Khamis, Februari 21, 2008

MASKARA 6 C

Jangan lupa temujanji kita sayang. 1 Mac 2008. Planet Pena. 8.30 p.m.


LAWATAN SAMBIL BELAJAR

Masakara 7 Peta Rumah Pena Soljah Masuk Berita Harian

Sumpah. Ini episod terakhir siri Drama Mini: Maskara.
...............



MASKARA 6C



"Perkenalkan, inilah hubby I," kata Si Pari-pari.


Aku jabat tangannya. (Tangan suaminya, bukan tangan Si Pari-pari)

Inilah kali pertama aku bertemu lelaki yang namanya dulunya hanya meniti di bibir. Bergendang di telinga. Lelaki inilah yang menang. Memenangi hati Si Pari-pari.

Aku? Aku tidak kalah. Aku mangalah. Hanya yang terbaik untuknya. Dan aku bukanlah yang terbaik.

Kami berbasa basi. Kemudian aku menjemput mereka makan.



"Kami datang bukan untuk makan," kata Si Pari-pari. Seperti biasa kata-katanya
dihiasi dengan senyuman.
Kata-kata itu membuat aku sedar. Khalayak datang ke Maskara di Planet Pena dengan pelbagai motif. Ada yang datang kerana mahu bertemu para sahabat. Ada yang datang mahu menjejak kasih. Ada yang datang kerana bee hoon percuma. Ada yang mahu membeli buku. Dengar muzik. Tangkap gambar. Dengar bacaan. Dengar komedi. Menayang baju baru. Dan lain-lain lagi. Tidak kurang juga yang hanya mahu tahu apa itu Maskara. Nanti, Maskara yang akan datang, dia lebih bersedia untuk memegang mikrofon. Maskara, rojak untuk semua.

Mereka mungkin tidak mengharap apa-apa dari aku selain dari memastikan acara berjalan lancar. Mereka datang bukan mahu jadi hakim dan memberi gred gagal lulus. Mereka mahu aku menjadi aku. Mmm... ahhh kenapa aku mencuba bersungguh-sungguh untuk menjadi aku?

Aku terperangkap dengan sikap aku sendiri. Bersaing dengan diri sendiri. Anak tengah memang begini kata psychologist. Suka bersaing mahukan perhatian.



Selamat kembali ke Maskara separuh masa kedua. Assalamulaikum. Vanakam. Ni hao.

Dua benda yang kita tahu dulu apabila belajar bahasa asing.
Satu- ucap selamat.
Dua- mencarut.


Menonton angguk kepala. Mereka juga tahu mencarut dalam bahasa Tamil dan Mandarin. Reaksi positif dari khalayak.



Tetapi. Kalau orang asing minta saya ajar, saya berbohong mengelirukan mereka "How do you say hello in Malay." tanya Jose Gonzalez
"It's Barua. Jose. Barua," kata saya."Say barua to your friends Jose."
"I will."


Khalayak nampak selesa. Mungkin sudah kenyang. Mungkin teka-teki siapa penonton lain yang duduk di sebelah mereka telah terjawab apabila lampu untuk intermission dinyalakan tadi. Sudah kerasan kata orang Jawa.


Satu hari Jose lalu dengan kereta ketika dia bermain bola di pandang. Dia
melambai tangan dan menjerit. Baruaaaaa Tok Rimau.


Padan muka saya. Kena diri sendiri.

A call back material is also a good device to draw laughters. Dewan belum bersedia untuk komedi long attention span. Oleh aku, ringkaskan sahaja. Strategi aku menjadi. Dewan ketawa.

Aku memanggil Nuras untuk menghiburkan khalayak. Persembahan mereka lebih bertenaga kerana penonton sekarang sudah tahu bagaimana mahu melayan Maskara. Terimalah Maskara seadanya.


"Saudara Nuri dari Nuras ni saling tak tumpah seiras Faizal Tahir. Mungkin memang Faizal Tahir sedang buat khidmat komuniti."

Ketawa lagi. I am on the roll. Komedi ini ada kaitan dengan isu semasa di mana artis, Faizal Tahir, didenda kerana menanggalkan baju ketika membuat konsert. Komedi tidak akan jadi jika isu Faizal Tahir tidak panas lagi. Note to self: Jangan attempt komedi ini lagi. Dah basi.

