Rabu, Ogos 30, 2006

HIDUP INI PERLUMBAAN

RTM + Astro vs TV3
Tag team RTM dan Astro berjaya mengalahkan TV3 dalam gusti realiti selebriti bersejarah 28 Ogos 2006. TV3 yang telah membina sebulan hype menuju kepada majlis perkahwinan SitiK, disiarkan secara langsung dari KLCC, ternyata menyiarkan sesuatu yang anti-klimaks. Sopan santun dan protokol dalam majlis perkahwinan tersebut amat membosankan. Pengajaran dari episod ini adalah sesuatu majlis yang tidak dibuat untuk TV tidak sesuai untuk siaran langsung. Kawan aku yang hadir dalam majlis itu pun ada SMS bahawa dia belah dari majlis ketika majlis membelah kek. Jika ada lintas langsung dari Australia di mana janda Datuk K sedang bercuti, mungkin program TV ini boleh diselamatkan.

 RTM dan Astro yang mempertaruhkan ayam tambatan mereka Mawina ternyata lebih menghiburkan dari sudut tarikan emosi. Teka-teki sebab musabab perpisahan mereka sudah lama dimainkan melalui majalah, suratkhabar dan TV. Usaha RTM dan Astro dalam menawarkan jawapan, amat dialu-alukan oleh peminat-peminat TV. Perfect timing. Ada penonton yang menitiskan air mata menonton Program Realiti Mawina. 

Kegagalan RTM mencari penaja untuk ruang iklannya adalah anugerah dalam penyamaran. RTM terpaksa mengisi slot iklan mereka dengan komersial yang tidak komersial seperti promo rancangan-rancangan menarik di RTM. Abaikan helah bela diri ZAM bahawa slot itu bertujuan membakar semangat patriotisme. Kesannya RTM kelihatan tidak kapitalis langsung. Biasanya adalah kapitalis sikit-sikit tapi tak seteruk TV8 (Magnum pun masuk slot iklan). Ini baik kerana RTM kelihatan ikhlas mahu mendamaikan Mawi dan Ina dengan cara menukar pertalian mereka dari bekas tunang kepada rakan seartis. 

 
Rosyam vs Aznil
Aku beri kemenangan kepada Aznil. Walaupun popular melalui lakonan dan jualan biskut Julie, Rosyam masih hingusan dalam mengacara. Pengalaman mengacara Bicara Seni di RTM banyak membantu tetapi tidak cukup kerana kebanyakan tetamunya dalam Bicara Seni memang suka dan rajin bercakap. Lain situasinya menemubual Ina, walaupun sebagai pegawai pemasaran, Ina baru belajar bercakap depan kamera. Rosyam tercari-cari soalan yang sesuai bagi mendapatkan jawapan yang dicari. 

 Aznil pula pandai mempermainkan perasaan penonton melalui kata-katanya. Dia sudah lama berkecimpung dalam mengacara wacana dengan artis-artis pucuk hijau melalui program AF. Dia juga biasa berbual dengan kanak-kanak dalam siri Bersama Aznil. Menemubual Mawi tidak menjadi masalah besar kepada Aznil. 
 
 
Mawi vs Ina
Jangka panjangnya memanglah Mawi dah lama menang. Diakan fenomena tsumawi. Peminatnya sama jumlah dengan nombor telefon bimbit. Punyalah ramai. Lagipun dia yang memutuskan pertunangan. Pasangan bergu ini tidak lagi bermain dalam liga yang sama. Ina kalah kerana disingkir dari gelanggang apabila Mawi masuk Division A. Menjadi lebih kasihan apabila Ina tidak menyalahkan Mawi atas penderitaanya dan menunjukkan bibit pengharapan agar Mawi mengutipnya semula. Dasar perempuan bercinta. Begitulah. Dia sentiasa cari alasan tidak menyalahkan orang yang dikasihi. Dan menyalahkan keadaan. Simpati aku kepada keadaan yang selalu dikambinghitamkan.

Pun begitu, dalam episod Jejak Kasih Mawi dan Ina, Inalah yang paling banyak mengaut hadiah. Ina berjaya meneutralkan kata-kata hina yang dilemparkan kepadanya sebagai seorang pendesak. Ina berjaya mempromosi dirinya sebagai model. Dia juga mempromosi buku cintan-cintunnya dan syarikat tempat dia berkerja. Tidak cukup dengan itu, kesempatan ini diambil untuk melancarkan kerjaya barunya sebagai seorang penyanyi. Boleh tahan juga lagu Penawar Rindu yang dinyanyikan itu. Boleh tahan untuk seorang penyanyi yang baru pertama kali di pentas. Mungkin ini akan memenagkan dia jawatan presiden Kelab Jiwa Luka.

