Khamis, September 17, 2009

SERIBU SATU MALAM


Malam itu bukan malam 10 terakhir Ramadhan. Tidak mungkin itu malam Lailatulqada.

Aku pulang dari berfoya-foya bersama kawan-kawan yang aku suka. Dari ibu negeri Malaysia menuju ke bandar diraja Selangor. Jarum jam sudah menunjukkan angka 3. 3 pagi. Masa berfoya-foya tadi lupa solat. Apa nak jadi entah. Maka aku pun ambil keputusan singgah di R&R Awan Besar untuk Isyak.

Ada beberapa orang lain sedang solat. Musafir barangkali. Aku pun tidak ambil pot sangat, teruslah tunaikan kewajiban.

Usai solat, aku pun nak keluar. Aku perasan ada satu pintu menuju ke satu ruang di bahagian belakang surau. Terang ruangnya. Terperanjat aku bila melihat orang-orang dalam ruang itu solat membelakangkan kiblat. Apa nak jadi ni? Aku pun menghampiri. Tiba-tiba, aku lihat seorang manusia yang sebiji macam aku. Tingginya. Parasnya. Gaya dirinya.

Pap! Aku tepuk dahi. Orang itu pun buat benda yang sama. Cheh! Mana punya penghias dalaman la yang dah letak cermin sebesar pintu kat belakang surau ni. Buat orang kaget sahaja.

Malam itu bukan malam 10 terakhir Ramadhan. Tidak mungkin itu malam Lailatulqada.

6 ulasan:

yied berkata...

tok ni..org ingatkan betul la tadi..
baca sampai 2 kali, baru sampai maksudnya..tengok cermin je rupanya..

Abdullah berkata...

caya lu... mesti hensem org dlm cermin tu...

iYda Juhar berkata...

pasti silau kan pantulan tersebut? hahahah

balqissy berkata...

mamai ye tok? =P

Ayah berkata...

tok nko ni... saspen je..
itu le penangan merayau sampai embun jantan mula nak turun...

alan berkata...

Selamat hari raya tok

Cerita Berkaitan

Blog Widget by LinkWithin