Ahad, April 30, 2006

KERJA YANG TIDAK SIAP-SIAP

Waktu pejabat sudah habis. Aku bawa pulang seikat kertas untuk aku toreh dengan pen merah. Sebemban beratnya.

Aku letakkan kertas itu di atas lantai apabila usai Berita larut malam di TV. Secangkir kopi di sisi sebagai teman.

Cita-cita aku tinggi untuk mnyiapkan tugas tetapi sudahnya kertas-kertas itu menjadi bantal mengalas mimpiku.

LAWATAN SAMBIL BELAJAR
Foto + Puisi

Khamis, April 27, 2006

LAGU JAHANAM

Lagu Jahanam boleh dimuat turun secara PERCUMA dengan cara mencucuk cursor kepada salah satu Host di bawah dan memicit butang kanan tetikus dan pilih "Save Target As" :

Host1: Mygj+Ron97 Penyimpan lagu
Host2: Yunir Penyimpan Lagu

Beri tepukan yang gemuruh kepada penaja-penaja host.

Kita kongsi mencari lirik. Seorang serangkap, lama-lama boleh lengkap.

................


Tajuk: Jahanam (Versi Akustik)
Vokal: Pheja


Weeih semua weh habis
Terung pisang nenas lada
weh habis

Hamba jual dah anda bayar

Jahanam
Habis kerana mu
Jahanam
Habis kerana mu

Kerana mek nak mengaji
ayah pun setuju hati
Jahanam

Dari kelas satu sampai kelas enam
banyak orang cikgu puji kata comel
Periksa nombor satu boleh angkat ibu tangan
Ayah pun atas nafsu duit habis pun hati senang

Masa dalam belajar nampak molek benar
Malam malam menghafal aduh sedap dengar
Makyung wayang gambar dia tak kenal
Tempat suka hilai dia tak mahu benar
Ayah rasa suka bahawa anak rajin
Habis harta benda tiada kerana lain
Setakat timbul ganja anak nampak mereng
Sekolah pun tak berapa duduk gila nak bersaing

Jahanam
Habis kerana mu
Jahanam
Habis kerana mu
Kerana mek nak mengaji
ayah pun setuju hati
Jahanam

Lalu ayah hantar ke universiti
Hawa masuk bandar mula tidak mahu ngaji
Kain tidak mahu pakai dok gila seluar Bobby
style dekat tepi pantai semingu empat lima kali

Sebulan sampai surat mahu nak duit seribu
Dia tulis cakap nak buat beli buku
Ayah memutar ligat mikir sampai seminggu
Sehari sampai gelap jual kerbau tak laku

Salleh rasa nak pergi
nak tengok anak bertuah
Rupa-rupanya tak mengaji
dok ralit hisap dadah
Yang jantan pun ada sekali
tindih tindih atas bawah
tendang kain habis licin
telanjang merah merah

Kenapa mek
mu buat gitu
Yang inilah, ayahmu malu
Kenapa apa mek
mu buat gitu
Yang inilah, ayahmu malu

Salah teka kepada jangka
anak bertuah jadi celaka

Kenapa mek
mu buat gitu




Lain-lain hal:
Jurutera bunyi: Tok Rimau (Tok cuma ketuk-ketuk papan kekunci dan goyang-goyang tetikus sahaja)
Lirik: Unknown
Format: mp3
Saiz: 5.1mb (Sembelit komputer kalian nak download)
Duration: 3.43

.................

Latar Belakang Lagu Jahanam
Pertama kali aku dengar lagu ini adalah ketika berkereta dari Johor ke Perak bersama Pheja. Tahun lepas. Kalau Pheja tidak hisap rokok, dia akan nyanyi lagu ini. Lagu ini adalah lagu tangga kemuncak carta siulan muda-mudi Kelantan suatu masa dahulu. Lagu ini lekat dalam otak Pheja dan berputar-putar dalam mode loop. Aku pun jadi penasaran.

Bulan lepas. Aku dan Pheja masuk hutan berbekalkan Walkman untuk merakam suara. Jika kalian dengar betul-betul, ada bunyi latar cengkerik turut menyumbangkan suara. Kami buat dua versi, versi siput dan versi bertih. Jahanam Akustik perlepasan pertama adalah versi siput untuk mereka yang Bahasa Kelantannya Band 2. Versi Bertih masih dalam studio.

Perisian yang terlibat, yang baru aku terokai, untuk menghasilkan single ini adalah Storm Audio, Audacity, Garage Band dan iTunes.

