergelar Datuk atau tiada Datuk, akan diheret ke mahkamah dan didakwa jika melanggar undang-undang negara sama ada undang-undang jenayah, akta hasutan atau apa saja, kita boleh ambil tindakan"- Datuk Seri Dr. Lim Keng Yaik, Kementerian Tenaga, Air dan Komunikasi. Harian Metro. 3 Ogos 2006.

Dengar tu adik-adik, sama ada Datuk Harimau atau Harimau biasa, tindakan mahkamah boleh diambil jika kita melanggar undang-undang.

Pun begitu, penulis blog diharap tidak melenting dengan kenyataan bapak menteri yang berupa gema dari kenyataan bapak-bapak menteri lain. Di sebalik ancaman, tentu ada peluang. Lihatlah secara positif, sekurang-kurangnya kini jumlah hit kita bertambah sebab orang-orang kementerian aktif memantau blog.


p.s.
Yang Berhormat,
Oleh kerana, saya ini sudah lama menulis blog, maka eloklah saya menangguk di air keruh sementara isu ini sedang hangat. Saya menawarkan khidmat Ceramah dan Latihan Menulis dan Membaca Blog, jika Yang Berhormat mahu melatih orang-orang kementerian memantau blog secara berkesan. Hubungi saya.

Khamis, Julai 27, 2006

LENGGOK

Tidak manis bersesak-sesak lelaki dan wanita. Ruang tangga itu agak sempit untuk kami lalu secara beramai-ramai.

Seorang pemuda berkata, “Ladies first.” Gadis-gadis di situ kelihatan menyimpul senyum mendengar ungkapan yang penuh sopan santun itu. Mereka kelihatan amat gembira.

Sesungguhnya wanita adalah makhluk yang suka mendengar.

Gadis-gadis dalam jeans sendat tanpa ruang udara itu pun menapak anak tangga untuk naik dahulu diikuti oleh pemuda-pemuda yang juga menyimpul senyum.

Lenggok ke kiri. Lenggok ke kanan.
Lenggok ke kiri. Lenggok ke kanan.
Lenggok ke kiri. Lenggok ke kanan.
Lenggok ke kiri. Lenggok ke kanan.
Lenggok ke kiri. Lenggok ke kanan.

Terdengar seorang pemuda berbisik, “Inilah untungnya jika kita bersopan santun di tangga.”

Sesungguhnya lelaki itu makhluk yang suka memandang.


p.s.
Aku? Pandangan pertama itu rezeki. Selebihnya aku meraba-raba. Bukan. Bukan meraba orang tetapi meraba landasan pemegang untuk tangga sambil mendaki dalam keadaan mata aku dipejam. Jangan tidak tahu. Aku ini keramat hidup. Ha! Ha! Ha! Ye ye o je.

Selasa, Julai 25, 2006

ANGKAT TANGAN

Mesyuarat Isnin kami biasanya panjang. Panjangnya mesyuarat kami sehingga nasi ambeng berlauk ayam disediakan depan setiap ahli. Ada kopi panas dalam thermos untuk mengelakkan jadi mengantuk. Air mineral sebotol untuk setiap seorang, jika hilang stamina selepas bertikam lidah.

Aku ada tugas lain. Aku perlu pergi kelas tetapi giliran aku melapor projek aku tidak sampai-sampai. Ahlinya ramai. Seorang demi seorang melapor.

"Kenapa projek kita tidak bergerak. Adakah kita tidak proaktif? Ada masalah duitkah? Money is not an object. Mohon sahaja pasti dapat. Nyatakan berapa diperlukan. Buat kertas kerja dan mintak sahaja." Kata bos memberi motivasi pagi penuh semangat.

Aku angkat tangan tinggi.

"Berapa kamu nak mintak?" Bos.

"Saya cuma nak mintak diri. Saya ada kelas."

"Ha. Ha. Ha. Ha." Mesyuarat bersetuju untuk ketawa.

"Okay. Beri laporan sekarang. Kemudian boleh pergi kelas." Bos.



LAWATAN SAMBIL BELAJAR
Halwa mata untuk dimuatturun: Sifoo X-Limit PDF Zine isu 03. 6.54 mb.

Isnin, Julai 24, 2006

KASUT TINGGI

Harimau, kucing dan anjing memancutkan kencing mereka di beberapa tempat sebagai penanda kawasan. Di pangkal pokok, tepi tembok dan tayar kereta. Begitu juga beberapa haiwan lain.

Menurut kawan aku, tidak seperti haiwan, perempuan menanda kawasan mereka agar tidak dicerobohi dengan meninggalkan kasut tinggi mereka dalam kereta suami. Aku nampak sepasang dalam kereta aku dan aku juga nampak sepasang dalam kereta cap bintang kawan aku yang aku tumpang minggu lepas. Aku tidak tipu.

Semalam, semasa membaca muka depan akhbar, aku tertanya-tanya sendiri, "Semasa mereka mula berkencan (dating), Siti tidak nampakkah kasut tinggi dalam kereta Datuk K?"

Khamis, Julai 20, 2006

BERSIHKAN KEBUN

Seekor harimau biasanya menerkam mangsa dari arah belakang. Sasaran utama untuk melumpuhkan mangsa adalah menggigit bahagian tengkuk.

Salah satu petua mengelakkan serangan harimau adalah memakai topeng muka di bahagian belakang kepala. Petua ini adalah mengelirukan harimau yang mencari tengkuk mangsa.

Selamat mencuba.



Terimakasih kepada Najmuddin kerana menunjukkan foto ini.

Isnin, Julai 17, 2006

MATINYA SEORANG BLOGGER

Tok Rimau: Kalau aku mati sekarang, gambar terakhir di fotoblog aku adalah foto aku dengan topeng harimau.
Mat Ketet-Ketet: Okay la tu. Foto itu akan mengingatkan orang terhadap Tok sebagai orang yang suka bergurau.


