Isnin, Ogos 31, 2009

SIRI SIRI KEBETULAN

DSC01067

Untuk memberi pembalasan kepada watak jahat di akhir cerita, penulis membuat dia dilanggar kereta yang kebetulan lalu ketika orang jahat melintas. Aku benci plot begini. Kalau mahu masukkan elemen kebetulan, masukkan banyak-banyak dari awal hingga akhir macam Forrest Gump dan Slumdog Millionaire. Baru seru.

Ena pelajar aku dan Lan kawan aku. Kebetulan mereka jatuh cinta. Lan orang Borneo dan Ena orang semenanjung. Susah Lan nak cari wakil jurucakap untuk menyatakan hasrat tetapi kebetulan aku ini orang semenanjung juga. Maka aku pinangkan Ena untuk Lan.

Beberapa bulan kemudian, Ena terima ijazah. Kebetulan Lan datang untuk buat kejutan. Pada malam hari Lan ajak aku ngeteh. Kebetulan Lan juga ajak Barber. Dah lama tak jumpa, rancak borak. Borak punya borak, Barber sedang buat urusan Projek Manager untuk Allesandro Scotti, Award Winning Photographer dan UN Goodwill Abassador. Barber akan anjurkan Bicara Photojournalism oleh Alessandro. Kebetulan projek Alessandro selama 3 minggu di JB adalah berkenaan Habitat Manusia, maka sesuai sangatlah aku tawar tayangan Bumbung Aku Lantai Orang sebagai penyeri majlis. Cerita tentang flat sewa murah di tengah bandaraya.

Secara amnya, khalayak yang datang teruja dengan ceramah Alessandro dan tayangan Bumbung Aku Lantai Orang. Alessandro juga suka Bumbung Aku Lantai Orang. Kebetulan, dia pernah menjadi jurnalis pengkritik filem di Festival Filem Cannes. Dia minta salinan DVD dan aku bagi kepada dia beberapa sampel projek wayang aku. Aku katakan ikutlah kalau balik Italia nanti, kalau mahu tayang mana-mana pun. Dia cuma perlu maklumkan sahaja. Kebetulan, dia ada kawan yang jadi pemilih filem-filem Asia untuk satu festival (Lupa festival yang mana). Dia akan tunjuk Bumbung Aku Lantai Orang kepada kawan itu. Aku teruja tetapi tidaklah meletakkan harapan tinggi sangat.

Hari kejadian sampai. Oleh kerana majlis bicara photojournalism dan tayangan itu mengambil masa lama. Tanpa disedari sudah  jam 12 tengah malam. 27 Ogos sudah berubah jadi 28 Ogos. Kebetulan itu harijadi aku. Aku tidak beritahu kawan-kawan lain, tetapi aku anggap kejadian itu sebagai hadiah harijadi yang baik. Apa lagi yang aku mahu, malam itu hampir sempurna. Acara ilmu dari UN Goodwill Abassador, tayangan Bumbung aku Lantai Orang, dan rakan-rakan jurufoto yang menyambung 4 meja makan untuk supper bersama.

Esoknya, Allessandro mahu tangkap gambar Universiti Selatan dan kebetulan aku kerja di situ. Aku tawar diri jadi guide. Malangnya, Allesandro dan Barber menghabiskan banyak masa di Pulai Spring (Shooting, bukan main golf) dan matahari meninggi ke jam 12 tengah hari. Cahaya tidak sesuai untuk fotografi. Tetapi mereka tetap datang ke Universiti Selatan dan aku bagi lawatan ringkas keliling kampus. Sebelum, berpisah mereka ajak aku ke sesi fotografi di 2nd Link pada waktu petang. Kebetulan, memang aku teringin nak tengok cara mereka berkerja. Aku setuju.

Dalam jam 5 petang, kami bertolak dari JB ke 2nd Link di Gelang Patah. Sabrina, isteri Alessandro juga ikut serta. Kebetulan nama pengarang jantung racun kalbu aku juga Sabrina. Sabrinamon. Dalam 5.30 petang, kami singgah di 7E untuk beli roti untuk berbuka. Sabrina tegur kami, "It's not time yet guys." Allessandro membei reaksi jenaka, "What are you? The religious authority? They just buy the stuff for later."