Ina ini bukan Ina lama. Ina baru tiada ulat bulu dikening. Walaupun bercakap dalam pengaruh frasa dari novel-novel cinta Alaf 21, Ina kurang berselindung. 

Lain pula dengan Mawi. Mawi kata Mawi masih Mawi tetapi itu adalah penipuan. Mawi baru tidak sejujur dulu. Tidak sejujur Ina dalam memberi jawapan. Oleh itu jelaslah Mawi kalah dalam pusingan ini. Mawi kelihatan ego tidak mengaku salah, seperti kebanyakan lelaki. Jantan yang sihat. Dia banyak berdolak-dalik menepis soalan atas alasan peribadi. Sehingga ada yang memberi komen, tiada lagi "aura mawi." Yang tinggal hanya "auta mawi."
 
Aku meramalkan, Mawi melindungi ahli keluarganya yang turut terlibat dalam membuat konspirasi untuk memutuskan pertunangan mereka. Mawi pulang dari pertandingan dengan tangan kosong. Peminat-peminat Mawi masih setia walau apa pun orang kata. Saat-saat ia diperlukan, di manakah undi SMS yang boleh memenangkan raja SMS ini?

Mengutip Hadiah saguhati
Jamal Abdillah mengambil ruang ini untuk menjeritkan satu lagu baru. Aku tidak tahu tajuknya.

Isnin, Ogos 28, 2006

DUA LAPAN SIFAR LAPAN SIFAR ENAM

"Cak! Cak! Cak!"

Tegur cicak di lampu. Mulutnya penuh selepas berjaya menangkap kelkatu.

"Mulut penuh jangan bercakap." Aku

"Apa yang Pakcik risaukan?" tanyanya sambil menyungkil gigi dengan sayap kelkatu yang rapuh.

"Aku risaukan kata-kata ku. Semakin lama semakin panjang. Seperti kapalterbang yang perlu berlegar-legar dalam ruang yang berbatu-batu hanya untuk berhenti." Aku.

"Cak! Cak! Cak!"

Risau aku adalah asli tetapi cicak itu menyangka aku menyindirnya yang mula mahu peramah. Dia beredar keluar mengikut celah dinding sambil membiarkan graviti menarik tahi hitam putihnya ke bawah. Nasib baik aku sempat mengelak.


LAWATAN SAMBIL BELAJAR
Dugong Merdeka
Proton Merdeka - Cikgu dah tolong saya.

KAMAL DAH PINDAH CIKGU

Aku baru tahu iklan Merdeka Proton itu ada dua. Satu yang pendek dan satu yang panjang. Kesinambungan lebih jelas dalam iklan yang lebih panjang.

Sebelum iklan ini aku tidak pernah kata, "Aku nak tengok iklan yang lebih panjang."

Kadang-kadang guru akan merindui murid-murid mereka. Sungguh. Terlebih-lebih lagi waktu cuti panjang. Atau, bila mereka sudah meninggalkan sekolah.

Aku. Bila rindukan mereka, aku akan lawat blog mereka. Membaca tentang perkembangan mereka. Tetapi aku jarang meninggalkan komen terlebih-lebih lagi ada topik yang tidak sepatutnya dibincangkan antara murid-murid dan guru. Mungkin atas sebab yang sama juga, mereka jarang meninggalkan komen dalam blog aku.

Cepat benar mereka dewasa.

LAWATAN SAMBIL BELAJAR
Jee Meerdeka

Jumaat, Ogos 25, 2006

IKLAN MERDEKA

Jika aku buat iklan TV untuk sambut Merdeka, begini rupanya.

Babak 1: Luar asrama sebuah universiti.
Seorang budak lelaki mengalas beg berjalan menuju perhentian bas. Datang kawannya dengan motor baru. Di belakang ada pembonceng, seorang awek.

Penunggang Motor: Enjoy la jali. Loan dah masuk. Sambar motor la Jali.
Pembonceng: Nanti I telefon Farah guna henfon baru I ni. Dia boleh temankan you.
Jali: Aku nak balik kampung la. Korang pergilah.
Motor itu laju meninggalkan Jali dengan asap.