Jika seorang blogger mati, kawan-kawan Internetnya akan menziarah blognya untuk penghormatan terakhir. Mengucapkan takziah dan berdoa agar roh arwah dicucuri rahmat. Walaupun ucapan-ucapan ini seolah-olah bercakap kepada arwah, hakikat sebenarnya ia adalah peringatan untuk yang hidup.

Ini adalah peringatan untuk kita semua: Kemungkinan besar, nyawa blog kita adalah lebih panjang dari nyawa kita sendiri. Apa-apa yang kita paparkan akan terus bergema di ruang siber walaupun kita telah lama pergi. Menulislah dengan penuh tanggungjawab. Kita tidak mahu kandungan blog kita yang buruk berterusan menghantui kita walaupun kita telah mati. Kalau benda baik yang kita kongsikan, mungkin dapat membantu kita di padang nanti.


Mat Ketet-Ketet: Aku lagi teruk. Gambar terakhir dalam fotoblog aku adalah foto seekor beruk.
Tok Rimau: Okay la tu.Foto itu akan mengingat orang terhadap kau. Ha! Ha! Ha!
Mat Ketet-Ketet: Sadis betul Tok ni!
Tok Rimau: Maafkan aku. Akukan suka bergurau. Amat susah aku melepaskan peluang mengenakan kau. Peluang bukan datang selalu. Ha! Ha! Ha!
Mat Ketet-ketet: Ha! Ha! Ha! Aku faham. Ada ubi ada batas. Ada lori ada bas.

Khamis, Julai 13, 2006

SELIPAR

Aku kenal Cik Nana melalui perjumpaan-perjumpaan Komuniti Geng Jurnal. Boleh dibilang dengan jari-jari sebelah tangan berapa kali kami bersemuka. Tidak banyak. Selebihnya, kami berinteraksi melalui blog, forum dan Yahoo Mesengger. Usianya dalam lingkungan 20an. Hitam manis. Orangnya periang dan full of life.

Tok Rimau: Buat apa engkau nak keluar dengan dia? Dia kasut pun tidak mampu. Tengok gambar kat blog dia. Dia pakai selipar.

Cik Nana: Orang pakai selipar la bagus Tok. Dia pergi masjid. Orang pakai kasut takut masuk masjid. Takut kasut hilang.


Inilah petikan sembang terakhir aku dengan dia. Aku tidak ingat entah bila kami bersembang.

Hari ini, Khamis 13 Julai 2006, dia berangkat pergi. Aku sedih dan sebak. Air bertakung di belakang kelopak mata menunggu masa dijemput graviti. Semoga rohnya dicucuri rahmat. Semoga dia aman di alam yang lagi satu. Al Fatehah.


CIK NANA DALAM KENANGAN
Blog Cik Nana dengan entri terakhirnya tentang kesakitan yang dialami.
Foto Cik Nana dengan foto terakhirnya bertajuk: Walk Alone.
No wedding but a funeral
Ucapan Takziah di Forum

Isnin, Julai 10, 2006

SEJARAH DIUKIR



Di zaman gelap Eropah dahulu, pihak gereja berdakwah dengan menayangkan drama-drama moraliti. Ada pentas untuk pelakon-pelakon melakonkan watak ahli-ahli syurga bersenang lenang minum air anggur sambil ketawa-ketawa gembira. Dan, ada pentas untuk pelakon-pelakon berlagak macam syaitan mendera ahli-ahli neraka dengan pelbagai penyeksaan.

Kalian teka pentas mana yang lebih ramai penonton? Pastinya pentas neraka. Secara visualnya ia lebih menakjubkan.

Putar punat mesin masa ke 2006.

Mengikut ulang tayang, Mat Razi kelihatan meraba dada (puting?) Zidane sambil merapat ke punggung Zidane. Kemudian mereka kelihatan seperti berjalan sambil berbual-bual bertanyakan khabar, "kau dah minum atau belum?" Tiba-tiba Zidane menghampiri Mat Razi lalu menanduk kuat dada Mat Razi. Mat Razi jatuh terlentang.

Setelah padang menjadi huru-hara beberapa minit, pengadil bersemuka dengan penjaga garisan. Mungkin headphone dan microphone yang dilekatkan di pipi mereka tidak berfungsi untuk perbincangan online. Mereka berbincang selama 1 saat, kemudian pengadil melayangkan kad merah kepada Zidane.

Zidane dengan muka machonya keluar dari padang. Lepas itu, dia tidak masuk padang lagi. Ambil kalung hadiah tempat kedua pun tidak.

Pun begitu harus ditekankan di sini, Perancis kalah bukan sebab Zidane menyondol Mat Razi tetapi sebab Tergezut gagal menendang bola masuk gawang ketika penalti penentuan.

Dalam masa 10 tahun, kita akan lupa siapa-siapa yang menyumbat gol penentuan. Kita juga akan lupakan Toti dan Tergezut. Namun begitu kita akan sentiasa ingat Zidane menyondol Mat Razi seperti mana kita ingat tangan ajaib Maradona dan tendangan Kung Fu Eric Cantona.

Kesimpulannya, masuk bermain di final Piala Dunia sahaja belum cukup, untuk mencatat sejarah, kau mesti lakukan sesuatu yang menakjubkan.

LAWATAN SAMBIL BELAJAR
Insiden Sondolan 2:20 saat.
Asal-usul Zidane

Akak! Akak! Akak!

Otak kamu memulas-mulas mahu mengulas! Hadiah bernilai lebih dua ratus ringgit untuk dimenangi!

Rabu, Julai 05, 2006

PENULIS BESAR

Aku separuh berbisik kepada Gitar Tong, "Soalan bodoh adalah soalan yang tidak ditanyakan." Lantas aku bangun menuju ke mikrofon untuk menyekolahkan soalan aku.

Aku ajukan soalan terbuka kepada orang di atas pentas dan di bawah pentas, "Apa bezanya penulis kecil dengan penulis besar." Sebenarnya soalan aku lebih panjang tetapi tidak perlu aku bosankan kalian dengan protokol.