Dalam perjalanan, kami banyak borak pasal filem. Aku bagitahu Alessandro, dalam Bumbung Aku Lantai Orang, budak-budak nakal itu tidak akan memecah masuk ke dalam rumah cikgu jika mereka tahu dari awal rumah itu rumah cikgu. Cikgu amat dihormati di Malaysia. Luar sekolah pun, orang masih panggil Cikgu. Malah, lepas pencen pun gelaran Cikgu itu tidak lekang. Kebetulan Sabrina juga seorang Cikgu. Dan kebetulan seorang anak murid dia dahulu dari Malaysia. Apabila pulang ke Malaysia, anak muridnya ada mengirim baju ke Italia sebagai cenderahati. Katanya, anak muridnya mengaku sebagai anak Sultan di Malaysia. Tetapi diketawakan sahaja oleh rakan-rakan kelasnya.

Kami semua teruja. Andai kata pelajar Sabrina adalah anak Sultan Johor, banyak kerja boleh jadi mudah. Kami boleh tutup jalan raya untuk shooting. Mungkin kami ke sana ke mari dengan iringan siren polis. Aku? Aku mungkin dapat dana kerajaan negeri untuk bikin filem epik Si Bongkok Tanjung Puteri. Malangnya Sabrina tidak tahu Sultan negeri mana dan nama pelajar itu pun dia sudah lupa. Maka, aku pun melupakan sejarah alternatif yang aku fantasikan tadi.

Kami ikut jalan kampung dan menuju bawah jambatan 2nd Link yang menghubungkan Gelang Patah dengan Tuas di Singapura. Sesampainya di sana, Alessandro mengajak aku ke pelantar tiang kaki jambatan. Kebetulan, seorang nelayan baru pulang sedang berlabuh di situ. Barber dan Sabrina menunggu di darat. Lagipun Barber pernah ke situ beberapa kali. Aku dan Alessandro naik bot nelayan ke pelantar tiang kaki jambatan. Ada beberapa pengail sedang mengail di situ. Alessandro menangkap gambar yang perlu. Ketika pulang, dia menasihatkan aku untuk membuat tempat itu sebagai lokasi filem. Aku setuju tempat itu baik untuk lokasi filem tetapi aku belum ada cerita yang sesuai lagi.

Kami sampai ke darat tepat pada masanya. Kebetulan azan maghrib pun berkumandang. Aku dan Barber pun buka puasa. Berdiri je makan roti. "Picnic under a bridge," kata Sabrina. Alessandro terus menjalankan tugas menangkap gambar. Selepas habis sesi itu kami ke pusat bandar untuk shoot Masjid Kotaraya. Satu masjid yang unik dalam pusat membeli belah. Usai kerja sudah lewat malam, kami pun minum di sebuah kafe di jalan Dhoby. Ketika kami di sana, beberapa awek cun turun dari kafe tingkat atas. Aku melihat Barber. Barber melihat aku. Mungkinkah ada kebetulan lagi yang akan menyempurnakan takdir ini? Hi! Hi! Hi! Mungkin tidak. Jam sudah melewati dinihari. Harijadi aku sudah habis. Tiada lagi magis kebetulan.

10 ulasan:

rasso berkata...

segalanya kebetulan.... aduhai.....

Hanyasayang @ HS berkata...

Kebetulan terbaca entri toqreemaow hari ini...lalalalala :)

Nazri berkata...

kebetulan gua kawan lu dan bolehkah kirimkan sekali short yang gua tengah bikin ke Cannes?

chempaka berkata...

banyaknye kebetulan.
pernah baca kat mana tah.
kalau banyak sangat kebetulan dalam satu cerita tu, menandakan penulis tu takde idea. saje nak kasi panjang. hihi.

noor afzan berkata...

selamat hari lahir tokrimau..
usia bertambah bermakna dah makin singkat hidup kite~

Princess Liyana berkata...

huhu teringat plak kt lagu suratan atau kebetulan..haha tkde kaitan...

tok, thanks tlong pinangkan i ;) ;P

amirahsyuhada berkata...

apa lagi kebetulan yang dijangka? hehe

izzati fuad berkata...

oowh..so this is the good thing u mentioned the other day.

happy for you :)

ps: kalau ade movie tok tayang kat Cannes, i nak ikut pegi tengok! haha

blackpurple @ jowopinter berkata...

Hidup memang selalunya kebetulan...Kan?

Dirgahayu Tok!

Pa'chik berkata...

cerita yang banyak kebetulan... senario yang kes curi kereta tu... :P

err... apapun... lebih baik banyak kebetulan dari kesalahan... :P

Cerita Berkaitan

Blog Widget by LinkWithin