Babak 2: Perhentian bas.
Bas ting-ting South Johore lalu. Jali naik bas. Asap bas tertinggal.

Babak 3: Rumah Jali. Rumah setinggan pinggir bandar.
Jali naik tangga rumah yang tidak bercat terus jumpa mak dia yang sedang memasak nasi.
Jali: Mak, ini duit biasiswa Jali untuk baju sekolah adik.
Mak: Kau simpanlah duit tu. Itu duit untuk kau belajar. Duit nasi lemak ni cukup untuk beli baju sekolah adik engkau. Esok engkau dah kerja, baru bantu mak dan adik.

Babak 4: Jali tolong mak dia bungkus nasi lemak. Nasik masih panas. Wapnya naik ke bumbung. Di sebelah, adik dia sedang mewarna kerja sekolahnya.

Fade to black. Keluar teks: Jiwa Yang Merdeka, Jiwa Yang Membantu. Lawati blog Tok Rimau: tokrimau.blogspot.com.

p.s.
Kalau kalian buat iklan merdeka dalam blog kalian, sila maklumkan aku.



Carta Iklan Merdeka Terbaik 2006

1. Petronas - Abang saya jadi nelayan.
2. Proton - Cikgu sudah tolong saya.
3. TM - Berkerja di rumah

Ini sahaja yang aku ingat.

LAWATAN SAMBIL BELAJAR
Iklan Merdeka Petronas
The most popular blogger in the world: Bukti besarnya pasaran China
Iklan Merdeka Leen Mafia

Rabu, Ogos 23, 2006

JUJUR

Ada satu makcik letak bakul berisi karipap dan nasi lemak di depan lif. 100% layan diri. Harga tertulis RM1 untuk sebungkus. Letak duit dalam Tupperware. Bayar dan ambil baki sendiri jika perlu.

Makcik itu tidak kelihatan langsung. Aku cuma andaikan penjual seorang makcik. Begitu percaya dan yakin serta husnuzan sekali makcik itu. Dia percaya manusia ini jujur. Aku tidak seperti makcik itu.

Kita selalu marah-marah. Menteri tidak jujur. Hakim tidak jujur. Polis tidak jujur. Artis tidak jujur. Kroniknya krisis kejujuran dalam negara ini sehingga perlu diwujudkan Pemantau Integriti Kebangsaan.

Sepertinya, mereka ini akan mengambil peluang jika mereka tahu tiada manusia nampak mereka mengambil peluang.

Sebenarnya, ini bukan masalah manusia sekerat di Malaysia. Ini masalah rakyat kesemuanya. Masalah aku dan engkau juga.

Sila jawab soalan-soalan ini dan nyatakan kepada aku sama ada engkau jujur atau tidak.

1. Pukul 4 pagi. Tiada polis. Tiada kereta lain. Lampu merah. Adakah kau akan terus memandu?

2. Pernahkah anda mengelat ketika dalam peperiksaaan?

3. Anda jumpa duit RM50. Apa yang akan anda buat dengan duit itu?

4. Bos anda cuti. Dah seminggu dia sakit. Adakah anda akan berkerja sekeras sepertimana ketika dia berada di pejabat?

5. Pekedai yang menjual barang mahal dan tidak sedap tersalah memulang baki. Terlebih RM0.10. Adakah anda pulangkan?

Jawablah sejujurnya.

Isnin, Ogos 21, 2006

PENYABONG ENDAU



Aku baru balik dari Penyabong, Endau. Bagus untuk memancing, berkelah dan jalan-jalan cari makan. Mesti cuba: Ketupat Daun Palas,Pulut Panggang dan Ketam Goreng Tepung. Fuh!

Tapi awas, atas jalanraya banyak tahi lembu.

Rabu, Ogos 16, 2006

HIJAU HUTAN COKELAT KHAKI

Sarahmon kata sekolahnya akan mengadakan Hari Keusahawanan. Semua murid digalakkan terlibat.

Bagusnya sistem pendidikan sekarang. Anak-anak diajar berniaga dari kecil. Bila dewasa kelak boleh jadi tauke. Mungkin program ini boleh merapatkan jurang kepakaran berniaga antara bangsa-bangsa di Malaysia. Aku dulu tidak diajar berniaga. Mak aku ada jual jajan kecil-kecilan di tingkap rumah tetapi aku yang kebas jajan itu. Dua bungkus sehari. Aku budak anarki agaknya.