Ini sebahagian jawapan yang diperolehi dari soalan aku yang tidak bodoh itu.

Menurut Dr. Mana,"Hanya dengan membaca karyanya, tanpa melihat namanya, pembaca akan tahu siapa penulisnya. Itu penulis besar."

Aku pamerkan di bawah 3 petikan dari blog-blog berlainan. Dari ayatnya yang beberapa kerat ini sahaja, peminat fanatik blog dapat meneka siapa penulisnya.

1. Aku. Dan. Dirah. Ketawa mengekek. Macam pontianak jumpa paku setengah inci.

2. Mujur orang Malaya yang mayatnya perlu dibakar tidak menggunakan letrik, hanya perlu kayu dan arang.

3. Mujur ada Sharifah sOOfia. Sebagai aktress berbakat besar, dia sepatutnya diberi peluang berlakon lebih banyak drama dan filem.



Penulis besar barangkali.

XLIMIT SIFOO


Tok menyampaikan salam Geng Sifoo

......................................................................................
Salam:

Tinggal lagi SEMINGGU untuk anda menghantarkan sumbangan anda ke
majalah XLimit #03

CEPAT! CEPAT!!

Tajuk/tema untuk isu #03 ialah : “I.S.A = Ikut Suka Aku”.

Ikuti kehendak kreativiti anda, ikuti seni anda. Atau terjahkan minda
kreatif anda ke tahap paling tinggi!

Hantar karya kreativiti anda dalam bentuk Visual Imej (Digital, tradisional) atau penulisan (sajak, puisi, artikel) atau dalam bentuk fotografi (snap! snap!) kepada kami untuk terbitan
isu seterusnya.

Apa-apa pun karya anda tak perlulah terikat sangat pada tajuk (tajuk syarat jer hehhe)...

Tarikh tutup penyumbangan hasil kerja ialah pada Minggu pertama bulan Julai 2006 (tarikh akhir 10 julai 2006).

Berikut adalah saiz ukuran helaian majalah:-
Satu muka - 567 x 567 pixels (20cm x 20cm)
Dua muka - 1134 pixels X 567 pixels (40cm x 20cm)
Semua imej mestilah menggunakan resolusi 72 dpi, RGB atau Grayscale.

Format fail yang boleh diterima adalah seperti berikut:
Imej: .jpg, .tif, .png, .gif, .pdf, .eps
Teks: .doc, .txt, .rtf

Semua hasil kerja mestilah dihantar ke alamat seperti di bawah:
visual imej hasil kerja dan fotografi : xlimit@sifoo.com
Penulisan dan Artikel: 307mags@gmail.com

Sila sertakan nama, nama samaran, laman web dan alamat email.

Untu melihat isu² sebelum ini sila ke : http://xlimit.sifoo.com

Selamat berkarya!
Skuad xlimit

Selasa, Julai 04, 2006

SEHARUM KASTURI

Ingatan aku amat jelas. Waktunya pagi jam 7.30. Tempatnya di pintu pagar Pusat Pengajian Persediaan, ITM. Yang aku tidak ingat adalah siapa dia yang menyapa.

Dia memuji ikhlas, "Wangi kau hari ini. Aku suka bau ini. Mana kau beli pewangi ni?"

Aku diam seribu bahasa. Tidak manis jika aku menjawab jujur, "Bau ini datang dari ketiak aku. Aku pakai haruman ketiak terlebih hari ini."

Kami pun meneruskan perjalanan ke kuliah.


LAWATAN SAMBIL BELAJAR
Naga: Seharum Kesturi
Daun: Teknologi Terbaru Kunci Tandas

Isnin, Julai 03, 2006

BALADA MINAH MEMULAS MESIN MASA

Gitar Tong minta aku nyanyi "la la la la" di hujung lagu sampai fade tetapi aku ni pekak irama maka rosak lagu ni. Batal "la la la la."

Oleh kerana aku ni nak juga difeaturekan, maka aku rap la di hujung lagu. Bukan rap pun. Lebih macam membebel. Aku cuba beberapa mood. Akhirnya kami setuju untuk mood kecewa.

Sesiapa yang nak buat kenduri kahwin dalam masa terdekat, bolehlah jemput aku dan Gitar Tong buat persembahan.

p.s:
Lagu ini tidak sesuai untuk RTM.



Dengar lagu nyanyian Gitar Tong.

BALADA MINAH MEMULAS MESIN MASA
Artis: Gitar Tong | Special Feat: Tok Rimau

Matahari pagi pun tidak secerah dulu
Kicau burung pun tidak semerdu dulu
Bunga di taman pun tidak seharum dulu
dulu dulu cerita dulu
Itu cerita dulu, Minah.

Kini abang perut memboroi
kasih sayang peroi hancur
berkeping-keping ia gugur
jatuh berterabur
sepenuh lantai dapur

Kini sunyi sepi di ranjang
tirai malam kian panjang
termenung bosan bersawang
duduk telanjang
lenguh menunggu abang

Minah deras memulas mesin masa
Minah mahu kembalikan zaman muda
ketika daging pejalnya dahaga raba
ketika bonjol-bonjolnya menjolok mata

Kain seela
cukup baju sepasang
Mengikat badan padat
sehabis ketat sendat
Di malam pekat hangat
Minah lemas dipanjat

Adik-adik terkinja bersama kakak
Berudu-berudu berpesta bersama katak
Hembusan nafasnya telah menjadi sesak
kerana keperluan yang makin mendesak

Pucuk hijau pahala tertebas
Dahan kayu iman tercantas
Liar nafsunya terlepas bebas
Justeru itu Minah terbabas
Justeru itu Minah tertumpas

Artis: Gitar Tong
Lirik: Tok Rimau (SX27)
Lagu: Gitar Tong


LAWATAN SAMBIL BELAJAR
Lagi lagu-lagu Gitar Tong

Jumaat, Jun 30, 2006

GELAP-GELITA

Canggih! Sebaik sahaja kalian masuk tandas, sensor atas pintu tandas akan mengesan kehadiran kalian. Secara otomatik lampu tandas menyala. Tidak kira malam atau siang. Bolehlah kalian pilih samada mahu menggunakan urinal, singki atau bilik-bilik jamban.

