Rabu, April 14, 2010

POHON KASIH TANPA PERMIT

Arahan semboyan dari Sindiket Sol-jah agar semua ahlinya bersiap sedia dengan tulisan untuk buku antologi cerita-cerita ringkas. Kelam kabut aku menulis:





......
Ajan dan Rima terjumpa benih ideologi terdampar di tepi pantai Laut Cina Selatan. Seminggu mereka menyembunyikan benih itu dan selama seminggu juga hidup mereka dihantui rasa takut. Takut dengan pihak berkuasa dengan topi keledar hitam.

Di Kuala Lumpur Baru, tempat mereka tinggal dan mencari nafkah, pohon ideologi adalah pohon terkawal. Sesiapa yang menyimpannya perlu membeli permit dan setiap bulan perlu membayar cukai ideologi yang amat mahal. Dan Ajan dan Rima orang miskin yang tidak mampu.

Pada hari ke lapan, Ajan dan Rima masuk ke dalam hutan dan menanam benih ideologi itu di sana. Maka, tumbuhlah pohon ideologi di dalam liar hutan dibelai angin dan disiram hujan. Dalam suasana tanpa baja, pohon itu tumbuh perlahan tapi tabah. Dahan-dahannya bercambah dan daun-daunnya menghijau.

Sebulan sekali Ajan dan Rima datang melawat pohon ideologi yang mereka tanam. Ajan gemar memakan buahnya. Manis macam buah rambutan madu tetapi keringnya seperti buah berangan goreng pasir. Rima pula gemar memetik bunganya. Kelopaknya merah darah berangkai tiga sebesar tapak tangan. Dan wanginya bagai harum rerumput kesejatan embun antara waktu subuh dan awal pagi.

Dalam masa dua tahun, pohon itu sudah menjadi lebih tinggi dari pokok-pokok lain di dalam hutan. Ini membuat Ajan dan Rima khuatir kerana jika pihak berkuasa dengan topi keledar hitam mendapat tahu, mereka akan dihukum penjara. Maksimum 11 tahun jika didapati bersalah. Lantas, mereka berdua mengambil keputusan untuk menebang pohon ideologi itu.

Malang tidak berbau. Pokok itu tumbang menimpa Ajan dan Rima. Maka, matilah mereka berdua di tempat kejadian sebagai korban pohon ideologi tanpa permit.

1 ulasan:

Bukan Sepet berkata...

Bayaran yang tinggi untuk kasih tanpa izin.

Kesian ..

Cerita Berkaitan

Blog Widget by LinkWithin