Selasa, Oktober 02, 2007

PERCAYA KEPADA NERAKA

"Kesengsaraan akan membuahkan hasil seni yang agung. Itu kata engkau dahulu. Nah! Ambil ini azab sengsara yang tidak terkira," malaikat yang bengis melibas cemetinya.

Kulit Mobius terbuka. Saraf-sarafnya menjadi paip untuk lahar mengalir. Seluruh tubuhnya memanas. Darahnya melampaui tahap didih. Menggelegak menjadi wap. Tubuhnya meronta-ronta mengikut arahan azab sengsara.

"Mana magnum opus engkau? Syairkanlah!" malaikat menempelak.

Bercakap pun tidak mungkin. Inikan pula mahu bersyair.

Lidah Mobius sudah hitam hangus. Melepuh-lepuh. Dulu lidah itu mengucap benda-benda haram. Dulu lidah itu menjamah benda-benda haram.

Mobius mengharapkan dia segera mati tetapi mana mungkin orang yang kembali hidup mati semula. Harapan akhirnya adalah rahmat dari Tuhan yang maha pengampun lagi mengasihi.

3 ulasan:

supersomething berkata...

wooo... panasss...

nUr@dDeEn berkata...

Uhhh ... seramnyerr...

pHu YinG berkata...

marilah kita sama-sama mengharap pengampunanNya

Cerita Berkaitan

Blog Widget by LinkWithin