Banyaknya wang digunakan untuk memertabatkan tandas awam. Malangnya, lampu akan padam setelah 10 saat jika sensor tidak mengesan apa-apa pergerakan dalam tandas.

Lokasinya sensor tunggal adalah di atas pintu utama tandas. Jika kalian berada dalam bilik jamban, kalian berada di luar jangkauan sensor. Setelah 10 saat, bersedia untuk bergelap.

Nasihat aku: Jangan masuk bilik jamban berhampiran dengan pejabat aku pada waktu malam. Jika terdesak, bawa lampu picit atau lakukan urusan kalian di bawah 10 saat.

Rabu, Jun 28, 2006

KESILAPAN BORONG SEMUA

"Ah Chong potong barisan. Oleh itu, Cina potong barisan."

Ini adalah contoh jenis kesilapan hujah dalam katergori "kesilapan borong semua" atau dalam bahasa Inggerisnya: "overgeneralization." (Aku sepatutnya menterjemahkannya kepada "terlalu menjeneralkan?") Satu orang buat jahat. Semua seumpamanya adalah jahat.

"Malaysia ni pekak!" Bentak seorang lelaki Singapura berkopiah dalam pejabat pusat langganan pengguna PLUS. Darah aku mendidih mendengar hujah borong semua lelaki Singapura berkopiah itu.

Aku datang sini untuk beli kad Touch N Go, bukan untuk bertekak. Aku sabar dan terus memasang telinga.

Lelaki Singapura berkopiah itu terus menerus meninggi suara dengan kerani wanita yang melayannya di kaunter. Rungutannya adalah mesin Touch N Go mengenakan caj lebih. Dia tidak puas hati. Dia mahu tuntut wangnya semula. Kerani di kaunter pula terus menerus melayannya lelaki itu dengan nada robot menerangkan prosedur aduan dan siasatan. Seolah-olah tiada apa-apa yang berlaku.

Resolusinya, satu cek akan dihantar ke alamat lelaki Singapura berkopiah itu.

Ketika dia berpaling mahu keluar, dia melihat muka aku. Aku senyum dan sapa, "Sabar je la bang." Mukanya nampak kurang marah sedikit. Lantas dia keluar.

Bila giliran aku sampai ke kaunter, aku sapa kerani di kaunter, "Syabas kak! Akak sabar melayan karenah pelanggan." Robot tadi tersenyum.

"Orang macam gitu pun ada."

"Macam-macam orang dalam dunia ni kak." Aku.


Eh! Aku sudah lari topik. Ha! Ha! Ha! Usai sudah aku mempromosi kebaikan aku. Mengurangkan pahala sendiri. Sekarang aku akan teruskan usaha biasa aku meletak kesilapan orang lain bawah kanta pembesar.

Dalam program Fenomena Seni di RTM1, Ako sangat tidak setuju dengan topik malam itu: Artis Malaysia Tidak Bermoral. Ako kata, "tidak semua artis tidak bermoral. Segelintir sahaja yang tidak bermoral."

Ako sambung lagi, "Tidak perlu jadi artis untuk tidak bermoral. Orang berserban pun buat maksiat."

Lihat. Dalam mempertahan serangan yang berbentuk "borong semua", Ako telah menggunakan pertahanan berbentuk "borong semua" juga. Mudahnya kita melakukan kesilapan.

Ini satu e-mel yang aku terima untuk tatapan kalian:

Salamz,
Saya terlambat baca blog tok lately, tidak seperti biasa dimana saya akan baca hari-hari tapi sekarang baca jarang-jarang sebab ada komitmen lain dan internet access berkurangan.

Saya tidak terganggu dengan ngomelan orang-orang Singapura yang komplen tentang siaran WorldCup RTM 1. Sepatutnya mereka menyalahkan saja cable provider dan bukan RTM 1. Saya terima alasan RTM 1 sebab mereka bayar juta-juta untuk kelebihan rakyat mereka, rakyat Singapura harus sedar diri dan meminta pada kerajaan sendiri juga.

Saya rasa kerajaan Singapura, basic channels tidak menyiarkan siaran langsung mungkin sebab adanya cable provider yang monopoli siaran television disana dan untuk memaksimakan keuntungan mereka, mereka tau, peminat-peminat bola akan mengambil package star world sports semata-mata untuk musim world cup. Kerajaan Singapura akan meraih untung dari cable provider jadi kenapa mereka harus belanjakan duit untuk siaran langsung ini sedangkan mereka boleh mendapat untung dari cable provider dari merugikan kerajaan kan?

Tapi, saya sungguh tidak terima komen dari seniman jalanan yang mengatakan, "sepatutnya dr dulu lagi dah buat bende nie, pasal isu taufiq tu aku setuju sgt dgn tok, bukan setakat itu je yg meresap masuk dr selatan nie tok, perangai anak muda byk dipengaruhi dr budaya tak reti menghormati org dari anak muda s'pore. maaf ye tok emo sket."Seniman jalanan boleh emo tapi jangan terlalu emo dan sesuka hati mengata, as in generalising anak muda s'pore tidak reti menghormati orang tua.

Saya rasa terganggu dengan komen sedemikian kerana saya rasa kawan-kawan saya, walaupun bukan separuh dari rakyat S'pura itu tapi kami belum sampai tahap dimana kami mempengaruhi orang luar untuk bertindak kurang ajar dan kami juga reti menghormati orang tua. Jangan katakan kawan-kawan saya sahaja tapi ada juga dimana bila saya keluar dengan bonda saya dan, dia yang sudah tua, adakala diberi tempat duduk oleh budak-budak yang saya sangkakan hopelesskids dengan rambut merah birunya, dengan tindik dihidung dan mulutnya.