Kemudian aku jemput Nazim Masnawi dari Komikoo.

Nazim Masnawi, majalahnya boleh didapati di mana-mana toko buku dan majalah.
Suatu hari yang lain juga akan jadi nama besar. Contohnya mungkin dalam masa
setahun akan datang muzik Nuras akan bermain di corong radio. Di kaca TV. Ingat!
Kalian dengar saksikan mereka buat pertama kali hari ini di Maskaraaaaaaaaa!


Penonton tepuk tangan.

Aku jemput Aliff, hantu silap mata, naik ke pentas.

Aliff mengajuk Faizal Tahir. Dia menanggalkan t-shirt Supermannya. Dia pakai tiga lapis baju Superman. Yang terakhir dia tidak tanggalkan. Aliff adalah comic genius in the making. Dewan gamat.

Aliff sudah biasa dengan pentas. Cuma, dalam keadaan kelam kabut memegang alatan ilusi, dia terlupa dia sendiri telah menanggalkan mikrofon dari kakinya. (Kaki mic, bukan kaki Aliff). Kadang-kadang dia tersilap bercakap dengan kaki mikrofon sedangkan mikrofon sudah dialihkan ke lain.


Bila aku datang membetulkan mikrofon, dia kata, "terimakasih abang botak."
Penonton ketawa. Aliff memang berbakat dalam mengawal penonton. Aku pun dengan bijaknya mencari jalan mengenakan Aliff semula.



Bagi tepukan kepada Aliff Firdaus. Sungguh magik. Aliff boleh bercakap kepada
mikrofon yang kita semua tidak nampak. Mikrofon ajaib.


Penonton suka.

Aku terus mengambil kesempatan dari momentum yang telah dibina oleh Aliff dengan bergurau tentang saiz tubuh badan Aliff yang semangat.

Kalau dia tanggalkan baju yang terakhir, bukan keluar "S", tetapi keluar "XL"


Penonton ketawa lagi. Aliff tetap kool. He knows the game.

Aku mempersembahkan Pipiyapong pula, rekrut terbaru Sindiket Sol-Jah. Sengaja dia dibuli diletakkan dihujung acara. Biar meliar kupu-kupu dalam perutnya.

Pipiyapong tidak menunjukkan tanda-tanda takut. Dia baca tulisannya yang penuh sarat dengan humor dalam kePahangan yang tenang. Khalayak jatuh cinta kepadanya.

Seterusnya, sebagai penutup di persembahkan, Ismail Arsad featuring Aliff Firdaus tampil untuk pertunjukkan silap mata. Gamat sungguh khalayak dengan silap mata komedi Ismail dan Aliff. Dewan sudah mengelegak mendidih. Ismail panggil sukarelawati naik pentas untuk sesi magik.

Semasa bermesra dengan sukarelawati, dia bertanya, "Akak umur berapa?"


Aku sambut, "Ini saya mahu nasihatkan Ismail. Never ask a girl her age. Sensitif. Kalau nak tahu juga, tanya: Tahun bila you ambil SPM. "

Khalayak yang sudah cukup panas, ketawa dengan humor pehubungan lelaki wanita. Kita sentiasa bersedia untuk ketawakan diri sendiri.

Tiba-tiba, Spyz menyampuk dari tepi pentas, "Kalau dia ambil SPM tiga kali macam
mana?"


Kenapa aku tidak terfikirkan benda ini. Kelakar juga. Boleh simpan buat komedi rutin akan datang.



"Kalau tanya umur berdasarkan tahun SPM, kena bagi julat plus/minus tiga
tahun."


Aku panggil Pengurus Maskara, Encik Vovin mampir ke pentas. Beliau membuat
beberapa pengumuman penting. Ini bermakna Maskara sudah mahu tamat. Khalayak baru je panas, mahu berhenti la pula. Ruginya.


Ada lagi. Sessi open mic pula. Disinilah tempat orang yang teruja ke depan untuk turut serta dalam Maskara. This is the wild card.

Sinaga-naga merasmikan open mic dengan bacaan naskah dari blook You Want a Gum Sol-Jah. Sinaganaga adalah sinaganaga. Humor feel-good yang menyengat.

