Selasa, September 11, 2007

WARUNG SAGA

Aku, Sutradara dan seorang pegawai polis singgah di Warung Saga, Jalan Mahmoodiah. Pegawai polis itu yang cadangkan makan di sini. Kami teruja dengan hiasan dalaman warung itu.

Kertas dinding warung itu foto-foto hitam putih yang klasik. Gambar-gambar kerabat diraja, pemimpin-pemimpin negara, bintang-bintang filem dan bangunan-bangunan lama di Johor Bahru. Panggung Cathay dan Flat Lumba Kuda yang sudah diroboh pun ada fotonya. Tidak puas menatapnya. Nostalgia sekali. Aku mahu datang lagi dan bawa kawan-kawan lain. Tetapi aku kena tahu waktu operasi warung ini.

Aku lambai seorang pelayan.

"Adik, sampai pukul berapa kedai ini buka?" aku tumpang bertanya.

"Sampai jam empat," jawab pelayan wanita dalam loghat Indonesia.

Dia tersenyum manis.

"Malam tidak buka?" tanya aku minta kepastian.

"Ada orang lain. Tetapi saya tidak ada," tambah pelayan itu.

"Saya datang nak makan, bukan nak jumpa awak," jawab aku.

Dia masih terus tersenyum manis.

Kenapa aku tidak henti-henti diduga? Alahai.

LAWATAN SAMBIL BELAJAR
Dikir Audition: Tak Beso Tengok Oghe Lawa

2 ulasan:

nurulazreenazlan berkata...

saya suka kedai itu!

dulu ketika menuntut di UTM kadang-kadang saya akan ke situ untuk bersarapan =)

oh saya rindu tempat-tempat makan di JB!

pHu YinG berkata...

"tak beso tengok oghe lawa", i think it is supposed to be "tok beso tengok oghe lawa".

Cerita Berkaitan

Blog Widget by LinkWithin