Kiranya mereka reti menghormati bonda saya sebagai orang tua, saya yakin begitu juga mereka pada orang lain. Kami juga di Singapura dididik oleh ibu bapa kami untuk menjadi orang yang berguna. Tapi saya selalu memberitahu bonda saya, kesalahan saya adalah pilihan saya bukan silap didiknya. Makanya juga, kesalahan anak-anak muda Malaysia, Singapura, Siam dan dimana-mana adalah pilihan mereka sendiri, ada otak gunakan, bukan semata-mata menerima apa saja yang diinput kedalam kepala otak kita.

Jangan salahkan tingkah laku rakyat kerana dipengaruhi oleh seberang negara. kesalahan tingkah laku akhlak adalah kerana diri sendiri, adalah kerana pilihan sendiri, adalah kerana ada pelbagai rancangan yang kurang bagus yang dapat anak-anak muda zaman kini access dari internet tidak kira dimana jua dan terpengaruh oleh informasi yang boleh didapati secara bebas dimasa ini.

Sekiranya saya mengatakan, orang Malaysia bila diluar negara bersikap lebih terbuka dari westerners itself, dapatkah orang Malaysia terima? Sekiranya saya mengatakan, orang Malaysia didalam negara sendiri pun bersikap terlebih-lebih dari westerners sebab terbawa-bawa oleh perangai ketika diluar negara, dapatkah mereka terima? Sekiranya saya mendedahkan segala keburukan Malaysians, dapat ke seniman jalanan terima bahawasanya bukan sahaja rakyat singapura yang mempengaruhi anak-anak muda Malaysia tapi rakyat lain juga?

Saya masih tidak lupa, dimana kawan saya yang tidak bernikah bebas tinggal dengan kawan lelakinya disebuah apartment di KL dan dia rasa ianya tidak salah kerana pilihannya tersendiri dan saya seorang sahaja kawannya yang dari Singapura, adakah salah saya mempengaruhinya sedemikian sedangkan saya sendiri rasa ia salah pada sisi agama? Atas dasar apa seniman jalanan menyalahkan rakyat singapura atas kekurangan akhlak diantara anak muda rakyat Malaysia? Adakah seniman jalanan punya pengalaman buruk dengan rakyat singapura?

Saya meminta maaf sekiranya ada mungkin ia tidak dapat mengurangkan rasa emosi seniman jalanan tapi jangan generalisekan semua orang sama. Cukuplah sahaja dengan kedua-dua kerajaan yang hingga kehari ini masih bertelagah tentang isu-isu yang sedia ada yang susah untuk mencapai keputusan yang saksama. Jangan kita sesama rakyat, juga menuding jari antara satu sama lain juga. Mungkin kerajaan saya adakala meminta yang lebih-lebih dari kerajaan Malaysia tapi saya sebagai rakyat, tidak pernah meminta lebih dari kawan-kawan saya di Malaysia, saya menghargai persahabatan yang ada, saya hargai adanya Malaysia untuk saya selalu melawat dan bercuti bersama keluarga atau kawan-kawan.

Saya tidak pernah hiraukan kata-kata orang yang Malaysia tidak selamat sebab selalu kena rompak, kes rogol dan bermacam lagi kerana saya tahu bila saya di Malaysia, saya tetap rasa selamat sepertimana saya di Singapura, kerana saya ada kawan-kawan yang sama baik seperti di Singapura, yang akan memastikan keselamatan saya dimana saja saya berada.

-nonamanis-


Setelah menyiapkan entri ini aku terasa panas. Sepanas batu api.

Sabtu, Jun 24, 2006

SENYUMAN DI TANGGA

Aku dapat mesin masa ini dari aku yang masa hadapan. Dia tidak cerita langsung tentang sains dan teknologi di sebalik mesin ini. Kalau dia terangkan pun, mungkin aku tidak faham. Yang pasti ketepatan masa mesin ini amat mengagum. Jika aku tekan 7. 15 pagi. 24 Jun 1985. Mesin masa akan berdesup pantas.

Ringgggggggggggggg! Ringggggggggggggg! Tepat pada masanya seperti
biasa.

Lonceng waktu mula kelas berbunyi. Biasanya junior akan beratur kemas di
hadapan kelas, manakala senior akan bermalas-malas menyeret kaki ke kelas.

Kelas Lina di tingkat bawah. Kelas Syibli di tingkat atas. Kelas mereka
berada dalam blok yang sama.

Syibli akan bergerak perlahan bila memanjat tangga. Matanya akan ke
kelas Lina. Lina akan beratur di hadapan sekali. Matanya ke
tangga.

Syibli memandang Lina dari tangga.

Lina memandang Syibli dari kelasnya.

Mata bertentang mata. Senyum paling manis bertukar tangan.

Setiap pagi. Inilah rutin Syibli dan Lina.

Ali, tukang urut merangkap posmen untuk Syibli juga senyum. Kiah, kawan baik Lina, juga senyum. Mereka berkongsi kebahagiaan Syibli dan Lina.



Untuk Syibli, ini adalah kemuncak cinta. Dalam masa satu tahun, Syibli akan dapat tahu bahawa untuk Lina ini bukan kemuncak cinta. Cinta adalah lebih dari bertukar senyuman. Perempuan memang cepat matang berbanding lelaki.

Jumaat, Jun 23, 2006

CERITA INDIA

Aku bukan nak melambung puji kepada Ghandi. Tetapi inilah yang diceritakan kepada aku:

Seorang penumpang keretapi India terserempak dengan Ghandi di dalam gerabak kelas 3.

Penumpang: Bukankah tuan ini perdana menteri India. Kenapa tuan berada di
kelas 3.

Ghandi: Kerana tiada gerabak kelas 4.


"Dunia ini cukup untuk semua keperluan manusia, tetapi ia tidak pernah cukup untuk seorang manusia yang tamak." - Ghandi


.........................
Jika ada kelapangan, luangkan masa ke:

SAMBUTAN SEDERHANA HARI WEBLOG
Tempat : Pantai Bagan Lalang, Selangor
Tarikh: 24 Jun 2006 (Sabtu)
Masa : 1:30 Petang
Makanan : PotLuck

Maklumat lanjut: Klik Forum.

