Ahad, Januari 17, 2010

RAKSASA CINTA




Timmy bagi aku lirik lagu. Aku baca. Semua ahli band memandang aku menunggu aku habis membaca.

Aku ketawa sendiri.

"Tok ada idea untuk muzik video ke?" tanya Timmy.

.........
Montel mendekat. Dia memegang tangan aku. Aku sentap tangan aku. Dan melangkah pergi.

Montel mengikut aku dari belakang. Dia mempercepatkan jalannya agar dapat selari dengan aku. Aku menoleh ke arahnya. Aku merapat. Aku tolak dia hingga dia jatuh terduduk ke tanah. Dan aku melangkah pergi.

Montel merayu. Dia melutut. Tangannya memohon. Dalam matanya ada tanda kesal. Dalam matanya ada tanda meminta belas. Bunyi suaranya sedih sekali.

Aku berhenti. Aku lucutkan kasut aku yang sebelah kiri. Aku timang-timang dengan tangan kanan dan aku rejam kasut itu ke arah Montel. Kena tepat atas dahinya. Montel mengaduh sakit.

Aku lihat Montel tidak beranjak walaupun telah dibaling. Dia seakan redho bahawa itu adalah hukuman yang selayaknya untuk dia. Hukuman setimpal kerana meninggalkan aku ketika aku amat memerlukan. Montel kiam di situ.

Aku berjalan menghampiri Montel. Air muka Montel berubah. Seakan-akan ada sinar harapan bahawa kami akan bersama semula. Itu harapan Montel.

Aku berhenti di hadapan raksasa yang pernah aku sayang dengan sepenuh jiwa dan raga. Aku membongkok. Aku kutip semula kasut aku. Dan pakai. Sayang tu, kasut Supra bukan murah. Aku order dari Amerika Syarikat kasut tu.

Kemudian, aku berpaling semula dan beredar meninggalkan Montel.

Aku terus berjalan nekad meninggalkan Montel. Suara Montel kedengaran di belakang mengaum dan meraung meminta aku menerimanya kembali.
.......

"Cerita la Tok. Apa dalam kepala Tok?"

3 ulasan:

ezzati berkata...

kucing ke montel?

Siti Nurbaya berkata...

ha ha ha comelnya tok..imaginasi tinggi tak hengat =P

seniman jalanan berkata...

mana senikata lagu si timmy tu...
aku suka konsep cerita dlm batu jemala tok...
nak tengok, tp Y&D pun x tertengok lagi...
jadi x nak rikues arr...
biarkan berlalu je...

Cerita Berkaitan

Blog Widget by LinkWithin