Sabariah dari Kuala Lumpur menambah:

Oooh, it was a wicked wicked song, i think it was late 70s, it was the rage in Kelantan, spilt over to Terengganu where I lived. If i am not mistaken there were version one and two of the song, the story revolves around Mek Jenab, but i can't remember much of the rest, being the innocent and protected little girl that I was back then.



Jika kalian tahu tentang asal usul lagu ini. Sila kongsi bersama.

LAWATAN SAMBIL BELAJAR
Ron97
Yunir

Selasa, April 25, 2006

JAHANAM : SINGLE SULUNG

Maka lengkaplah perjalanan seni aku mahu menolak nama P. Ramlee dari kemuncak tangga seniman-seniman agung negara. Aku dah menulis karangan yang banyak. Menulis puisi pun sudah. Menulis buku pun sudah. Bikin wayang gambar pun sudah. Sama ada bagus atau tidak. Itu tidak penting. Yang penting, aku seniman serba boleh.

Opsss... aku belum menyanyi. Itu sangkaan kalian.

Aku memang tidak pandai menyanyi. Aku buta melodi. Buta tempo. Buta rhythm. Aku tidak tahu mengikut muzik. Kalau aku menyanyi, muziklah yang kena ikut aku.

Tetapi Malaysia boleh! Aku tidak mahu mengalah. Aku baru menubuhkan sebuah band duet. Satu vokalis dan satu jurutera bunyi. Kawan aku menyanyi dan aku tukang buat bunyi latar.

Dia, Pheja dan aku, Rimau. Together, we are Pheja and Rimau. (Ya Jigo, ini Pheja yang jadi bos engkau dulu. Sekarang aku bos dia.) Single sulung kami yang pertama bertajuk JAHANAM.

Jahanam
Habis kerana mu
Kerana mek nak mengaji
Ayah pun setuju hati
Jahanam
Habis kerana mu


Sebenarnya liriknya panjang lagi tapi aku tidak berapa nak pandai alihbahasa dari Bahasa Kelantan ke Bahasa Luar. Lagu ini adalah lagu lama dari Kelantan yang kami beri nafas baru. Di harap peminat-peminat semua terhibur. Semoga menjadi siulan muda-mudi masa kini.

Diedar secara percuma dalam format mp3 via e-mel. Sila hantar e-mel kepada harimauj[at]yahoo[dot]com dengan Subjek: Saya Mahu Lagu JAHANAM jika mahu lagu percuma ini.

Isnin, April 24, 2006

JURUJUAL

Lengan kiri aku menampung punggungnya dan lengan kanan aku pula menahan dadanya. Inilah pertama kali Afimon pergi ke pasar. Datang seorang jurujual susu tepung dalam paket kecil menghampiri aku yang sedang mendokong Afimon.

Bersungguh-sungguh dia memujuk aku. Bersungguh-sungguh pula Afimon ketawa.

Aku pun tidak tahu apa yang jenaka dalam pemujukkan jurujual itu. Mungkin Afimon menyangka jurujual itu mengagah dia.

Jurujual: Susu ini baik untuk otak.

Afimon: Keh! Keh! Keh!

Jurujual: Harganya cuma Rm5 sepaket.

Afimon: Keh! Keh! Keh!

Aku: Anak saya mendapati awak ini seorang yang lucu.

Akhirnya, jurujual itu berhenti menjual kerana dia tidak boleh memujuk dengan serius dalam keadaan setiap ayatnya diketawakan Afimon.

Jumaat, April 21, 2006

MINIT MESYUARAT POST-MORTEM

Dr. Diana membangkitkan isu kualiti makanan hotel yang tidak memuaskan.

Dr. Diana: Inilah pertama kali. Sebelum ini I makan tak pernah tak habis.

Tok Rimau: Doktor, kalau you boleh habiskan makanan buffet itu memang terer la.

Dr. Diana: Oitt! I cakap pasal makanan yang I ambil bawa ke meja sendiri la. Bukan makanan atas meja buffet.

Tok Rimau: Hi! Hi! Hi!

Kadang-kadang mesyuarat kami pun macam mesyuarat di kabinet.


LAWATAN SAMBIL BELAJAR
101 barangan percuma

Khamis, April 20, 2006

Dunia Buku: Ayah Kita Bos

Dari Berita Harian 20/4/2006

BUKU-Blog, Ayah Kita Bos, karya bersama Ghazali Bunari dan Azalan Hussain, menghimpunkan petikan tulisan dalam blog mereka seputar pengalaman hidup dan pandangan kritis terhadap tingkah laku masyarakat dengan nada humor lagi sinis.

Hijau Pucuk Pisang menghimpunkan catatan Sinaganaga mengenai kisah anak setinggan manakala Merah Jambu pula mengenai keluarga Miyuki yang menjadi keluarga angkat di Jepun, mampu menggeletek hati pembaca.