Rabu, Jun 21, 2006

SPAM DATANG RUMAH

Setiap hari inbox aku kena spam loteri. Menurut spam itu, aku menang loteri cabutan e-mel bertuah di Itali. Aku padam spam itu. Tetapi semalam, buat pertama kali spam loteri datang rumah aku.

Aku tengah berlenggeng atas kerusi duduk berehat selepas pulang dari kerja apabila anak Cina awal duapuluhan memanggil aku dari luar pagar.

Anak Cina: Encik, saya tawaran istimewa. Ini ada cabutan bertuah sempena mempromosi produk baru kami.

Aku berjalan menghampiri pagar. Aku biarkan dia di luar pagar dan aku di dalam.

Anak Cina: Encik buka ini angpow. Tetapi kalau tidak menang jangan marah. Ini cabutan bertuah.

Aku ambil ang pow dan belek. Jenama entah apa-apa entah. Tiada syarat pertandingan. Aku koyak sampul angpow. Dan seperti yang aku dah agak, aku menang sesuatu.

Atas angpow itu ada gambar ketuhar gelombang, pembersih vakum, motorsikal dan kereta pelbagai guna.

Aku tunjukkan kepada anak Cina.

Anak Cina: (Muka terperanjat) Saya tak sangka! Encik banyak bertuah. Encik menang hampir setengah juta. Saya akan dapat komisen RM13,000 dari kemenangan ini. Tahniah encik.

Mengigil-gigil badan dia melakonkan watak seorang jurujual yang terperanjat beruk macam menang loteri. Dia kelihatan amat teruja. Meloncat-loncat suka.

Aku: Okay. Awak tidak perlu puas hati dengan RM13,000. Saya jual angpow ini kepada awak untuk RM1000 sahaja. Awak boleh tuntut setengah juta ini dari syarikat awak.

Anak Cina: Mana boleh encik. Saya pekerja syarikat mana boleh menang.

Aku: Saya tidak mahu ini hadiah. Awak ambil ini angpow.

Anak Cina: Errrr. (Dia ambil angpow)

Aku: (Aku salam tangan dia sambil tersengih sinis.) Tahniah awak menang setengah juta.

Anak Cina itu beredar dari depan rumah aku. Muka dia nampak hampa bercampur keliru.

Jiran-jiran aku yang lagi tadi menonton dari jauh datang menghampiri aku. Seorang India, seorang Cina dan dua Melayu. Aku buka pagar.

Mereka bertanyakan tentang kekecohan tadi. Kami pun bertukar-tukar cerita bagaimana beberapa orang lain yang kami kenal yang telah tertipu dengan teknik jualan yang keji ini. Mereka menang sesuatu hadiah tetapi untuk menuntut hadiah tersebut mereka mesti beli barang yang berganda-ganda mahalnya dari hadiah yang mereka menangi.

Kalau semalam, spam loteri boleh datang rumah, tidak mustahil esok lusa spam porno dengan subjek, "Horny Girls Looking for a Partner" singgah rumah aku pula. Tidak mustahil.

Selasa, Jun 20, 2006

KERTAS WANGI

Jangan main jauh-jauh. Mesin masa ini berkesan dalam kawasan 2 meter radius sahaja. Jika aku meloncat ke hari lain, kalian mungkin ketinggalan. Tinggal dalam 1980an. Berdendang dengan lagu Alleycats.

"Ali, kau dah sampaikan salam aku?" Syibli bertanya.

"Sudah bos. Bila Ali sampaikan salam, dia suka." Kata Ali membahasakan
dirinya Ali.

"Bagus. Apa dia kata lagi?"

"Dia nak bos tulis surat."

Lina mahu hitam putih. Syibli tersenyum.

"Ali, mintak kertas surat kau yang wangi bedak tu."


Ali tukang urut rasmi dorm. Setiap dorm perlu ada satu. Dia ada kertas surat merah jambu dan biru muda yang lembut. Di buju kertas ada kartun binatang bermata besar yang comel.


..............................................
AKAN DATANG . Otak kamu memulas-mulas ingin mengulas. Hadiah bernilai RM200. Hanya kerana kami sayang kamu.

LAWATAN SAMBIL BELAJAR
Button Maker dari Itali.

Isnin, Jun 19, 2006

PUNAT-PUNAT MESIN MASA

Aku di hari yang muka datang semalam. Dia bawa mesin masa model baru untuk gantikan yang lama. Mesin lama tu cepat panas. Selalu terbakar fius.

Mesin lama bentuknya macam jam tangan tetapi ada antenna panjang macam telinga arnab. Guna bateri AA dan solar. Yang baru ni lebih padat. Comel bentuknya sebesar rantai kunci penggera kereta.

Aku di hari yang muka menasihatkan aku supaya jangan gunakan mesin masa ini untuk maksiat. Aku angguk. Kemudian aku di hari yang muka hilang. Mungkin kembali ke hadapan dan mungkin juga ke semalam. Mungkin juga dia ada di sini, mengintai apa yang bakal aku buat dengan mesin ini.

Tanpa berlenggah lagi jom aku bawa kalian ke 1985. Hi hi hi. Aku dah lama nak bawa kalian ke sana.

[Aku baca manual mesin masa]

Okay. Siap. Jom.

[Aku melambaikan tangan seperti hos, Jalan-jalan Cari Makan]
...................



1985. Asrama Sekolah Teknik.

Syibli sedang makan bersama rakan-rakan
asrama di dewan apabila gadis itu lalu. Dia berjalan melintasi pintu besar dewan
makan.

Cahaya lembut matahari jatuh ke muka gadis dengan pinafore biru
putih. Angin bertiup-tiup mengerakkan hujung halus rambut pendeknya. Dia
berjalan bersama rakannya sambil ketawa-ketawa kecil penuh keremajaan.


Aku tekan punat fungsi ulang.