Amir Mukriz pula naik ke pentas sambil memegang buku Kalashnikov yang telah sold-out di pasaran. Dia membaca entrinya yang tak lekang dek panas dan tak lapuk dek hujan selagi mana ada orang gila berkeliaran di dunia. Dewan suram sedikit. Terperanjat. Masing-masing mengimbau kes semasa yang berkaitan. Di manakah Sharlinie?

Dugong naik ke pentas pula dengan blook solonya, Bukan Dugong biasa. Humor. Khalayak terasa macam dalam roller coaster. Sekejap mahu ketawa, sekejap mahu menangis.

Akhir sekali, Mat Jan naik ke pentas untuk persembahan penutup. Inilah persembahan yang dikatakan membuat dewan yang hangat menjadi mendidih, lantas terus meletup. Mat Jan mainkan lagu dari henpon dan letak di mic nombor 1. Dia genggam mic 2 dan rap, "Politik, Politik. Penipuan Sistematik." Khalayak turut serta rap bersama Mat Jan. Suasana percaturan pra-pilihanraya menyemarakkan persembahan.

Ahhh Maskara 6. Rojak yang semakin enak bila malam semakin larut. Tetapi setiap yang mula mesti berakhir.

Aku tutup Maskara dengan satu pertunjukkan motivasi cinta bernama Sihir Coli Untuk Dua Generasi. Anggaplah sihir ini macam buah cherry di atas kek berkrim yang sempurna masaknya. Kepada yang tidak hadir Maskara 6, teruslah berfantasi mencari jawapan Sihir Coli Dua Generasi. Aku tidak akan cerita di sini.

Kita bertemu lagi di Maskara 7, 1 Mac 2008.

14 ulasan:

elmi berkata...

wah! x sangka sehebat itu. pandai sungguh tok mengexaggerate.
mau tengok dan tonton sendrik.

siapa hos maskara 7?

Pegawai Khalwat berkata...

Bila lah aku nak sempat sampai ke Maskara ni.

GadiS HebaT berkata...

macam menarik.
membaca sekali sudah tertarik.. jikalau menonton, sudah pasti lebih menarik.


salam kenal, GadiS Hebat. =)

leez berkata...

barua...hahaha..

teringat satu incident ni pasal satu bangla ni nak belajar ckp melayu, habis tu ada satu mamat notie ni ajar dia perkataan yg lucah-lucah sampai dia kena marah dgn semua budak-budak melayu kat situ...

kirim salam abang botak ya..botak takpe jgn pendek dan buncit, tak seksi...hahahahaha

pipiyapong berkata...

hey sedara!!

Tok Rimau berkata...

Elmi,
Rezeki secupak tak jadi segantang. Cerita seela boleh jadi sebatu. Hos Maskara 7, Dean Sham berani mati, pembikin filem.

Pegawai,
Hendak seribu daya.

Gadis,
Hadir. Lihatlah Maskara dgn mata kepala sendiri. Tok kadang2 berbohong.

Leez,
I am too sexy 4 my shirt, too sexy it hurts.

Pipi,
The best man wins! Makan nasi banyak2 biar lekas besar.

spyz berkata...

last paragraph,

cinta

coli

dua

ceri

kek

berkrim

whoaaa...

super-semiotik yg mengundang super-fantasi...

ha ha..

rasso berkata...

sihir sapu tangan ini punya rahsia mesin masa...


hahahha...


teori lubang gelap terlaksana malam itu....

A t i Q a h berkata...

tok belajar sihir sapu tangan dari sarahmon kah?sebab sihir begitu aku selalu buat masa baya-baya sarahmon.haha

A t i Q a h berkata...

tok..tok..
mau titipkan buku opera angkasa untuk diotograf oleh vovin boleh?hehe

dugongsenyum berkata...

tok, masakara 8 jemput aku naik pentas, tak nak baca naskah tapi nak main silap mata aka ilusi. boleh? hehehe

blackpurple @ jowopinter berkata...

Nak pakai topeng apa ek datang nanti...

waterlily berkata...

tok,
Lili risau - tak dapat nak bezakan blackpurple dengan Bandi(Amok) sebab dua2 pakai topeng. :D

Tok tak bertopeng kan?

ChikaDior berkata...

saya terima tawaran tok.
dateline submission bila tok?
saya ada masalah duniawi ni tok.

Cerita Berkaitan

Blog Widget by LinkWithin