Taring yang ditulis Ghazali Bunari atau lebih dikenali sebagai Tok Rimau, berbentuk kritikan sinis, menceritakan pengalaman di perumahan flat kos rendah dan pandangan sepintas lalu mengenai politik serta sosial manakala Misai pula menampilkan kisah perhubungan bapa-anak dengan menyelitkan unsur psikologi yang menggelikan hati.

Buku setebal 160 halaman dan berharga RM20 senaskhah ini yang turut diwarnai dengan komik romantik komedi pasangan Ajan dan Rima, boleh dibeli dengan melayari harimauj@yahoo.com.
(Ralat. Sebenarnya Layar SINI jika nak beli.)

LAWATAN SAMBIL BELAJAR
Berita Harian Online (Jika kalian tidak beli yang kertas)
Kerusi Berbuku

Rabu, April 19, 2006

TAZKIRAH UNTUK AKU (dan engkau)

Suatu hari dua wali bertemu di tepi sungai.

Wali 1: Aku boleh terbang ke udara dan berjalan atas air. Tunjukkan kebolehan mu.

Wali 2: Kenapa engkau megah dengan kebolehan yang boleh dibuat oleh mana-mana burung dan mana-mana ikan?

Wali 1 menyesal kerana bersikap takbur.

LAWATAN SAMBIL BELAJAR
Debat hebat matinya seorang blogger.

Selasa, April 18, 2006

BALASUNGKAWA

Awan-awan hitam mendakap langit tanda berkabung. Deras deru gerimis menghempas-hempas tanah meraung-raung minta dikembalikan wira prolifik berperisai huruf yang pergi.

Jika kalian ke http://sinaganaga.blogspot.com, kalian akan mendapati batu nesan yang terukir di atasnya:


Not Found
The requested URL was not found on this server.



Singanaga 2004-2006

Maka di sini kita bertalkin. Bertahlil. 3 hari. 7 hari. 40 hari. 100 hari. Entahlah. Mereka kata ini semua bidaah. Alahai.

Awan-awan hitam mendakap langit tanda berkabung. Deras deru gerimis menghempas-hempas tanah meraung-raung minta dikembalikan wira prolifik berperisai huruf yang pergi.

PANDAI CAKAP TAMIL

Dr. Azman kata anak jiran dia pandai cakap Tamil. Aku kata ini sudah hebat.

"Dia sekolah Tamil ke?"
"Tak. Dia baru 4 tahun."

"Macam mana dia pandai cakap Tamil?"
"Mak dia India."

"Ayah dia apa? Melayu?"
"Tidak. Ayah dia India juga."

"Kalau mak bapak dia India, maka biasa la dia pandai cakap Tamil."
"Aku tidak cakap pandai cakap Tamil itu luar biasa. Aku cuma buat kenyataan anak jiran aku pandai cakap Tamil."

Terkena aku semalam. Kadang-kadang kita selalu anggap benda yang biasa sebagai hebat jika kita tidak tahu cerita sepenuhnya.

Dalam perkembangan lain, dulu, mereka kata akan membina jambatan sekerat untuk orang bersiar-siar(Scenic Bridge) jika Singapura tidak bersetuju dengan jambatan bengkok mengganti tambak Johor. Hebat tu. Kemudian mereka membatalkan projek membina jambatan bengkok demi mempertahankan maruah negara. Ini lagi hebat.



LAWATAN SAMBIL BELAJAR
Motor Kayu yang Hebat

Ahad, April 09, 2006

SUKA DAN DUKA

Sebelum hari kejadian aku gembira riang tidak terhingga. Semua urusan penjualan buku Ayah Kita Bos berjalan lancar. Kawan-kawan ramai datang menyokong. Jualan buku mencapai sasaran yang ditetapkan. Pembeli-pembeli meminta tandatangan aku. Dengan riaknya aku menurunkan tandatangan. Tidak kurang juga yang mahu bergambar dengan aku. Aku megah bergelak-gelak suka.

Siapa tidak gembira dalam keadaan yang sebegini?! Tetapi, nenek aku ada pesan, orang yang suka sangat, akan berduka. Sangat juga. Dalam perjalanan pulang dari K.L. ke J.B., kami sekeluarga bertemu duka.

Usai solat, mama (minah cun yang mengurat aku) bertanya kepada Sabrinamon, “Mana beg mama?” Kedudukan mereka rapat antara satu sama lain di dalam surau sesak di hentian rehat lebuhraya kawasan Machap. Hampir dengan dinding lagi. Tetap orang jahat itu licik mengebas beg tangan minah cun. Pun begitu, sekurang-kurangnya anak-anak kami tidak dicuri sama. Aku memujuk diri sendiri.