Cahaya lembut matahari jatuh ke muka gadis dengan pinafore biru putih. Angin
bertiup-tiup mengerakkan hujung halus rambut pendeknya. Dia berjalan bersama
rakannya sambil ketawa-ketawa kecil penuh keremajaan.


Aku tekan fungsi punat ulang lagi.



Cahaya lembut matahari jatuh ke muka gadis dengan pinafore biru putih. Angin
bertiup-tiup mengerakkan rambut hujung halus pendeknya. Dia berjalan bersama
rakannya sambil ketawa-ketawa kecil penuh keremajaan.


Aku tekan punat "Ulang" mesin masa berkali-kali. Kalian pasti bosan jika aku ceritakan lagi dan lagi.



Syibli tanya tukang urutnya, "Siapa tu Ali?"

Ali berhenti mengunyah ikan
jaket.

Ali kata, "Yang mana satu?"

"Rambut pendek. Pakai cermin
mata. Putih-putih."

"Lina. Classmate Ali. Sebelah dia tu, yang hitam
manis, Kiah."

"Ali, kau kirim salam dengan dia."

"Okay bos."

Syibli tersenyum angau dipanah asmara buat kali pertama. Matanya terus
mengekori Lina hingga hilang dari pandangan.


Aku tekan punat ulang dan gerak perlahan serentak.



Cahaya lembut matahari jatuh ke muka gadis dengan pinafore biru putih. Angin
bertiup-tiup mengerakkan hujung halus rambut pendeknya. Dia berjalan bersama
rakannya sambil ketawa-ketawa kecil penuh keremajaan.

Kemudian. Aku tekan punat "pause."



IKLAN
CERITERA BERSAMA KARYAWAN SASTERA SIRI 5/06:
NAZIM MOHD. SUBARI- GENRE PUISI)
Pengerusi: SM Zakir
pada : 1 Julai 2006 (Sabtu) masa : 9.00 pagi - 10.30 pagi
tempat : Balai Seminar DBP Wilayah Selatan, Larkin Perdana, Johor Bahru.

Khamis, Jun 15, 2006

BOLA ITU PERNIAGAAN

Angin satu badan seluruh rakyat Singapura yang kiasu apabila mendapati saluran RTM menjadi kabur. Bola di padang nampak macam berbalam-balam. Nampaknya mereka kena bayar juga untuk menonton Piala Dunia.

Di Singapura, tiada yang percuma lagi. Ya, di Singapura, tiada siaran langsung Piala Dunia percuma.

Mereka yang kiasu ini mengharap kepada RTM untuk bekalan hiburan Piala Dunia dan drama-drama Melayu seperti Gerak Khas. Tetapi, secara tiba-tiba signal RTM jadi lemah bila musim Pila Dunia sampai.

Mula-mula mereka tuduh Starhub (1) yang menyekat signal dari RTM. Tetapi akhirnya RTM buat makluman, RTM sendiri yang menyekat signal dari sampai ke Singapura.

Padan muka Singapura? Pandainya RTM?

Aku fikir sebaliknya.

RTM perlu mengambil peluang dari situasi ini untuk memberi pendapatan kepada negara. RTM mesti berganjak dari paradigma politik nasionalisma dendam yang sempit kepada kekentalan mental bahawa bola itu perniagaan.

Polisi Indonesia, Singapura, Brunei dan Thailand dalam sebaran media adalah lebih tepat. Mereka biarkan sahaja negara jiran menonton rancangan mereka. Siapa yang untung bila orang Johor, suka sangat dengan Taufik Batisha (Singapore Idol)? Tentunya Singapura.

Secara tidak langsung budaya dan nilai negara mereka meresap ke negara jiran. Meresap banget. Lagu-lagu mereka pun jadi ngetop di negara jiran. Eh... aku terngomong Indonesia pula. Ini banyak sangat nonton TVRI punya pasal.

Kembali kepada isu asal.

Justeru, kalau kita pemurah biarkan Singapura menonton Siaran Langsung Piala Dunia (dan Gerak Khas) secara percuma, eksport dan jualan Power Root Tongkat Ali (2) Malaysia ke Singapura akan meningkat. Harus!

Nota kaki:
1) Starhub: Pembekal siaran berbayar Singapura.
2) Power Root: Penaja Siaran Langsung Piala Dunia untuk RTM.

................
p.s.
Terimaksih kepada Buku Blog Ayah Kita Bos kerana menjadi penaja utama siaran langsung entri Tok Rimau secara percuma 24 jam sehari.


LAWATAN SAMBIL BELAJAR PERCUMA
Yes, RTM scrambled the telecast
Viewers annoyed over 'shaky' RTM shows

Rabu, Jun 14, 2006

COPA DEL MUNDO

Tok Rimau bersedia dengan kuaci di depan TV jam 3 pagi. Dia sudah kawal mindanya untuk perlawanan tumpuan pagi ini: Brazil lawan Croatia.

6 jam sebelum itu dia main futsal 10 minit di Larkin, depan kilang cokelat Apollo. Main 10 minit, lelahnya macam macam main 90 minit campur masa tambahan sudden death. Tercungap-cungap menagih O2 dan H2O. Tok Rimau berhenti main sejurus berjaya menyumbat 1 gol dengan kaki kirinya.

Bermain dengan pemuda-pemuda dari Gen2club.com buat dia rasa tua. Tua amat. Pun begitu, di gelangang sebelah adalah pemudi-pemudi pasca Gol dan Gincu sedang mengilai-mangilai dan terkedek-kedek dalam t-shirt ketat cuba menonjol bola.

Melantun-lantun, bulat. Hi hi hi. Bolanya.

Ini buat Tok Rimau rasa muda. Muda amat.

(Aku tahu kalian suka halatuju cerita ini tetapi aku terpaksa menghampakan kalian.)

Kembali ke 3 pagi. Mental Tok Rimau sudah bulat, sebulat, bola untuk menonton pemain-pemain hebat dari dunia ketiga beraksi. Wisel permulaan pun berbunyi.