Sarahmon kata sekolah akan menjual kupon-kupon sebagai ganti wang. Kupon-kupon itu boleh digunakan oleh murid-murid untuk membeli barang-barang seperti makanan dalam tin dan makanan dalam plastik.

Pengalaman bangsa Cina dan India Muslim dalam berjual-beli jauh lebih matang berbanding bangsa bumiputera. Kalau ada pun Bumiputera yang jadi jutawan, kebanyakannya bergantung kepada pimpinan dan sokongan dari pemerintah. Justeru, amat penting bagi sekolah melatih pelajar berniaga agar negara dapat melahirkan usahawan tulen. Tidak bergantung sepenuhnya kepada tender dan kontrak pemerintah.

Sarahmon kata murid-murid akan membawa makanan dalam tin dan makanan dalam plastik dari rumah. Murid-murid lain akan membelinya dengan kupon. Keuntungan dari program ini nanti akan digunakan untuk membina astaka di sekolah.

Dalam erti kata lain, murid bagi modal dan untungnya diambil oleh sekolah. Mmm... ini bukan keusahawanan ala kapitalis. Mirip keusahawanan komunis sahaja bagi aku. Aku pun jadi keliru.

Aku bagi Sarahmon sekilo tepung ubi yang aku sangka tepung beras semasa membelinya dari kedai Chee Chap semalam. Sarahmon pergi sekolah membongkok kerana beg sekolahnya ditambah berat sekampit tepung ubi. Dari jauh, sebiji macam komrad.

Selasa, Ogos 15, 2006

HADIAH MISTERI DIMILIKI

Motif pertandingan Ulasan Ayah Kita Bos bukan rahsia lagi. Ia merupakan strategi promosi buku dan usaha memancing puji-pujian untuk Tok dan Naga. Ha! ha! Ha! Lagi pun, ramai pembaca yang sudah mengulas di blog sendiri, apa salahnya memotong dan tampal ke e-mel untuk dikirim kepada kami. Untung sabut timbul, untung batu tenggelam.

Kami hargai semua ulasan yang dikirim. Kami juga menerima beberapa teguran yang membina untuk bekalan projek buku yang berikutnya. Ya, kami belum serik lagi.

Jika kalian masih mahu mengirim ulasan, dipersilakan, kerana pintu hati kami masih terbuka. Pun begitu, tarikh untuk merebut hadiah misteri sudah mati-1 Ogos 2006. Kejohanan ini formatnya kalah mati. Hanya seorang pemenang sahaja. Kalau kalian mengirim ulasan sekarang, kami anggap sebagai usaha kebajikan bagi membantu kami merancang projek mendatang.

Tentu ada sebilangan kecil yang tertanya-tanya bila nak umum keputusan. Setengah bulan berlalu. Begitu cepat masa berlalu. Siti pun sudah bertunang. Datuk K pun dah nak kahwin. Lagi sekali.

Tanpa berlengah masa. Tanpa menunggu sama ada Nora Danish dapat anak lelaki atau perempuan, kami mengumumkan juara kejohanan Ulasan Ayah Kita Bos adalah ULASAN KELAMBU! - http://kelambu.blogspot.com/ .

(Tepuk tangan dan bersiul dalam nada yang nyaring).

LAWATAN SAMBIL BELAJAR
Ulasan Ayah Kita Bos
Beli Buku Ayah Kita Bos
Beli Buku Ayah Kita Bos dari luar negara


BUKU BARU DALAM RAK AKU
Freakanomics - cadangan Tahrizi

To Digress a Little by Syed Akbar Ali - cadangan Mat Jan
Buku ini memberi kamu latar belakang yang lebih jelas terhadap perbalahan Tun M vs Pak Lah.

Selasa, Ogos 08, 2006

ANGKAT TANGAN (Disenarai pendek untuk tajuk buku kedua)

Tok Rimau: Siapa yang pernah berkerja sebelum ini? Punya pengalaman berkerja. Sila angkat tangan.

Tidak seorang pun murid aku angkat tangan. Mungkin mereka sudah tahu ada soalan lanjutan yang perlu mereka jawab jika mereka angkat tangan. Ada yang tunduk ke bawah mengelak mata bertentangan dengan aku. Mereka tidak cintakan aku lagi.