Menurut Sabrinamon, orang jahat itu wanita muda berbadan gempal. Mula-mula, dia mengagah-ngagah Afimon. Berlagak keibuan konon. Kemudian, dia menghampiri Sabrinamon. Dia memusingkan tubuh Sabrinamon ke arah mama dan kakaknya yang sedang mendirikan solat. Tanpa Sabrinamon sedar, orang jahat itu mencilok beg tangan mamanya dan menggantikannya dengan telekung surau.

Menurut polis, modus operandi menggantikan objek yang dicuri dengan objek lain amat biasa. Polis juga mengatakan bahawa orang jahat ini beroperasi di kawasan-kawasan rehat sepanjang lebuhraya. Biasa juga. Tumpuan utama dia adalah beg tangan wanita dan kadang-kadang laptop dalam kereta. Puas polis menyamar, masih juga gagal menumpaskan orang jahat. Masa akan menentukan. Sepandai-pandai tupai melompat, akhirnya jatuh ke tanah juga. [Jika anda penulis skrip Gerak Khas, cut and paste perenggan ini.]

Kebarangkalian orang kafir dan orang tidak solat menjadi mangsa orang jahat itu amat nipis kerana dia biasa beroperasi dalam surau. Kecewa aku dengan orang jahat yang mencuri dari orang yang sedang sujud dalam rumah suci. Kecewa amat sangat.

Orang jahat, di mana pun engkau berada, aku harap engkau bersuka ria. Riang ria kerana kerana engkau ada telefon bimbit dan jam tangan lebih. Gembira kerana engkau bergaji dua tiga ratus untuk kerja 15 minit. Untuk bonus, engkau juallah kad pengenalan dan lesen bini aku kepada pendatang tanpa izin. Belilah ganja dan todi dengan duit itu dan joli sampai ke subuh. Bawa kereta laju-laju! Bergembiralah! Ketawalah terbahak-bahak. Sukalah engkau sesuka hati engkau!


LAWATAN SAMBIL BELAJAR
Blog Rotikacangmerah
Fotopages Bro Red
Fotopages Sayang Mama
Ulasan Geng Jurnal

Isnin, April 03, 2006

KOBOI BERNIAGA


Gambar oleh Bro Red. Klik la.

Makcik,
Terlebih dahulu saya nak minta maaf dengan Mak Enon, (makcik yang menjual kayu berbagai bentuk sebelah gerai Buku-Blog). Kami akui gerai kami terlalu bising. Begitu ramai orang hingga melimpah masuk ke gerai makcik.

Kalau saya jadi makcik, saya ketuk budak-budak yang bising ni dengan senduk makcik yang berukir indah itu. Kalau saya jadi makcik, saya dah buat laporan polis kerana budak-budak gerai 33 yang mengacau ketenteraman awam.

Tapi saya bukan makcik.

Makcik begitu sporting. Diam sahaja bagai ubi. Makcik ajak saya niaga lagi bulan depan. Makcik jangan lari pula. Jangan tempah gerai nombor lain pula bila saya datang lagi. Kalau saya datang lagi.

Makcik,
rupa makcik mengingatkan saya pada nenek saya sendiri. Dia nasihatkan saya, jangan suka sangat-sangat. Nanti duka sangat-sangat juga. Untuk pengetahuan makcik, untung kami tidaklah juta-juta. Belum boleh tulis buku Rahsia Jutawan Internet lagi. Tetapi, ada orang jahat dah curi beg tangan minah cun yang ngorat saya di lebuhraya. Nanti saya ceritakan. Tunggu ya makcik. Nanti saya cerita pasal relevannya peristiwa satu April itu dengan nasihat nenek saya.


Yang Benar
Koboi Berkaca Mata

.........bersambung

p.s.
Baca Laporan dan Ulasan Pelancaran Buku-Blog Ayah Kita Bos dan Jongkang Jongket di FORUM GENG JURNAL.


LAWATAN SAMBIL BELAJAR
BLOOKER: Makanan lebih enak dari jimak

Sabtu, April 01, 2006

1 APRIL 2006

Mesti pergi Laman Seni KL pada 1 April 2006!
Mesti pergi Laman Seni KL pada 1 April 2006!
Pelancaran Buku Blog. 9 pagi - 5 petang. 1 April 2006*. Sabtu. Gerai 33.
Terkini:
Hari kejadian dah hampir sangat! Mari abang! Mari adik! Mari kakak! datanglah beramai-ramai. Baca pojok M-Star: Dua lagi blook Melayu terbit!

Cerita Berkaitan

Blog Widget by LinkWithin