TV mengelecek bantal, tergelincir di liur basi. Suara gegak-gempita dengkur memenuhi ruang. TV terus menyerang. Tok Rimau kecundang.

TV 1 - Tok Rimau 0

Waaa! Waaa! Waaa! (Afimon menangis minta susu.) Sedar-sedar, perlawanan sudah tamat. Statistik perlawanan sedang dipaparkan di kaca TV.


LAWATAN SAMBIL BELAJAR
The best of the web. The oscars of the Internet: Webby Awards.
Monolog bapa yang satu lagi: Bluehikari.

IKLAN INI BERBAYAR (DENGAN AIR LIUR)

Isnin, Jun 12, 2006

HUJAN

Setiap kali hujan, adik jadi resah.

“ Hujan lebat ni. Alihkan kereta ke tempat tinggi.”

Aku alihkan Datsun 120Y (1) karat milik abah ke tanah tinggi. Jika air di sungai pasang dan hujan lebat melebihi 1 jam, air parit besar akan melimpah. Banjir kilat akan melanda.

Jika hujan cepat reda, hanya selipar yang akan hanyut. Jika lambat, bila matahari muncul nanti, kami kena basuh rumah yang dikotori lumpur.

Itu dulu. Masa menetap di rumah setinggan yang dindingnya macam reban ayam. Sekarang emak sudah duduk di lot bucu sebuah rumah teres di kawasan bukit.

Pun begitu, setiap kali hujan, adik masih resah.

“Hujan lebat ni. Sekejap lagi Astro(2) hilang.”



.......................
(1) Datsun 120Y: Sebuah kereta yang bagus enjinnya tetapi badannya senang karat. Biasa digunakan sekitar awal 90an dan sebelumnya sebagai kereta untuk ujian memandu. Abah kerja sambilan sebagai guru. Guru sekolah memandu.
(2) Astro: Khidmat TV satelit berbayar.


LAWATAN SAMBIL BELAJAR
Hujan kilat sambar menyambar menghalang kamu menonton El Copa El Mundo? Klik GOLbLOG. Tiada gincu di sini.

Jumaat, Jun 09, 2006

MONOLOG PAGI

Pukul 4 pagi. Waaaa waaa waaaa! Mata pejam tapi suara memekik sampai ke jalan.

"Rindu mama? Papa pun sama."

"Shhhh... diam sayang. Nanti papa buatkan susu."

4 scoop susu tepung. 150 ml air panas + sejuk. Tambah 1 scoop nestum (biar cepat kenyang).

Nyut... nyut... nyut...

Susu ibu adalah makanan terbaik untuk bayi. Afimon minum juga susu botol itu kerana dia dah lapar sangat.

"Papa tahu tidak sedap. Mama punya lagi sedap."

"Rindu mama? Papa pun sama."



LAWATAN SAMBIL BELAJAR
Katana vs Peluru: Kalah bermaruah.

Khamis, Jun 08, 2006

SLOGAN

Berikut adalah beberapa slogan yang merayu-rayu kepada aku. Padankan slogan-slogan ini dengan jenamanya.

1. Engineered to move the human spirit
2. The Power of Dreams
3. Don't dream it. Drive it!
4. The Ultimate Driving Machine
5. The drive of your life
6. Drive your way
7. Shift
8. The Power to Surprise
9. For Life
10. Moving Forward

Toyota. Volvo. Kia. Nissan.Hyundai. Peugeot. BMW. Jaguar. Honda. Mercedez Benz.

Aku tidak tahu apakah slogan untuk Proton dan Perodua. Mereka ada slogan?

Jenama: Tok Rimau
Slogan: Tok Rimau: Pukul Berapa Datok Harimau?

Slogan untuk sesebuah jenama adalah penghuraian kepada semangat yang di bawa oleh jenama itu. Apa slogan blog anda?

PEKAK

Kami berbual memekik-mekik macam orang sakit telinga. Salah kawan-kawan aku juga yang tidak serik-serik memilih tempat duduk depan speaker.

Dewasa ini banyak restoran menghiburkan pelanggan dengan lagu dari mesin karaoke. Bolehlah pengunjung-pengunjung menikmati makanan berlaukkan alunan lalakan dari karaoke yang berdentam-berdentum.

Nota untuk diri sendiri: Jangan duduk di meja khas untuk orang-orang kurang pendengaran ini lagi.

LAWATAN SAMBIL BELAJAR
Tiada karaoke di FOTOWARUNG.

Selasa, Mei 30, 2006

TIDUR

Aku ambil kertas keras yang panjangnya senjengkal. Lebarnya seinci. Aku tuliskan dengan marker, "TOILET PASS."

Ada satu "TOILET PASS" sahaja yang aku sangkutkan di dinding. Maksudnya hanya seorang sahaja yang boleh keluar ke tandas dalam satu-satu masa. Anak murid aku kalau dibiarkan tanpa kawalan mahu mereka keluar berbondong-bondong ke tandas. Entah apa yang digotong royongkan, aku pun tidak mengerti.

Murid aku hantar SMS,

Kata orang, untuk berjaya perlu usaha.
Untuk usaha, perlu cita-cita.
Untuk cita-cita, perlu mimpi.
Untuk mimpi, perlu tidur.
Justeru, tidurlah jika mahu berjaya.

Aku pastikan mereka duduk dalam kelompok 5 orang keliling meja macam kanak-kanak tadika. Jika seorang terlena, semua ditolak satu markah. Dalam banyak masa, aku lihat mereka mengurut-ngurut tengkuk kawan sebelah untuk mengelak kawan itu dari tertidur.

Kelas sebelah. Cikgunya melaporkan kepada aku, seorang muridnya lewat masuk duduk peperiksaan. 15 minit lagi masa hendak tamat, baru dia muncul. Lapornya, dia tertidur dalam tandas. Khabarnya dia bertugas 24 jam sehari sebelumnya.

LAWATAN SAMBIL BELAJAR
Zine JURING percuma dari Juara JURING 2.

Cerita Berkaitan

Blog Widget by LinkWithin