Tok Rimau: Siapa yang tidak pernah berkerja sebelum ini? Tidak pernah berkerja untuk wang. Sila angkat tangan. (Kepada guru-guru muda: Teknik ini dipanggil jurus terbalikkan soalan.)

Lima orang angkat tangan. Itu pun tidak tinggi. Tidak bersungguh-sungguh. Ini adalah pelajar yang berusaha untuk mengelak soalan lanjutan.

Tok Rimau: Dalam kelas ini ada 50 orang. 5 tidak pernah berkerja. Matematik mudah. Tidak perlu kamilan dan dy/dx. Kesimpulannya, 45 orang pernah berkerja. Mmm,,, tetapi kenapa tidak angkat tangan bila saya tanya tadi?

Tiada jawapan. Senyap. Malaikat lalu seperti biasa. Kuliah aku ini lebuhraya malaikat.

Tok Rimau: Saya seorang psikik. Saya tahu kenapa.

Kepala mendongak. Semua muka memandang kepada aku. Kelopak mata terbuka beberapa darjah dari biasa. Mulut melebar separuh senyum. Pengalaman perguruan aku memberi tahu itu riak muka orang-orang yang berminat untuk terus mendengar.

Tok Rimau: Kamu semua tidak angkat tangan kerana ketiak kamu busuk tidak mampu beli deodoran.

Ha! Ha! Ha! Satu kuliah meledak ketawa. Mereka ketawakan diri sendiri. Ha! Ha! Ha!

Isnin, Ogos 07, 2006

TIANG LICIN

Ada 5 batang tiang kesemuanya. Lebih kurang 15 kaki tinggi setiap satu. Di puncak tiang-tiang itu ada bendera Malaysia.

Aku tidak tahu dari mana mereka dapat tiang-tiang itu. Sepertinya usaha yang hebat telah dijalankan bagi memastikan tiang-tiang itu tercacak megah di tengah-tengah padang.

Aku tidak tahu sama ada gris dilumur pada tiang sebelum dicacakkan atau selepas dicacakkan. Pastinya inilah cabaran yang paling rumit untuk permainan pesta keluarga organisasi aku.

Nama aku terdaftar secara paksa-rela sebagai salah seorang pemanjat tiang licin tetapi aku buat tak endah bila pembesar suara memekik-mekik hingga letih memanggil pemain-pemain untuk bersedia. Aku hanya duduk di bawah khemah sambil menyonyot gula-gula yang dimenangi dalam acara mengutip gula-gula di celah rerumputan padang.

Dari 3 ribu yang datang, tidak seorang pun mahu memanjat tiang-tiang itu. Nampaknya bendera Malaysia bukan upah yang boleh membuat orang menyingsing lengan dan mengotorkan seluar.

Khamis, Ogos 03, 2006

BLOG SEBAGAI MOMOK BARU

"Mana-mana penulis blog, sama ada mereka bergelar Datuk atau tiada Datuk, akan diheret ke mahkamah dan didakwa jika melanggar undang-undang negara sama ada undang-undang jenayah, akta hasutan atau apa saja, kita boleh ambil tindakan"- Datuk Seri Dr. Lim Keng Yaik, Kementerian Tenaga, Air dan Komunikasi. Harian Metro. 3 Ogos 2006.

Dengar tu adik-adik, sama ada Datuk Harimau atau Harimau biasa, tindakan mahkamah boleh diambil jika kita melanggar undang-undang.

Pun begitu, penulis blog diharap tidak melenting dengan kenyataan bapak menteri yang berupa gema dari kenyataan bapak-bapak menteri lain. Di sebalik ancaman, tentu ada peluang. Lihatlah secara positif, sekurang-kurangnya kini jumlah hit kita bertambah sebab orang-orang kementerian aktif memantau blog.


p.s.
Yang Berhormat,
Oleh kerana, saya ini sudah lama menulis blog, maka eloklah saya menangguk di air keruh sementara isu ini sedang hangat. Saya menawarkan khidmat Ceramah dan Latihan Menulis dan Membaca Blog, jika Yang Berhormat mahu melatih orang-orang kementerian memantau blog secara berkesan. Hubungi saya.

Cerita Berkaitan

Blog Widget by LinkWithin